Total Pageviews

Friday, December 1, 2017

HSPM 2015-2016





Pada 28 November 2017 bertempat di Balai Tun Nasir DBP, saya menang HSPM Kategori Sajak Eceran.

Tuesday, November 7, 2017

Anugerah Sastera & Media NS 2017



Pada malam Rabu 1 November 2017, bertempat di Allson Klana Seremban, saya menang dua kategori dalam Anugerah Sastera Negeri Sembilan untuk karya 2015-2016.

Kategori A: Buku Puisi Benarlah Katamu, UUM Press 2016
Kategori B: Puisi Eceran: Puisi Terbaik Sengaja Aku Memilih Beza

Berbanding Perak, HSKU dan HSPM...negeri ini satu-satunya negeri yang merahsiakan pemenang. Selain itu, tiada buku yang diterbitkan untuk mengumpul karya eceran. Sehingga saat pengumuman, barulah kami tahu siapa yang menang daripada beberapa orang pencalonan akhir yang tercatat dalam buku program. Oleh sebab itu, mahu meminta orang tolong ambil foto pun rasa segan sebab tidak tahu menang atau tidak.

Ada sedikit kecacatan juga jika dilihat daripada corak persembahan. Tahun 2015 pun demikian. Persembahan yang sesuai mungkin lagu puisi. Namun sedikit terkilan sebab ada lagu Inggeris, ada tarian seakan "dancing" berpasangan. Mujur seniman M.Nasir menyelamatkan ruang persembahan.

Sementara itu pengacaraan juga tercalar sedikit dengan beberapa kesilapan. Kesilapan terbesar ialah ketika menjemput juri untuk mengambil hadiah daripada MB. Zainal Palit (Zaen Kasturi) tidak dipanggil naik sedangkan beliau sudah berdiri untuk naik ke pentas. Tiada urus setia yang menyedari hal ini menyebabkan saya meluru keluar mencari Zainal. Malangnya, beliau telah tiada di situ.

Apa pun, terima kasih kepada pihak perpustakaan NS dan pihak MB NS yang saya sukai corak pimpinannya. Walaupun nilai hadiah tidak sebanyak di Perak, tetapi alhamdulillah. Ada rezeki emak saya kali ini. Saya yang sudah menetap di sini hampir dua puluh tahun, diterima baik untuk anugerah ini meskipun bukan kelahiran di bumi adat ini.

Alhamdulillah.

Usai majlis, saya tidak menunggu untuk berfoto sebab saya tidak boleh fokus. Emak tidak sihat di kampong. Hati saya gusar.

Tuesday, October 31, 2017

Mencari Bahagia



Minggu ini saya banyak berbual dengan dua orang sahabat dari jabatan berbeza. Encik Zainon bin Johari dan Puan Hajah Norlila Talib.

Saya gemar mendengar lontaran buah fikiran mereka. Saya sendiri berasa yang saya sesuai dengan pemikiran mereka, memandangkan yang saya kurang gemar (tidak gemar juga) bersembang tentang rantai emas, beg tangan jenama Channel asli, percutian ke negara bersalju, kereta Honda keluaran terbaharu, anak yang dipuji melangit sebab pandai belajar sampai ke luar negara, baju penuh berbatu-batuan harga ratus-ratus, tudung yang harganya boleh kenyang kucing-kucing saya dua minggu…

Kami berdiskusi tentang konsep nikmat, tentang sastera, tentang buku. Bosan bukan? Sebenarnya tidak. Sebab kalau kita mengakui bahawa kita orang akademik, kita guru, kita pendidik, maka hal-hal itu mesti berkeliaran dalam lingkungan hidup kita. Bukannya sibuk dengan menayang emas di badan, atau sibuk juga bercerita harga beg tangan yang beribu-ribu atau berapa biji batu hang bubuh di baju hang!

Saya beritahu dia, apabila kita sakit, kita diuji, kita menjalani proses rawatan yang panjang dan rumit, sebenarnya apabila sampai satu tahap yang kita sudah lali, kita redho, kita boleh senyum ketika bercerita, malahan sampai boleh ketawa lucu atas peristiwa tertentu, itu nikmat terindah dalam kehidupan. Malahan menurut saya, apabila Allah tidak memasukkan keinginan melampau dalam hati kita untuk memiliki segala yang berbentuk material, di luar kemampuan kita, dan kita pula tidak berasa dengki dengan kelebihan-kelebihan orang lain…sebenarnya itulah nikmat dan rezeki dalam pengertian sebenar-benarnya.

Saya juga berkongsi beberapa hal berkaitan emak saya yang saya kira aura semangatnya sangat hebat. Ada rakan yang mempersoalkan tentang peranan adik beradik saya. Saya kata semua adik beradik saya melaksanakan tanggungjawab mereka menjaga emak. Apabila saya atau kakak saya memilih untuk pulang menguruskan emak, bukan bermakna adik beradik lain tidak peduli. Cuma menguruskan orang tua ini ada kaedahnya. Contohnya begini. Emak kita kalau kita menggoreng bihun, apa yang dia suka? Kalau emak saya, mudah sahaja. Tumbuk bawang merah, bawang putih, masukkan garam dan sedikit serbuk perasa (yang mudah didapati di kedai produk muslim di Seremban ini dan saya membawanya pulang ke kampong), tumiskan dengan minyak yang sedikit sahaja. Kalau mahu masak sayur pula, hanya ada dua sayur yang emak makan. Kangkung dan sawi bunga. Potong halus-halus. Tumis dengan bawang sahaja. Masa mencuci, rendam dengan air garam untuk menghilangkan racun dan serangga yang mungkin ada. Mak akan makan sehingga habis (tidak membungkusnya dalam kertas dan perlahan-lahan memasukkan dalam bakul sampah tanpa orang sedari, dan berpura-pura sudah kenyang) Ikan pula hanya dua jenis. Keli dan bawal. Kalau sudah goreng, pastikan sudah disiat-siat isinya sebab mata mak sudah tidak nampak tulang.

Ada rakan juga mengatakan beri ganjaran kepada diri sendiri dengan ikut mereka melancong atau membeli-belah. Bukan saya tidak mahu. Tetapi jika kos melancong itu boleh saya belikan sesuatu untuk mak, atau cucu atau anak, atau untuk kucing di rumah dan di jalanan…wah! Itulah ganjarannya buat saya. Harus dimengerti bahawa manusia itu berbeza. Sudahlah dibesarkan dan dididik dengan kaedah berbeza, pengalaman hidup berbeza, akhirnya membentuk peribadi tersendiri dengan prinsip berbeza. Apabila pendirian dan prinsip hidup kita sudah seteguh banjaran gunung, tiada apa yang dapat ikut meruntuhkannya kecuali jentikan dari Yang Maha Agung.

Kesimpulan daripada cekcokan saya dengan mereka ialah, tidak perlu selalu merungut akan kasut yang usang (hahaha…anak selalu cakap, gaji beribu tapi kasut BATA ibu sudah terlalu lama tidak ditukar baharu) sebab ada orang tidak berasa kekurangan walaupun tidak berkaki. Tidak payah kita banyak mengeluh akan lauk yang kemasinan sebab ada orang yang langsung tidak berpeluang menjamah makanan. Jangan juga banyak merungut akan keletihan mengurus anak, sedangkan ada orang yang langsung tidak punya anak atau lama menunggu baru dapat anak, atau dapat anak tetapi menjadi anak syurga. Bagus sekali, kata saya…apabila kita mendampingi manusia yang memang gerenti Allah berikan syurga.

Puan Norlila sebaya saya, bertudung labuh, pengalamannya luas, orangnya hebat. Encik Zainun pula pernah bekerja di UM, berpengetahuan banyak dan berpengalaman hebat. Bicara dengan mereka, berasa diri saya sangat kecil ilmu. Saya yang kurang bercakap dengan orang, agak banyak bercakap dengan mereka ini, sebagai tanda keserasian atas beberapa perkara.

Hidup ini jangan banyak sangat mengeluh, sedikit-sedikit itu normal. Kalau langsung tidak mengeluh, itu namanya luar biasa.

Sunday, October 29, 2017

Memberilah...



Kehidupan menjadi sangat indah apabila kita selalu memberi meskipun hanya sekadar doa.

Contohnya begini. Kita sedang berbaris untuk mengambil tiket balik ke kampong halaman. Kita mungkin berada pada kedudukan yang ke-25 orang jauhnya dari kaunter. Di hadapan kita ada seorang perempuan yang kelihatan kurang sihat. Apalah salahnya jika kita berdoa sungguh-sungguh di dalam hati. Ya Allah, kasihanilah orang ini, permudahkan segala urusannya, sihatkanlah dia. Ya Allah, permudahkan juga semua orang yang sedang beratur ini termasuklah yang berada di belakang kaunter. Cepatkanlah yang lambat, mudahkanlah yang payah. Moga-moga kami semua ini Ya Allah, dapat pulang ke kampong halaman dengan selamat.

Atau ketika kita sedang memandu di lebuh raya. Kita melihat ada kemalangan jalan raya dan pihak terbabit sedang bertungkus lumus melakukan usaha menyelamat. Doakanlah untuk mangsa kemalangan dan pasukan penyelamat. Doakan juga untuk diri kita, kenderaan kita, diri pengguna jalan raya yang lain serta kenderaan mereka.

Memberi bukan semata-mata dalam bentuk material. Berikan laluan kepada pemandu yang kelihatan mahu lekas dan memohon izin untuk melintas. Kita tidak tahu apa yang ada dalam minda mereka. Mungkin mereka baru mendapat berita kematian ahli keluarga atau urusan lain yang segera. Doakan dan doakan terus biarpun kita tidak mengenali mereka.

Anda pasti berasa kemanisan memberi itu lebih daripada kita menerima. Allah tidak pernah buta. Dia akan menambah apa yang kurang, menggandakan apa yang sudah ada. Memberilah kepada manusia dan haiwan semampu yang kita ada. Tidak perlu banyak tapi konsisten.

Tuan-tuan, hidup ini bukan hanya untuk diri kita. Dunia ini juga kita kongsi dengan yang lain. Jika kita masih punya kaki, melangkahlah untuk kita saling memberi. Tetapi jika kita sudah tidak punya kaki, senyuman dan doa kita akan menjadi “kaki” kita yang pasti menjanjikan ruang di jannah.

Memberilah…

Thursday, August 17, 2017

Tutuplah Sedikit Langit Itu

Kayyisa sudah semakin bijaksana. Saya mengelak untuk pulang jam 1 tengah hari. Jika saya balik juga, saya menghadapi masalah yang sangat besar untuk melepasi kawalan keselamatan. Kayyisa semacam dapat menghidu bahawa saya mahu segera pergi. Maka dia akan duduk di atas riba, memegang lengan saya dengan begitu kejap dan matanya melingas awas dengan setiap pergerakan mencurigakan.

Huh, jika saya menghantar apa-apa, saya ada strategi lain. Jangan sampai dia mendengar suara atau kelibat saya.

7 Mei lalu, ikut tahun internasional, Kayyisa sudah setahun. Hari ini tujuh belas Ogos (Indonesia sambut hari merdeka).Ertinya sudah setahun tiga bulan lebih. Giginya sudah delapan. Empat di atas empat di bawah. Sesekali di hujung telinga saya, saya dengar mamanya menjerit sakit. Dia menggigit hahahaha...

Dia membesar persis maksunya. Si bongsu saya yang sangat mudah. Sihat. Makan apa sahaja. Tidak banyak kerenah (asalkan ada makanan). Lekas mesra dengan orang. Tidak meragam. Mudah. Mudah. Alhamdulillah. Allah sangat adil. Hanya Dia yang tahu semuanya.

Saya membelikannya buku-buku, mainan murah-murah. Selebihnya saya letak dia dalam besen dan menolak ke sana ke mari, dengan kucing-kucing yang saya namakan sebagai singa, zirafah, harimau belang dan sebagainya. Kononnya saya sedang membawanya menikmati Night Safari. Kadang-kadang saya letakkan dia atas tikar, atau baldi, atau kotak atau tilam kecil, kemudian "menjelajah" hutan rimba atau sungai yang ada haiwan buas.

Susah juga membesarkan kanak-kanak dalam dunia gajet. Saya beritahu anak, ibu besarkan anda berdua dengan buku, tiada Astro, tiada TV yang canggih. Tetapi ketika dewasa, anda memilih gajet. Bagaimana anak seperti Kayyisa yang dibesarkan dengan dunia gajet, adakah dia akan memilih buku pada ketika dewasanya kelak?

Sangat menakutkan. Gajet telah membunuh kemanusiaan. Kasih sayang. Komunikasi. Adab. Agama. Tuhan.

Datuk yang tua renta merogol cucu yang kecil. Orang membunuh orang. Orang membunuh haiwan. Orang menghasut orang. Kuasa besar dan kecil saling menyebarkan kejahatan.

Salahkah gajet?

Bukan macam itu. bergantung kepada kawalan peribadi. Pisau...boleh guna untuk yang jahat sahajakah? Pisau boleh siang sayur, masak, bagi keluarga makan, hidup gembira dan sihat. Pisau yang sama boleh bunuh orang juga.

Pisau tidaklah salah. Pelaku yang memperlakukan pisau ke jalan salah itulah yang salah.

Tapi kena ada kawalan juga atas pisau tersebut. Janganlah bubuh merata-rata. Di dapur sudah ada, tajam pula. Di ruang tamu ada, bilik tidur, bilik mandi, balkoni, garaj, atas meja luar, dekat pintu pagar, merata-rata.

Saya mengesat peluh, membetulkan urat-urat pinggang. Menolak dan menarik Kayyisa sama ada dalam kotak atau besen memang mencuri tenaga. Tetapi itu lebih baik daripada melihat dahinya berkerut-kerut menonton di skrin tablet.

Sukarnya bukan?

Tapi itulah realiti yang kita kena berdepan. Saya mendoakan agar pihak berwajib yang menang pilihan raya nanti melakukan sesuatu untuk membendung langit yang terlampau terbuka ini. Bukannya apa, takut langitnya runtuh dan menghempap, menghilangkan ingatan-ingatan kita, menjadikan kita rangka-rangka yang bukan sahaja tidak bernyawa, bahkan juga tidak layak untuk diberikan nyawa!

Tuesday, August 8, 2017

Definisi Bahagia

Kebahagiaan hidup bukan bermakna kita mesti memiliki segala yang besar-besar.

Jika kita memiliki rumah besar tetapi rumah ibu bapa kita usang, itu bukan kebahagiaan

Jika kita memiliki kereta besar tetapi ayah kita yang sudah tua terpaksa menunggu bas dalam panas terik, itu bukan kebahagiaan.

Jika kita memiliki gelaran dan dihormati segenap manusia tetapi ibu bapa kita di kampong setiap petang menunggu dengan penuh kesedihan, itu bukan kebahagiaan

Kebahagiaan bermakna kita memberikan kegembiraan kepada orang dan haiwan, khususnya kepada ibu bapa kita

Biar kita tidak dikagumi orang disebabkan kita hanya memandu kereta kecil, asalkan dengan kereta kecil itu kita mampu pulang menjenguk ibu bapa yang sudah tua

Biar kita dicemuh kerana hanya tinggal di rumah kecil asalkan kita dapat membawa ibu bapa kita menunaikan umrah dan haji

Biar kita tidak disantuni kerana kita tidak punya gelar yang hebat, asalkan kita dapat pulang, memandikan, menyikat rambut dan membacakan ayat-ayat suci untuk didengar oleh ibu bapa kita yang sudah rabun dan kurang mendengar

Jika mendengar engkau mengaji itu dapat menggembirakan hati ibu bapa, lakukanlah. Allah pasti menggembirakan dirimu. Belilah barangan dengan warna kesukaan ibu bapamu. Pastikan apabila engkau memperoleh sesuatu, orang pertama yang mendapat khabar itu adalah ibu bapamu.

Maka gembirakan ibu bapamu meskipun engkau menganggapnya sebagai hal remeh.

Apa yang engkau miliki sekarang bermula dengan usaha dan doa ibu bapa, maka kembalikanlah hak mereka.

Thursday, July 27, 2017

Kayyisa Kecilku

Ok...sambung sedikit.

Saya ke RTM untuk rakaman baca sajak merdeka. Asalnya saya keberatan atas sebab-sebab tertentu tapi akhirnya saya mengekori Tuan Haji Khambali ke sana.

Saya baca satu tetapi diminta dua. Bacaan kedua pastilah sudah kurang bagus seperti yang pertama.

Saya tidak tahu apa sebenarnya yang telah terjadi kepada diri saya. Kehidupan saya kelihatan sangat berubah. Kesibukan saya juga berubah. Setiap subuh saya akan terbongkok-bongkok mengelap lantai rumah dengan tisu basah antiseptik. Begitu juga sekarang saya akan memborong bergulung-gulung tisu tebal dan pencuci lantai antiseptik. Balik kerja jam enam petang juga begitu. Malam sebelum tidur jam satu pagi juga begitu.

Sajak sudah kelihatan aneh buat saya. Saya mula menulis skrip drama yang diminta tetapi kemudian saya berhenti begitu saja. Idea cerpen bergentayangan di udara minda. Acara-acara sastera dan seni teater juga semakin menjauh.

Bulus-bulus saya kelihatan kekurangan kasih sayang. Cuma minggu hadapan, seekor akan dimandulkan dan yang tiga lagi akan menjalani proses lion-cut. Puse yang saya bawa balik ke kampung sekejap untuk bertemu mak, saya bawa kembali ke rumah. Nmpaknya kesihatan mak sangat tidak mengizinkan beliau menjaga kucingnya itu.

Sesungguhnya sangat mencabar apabila seorang penulis (?) menjadi nenek.

Semua benda saya lakukan untuk Kayyisa.

Penjual tisu antiseptik juga mengalami keuntungan berganda disebabkan Kayyisa hahahaha...