Total Pageviews

Thursday, August 17, 2017

Tutuplah Sedikit Langit Itu

Kayyisa sudah semakin bijaksana. Saya mengelak untuk pulang jam 1 tengah hari. Jika saya balik juga, saya menghadapi masalah yang sangat besar untuk melepasi kawalan keselamatan. Kayyisa semacam dapat menghidu bahawa saya mahu segera pergi. Maka dia akan duduk di atas riba, memegang lengan saya dengan begitu kejap dan matanya melingas awas dengan setiap pergerakan mencurigakan.

Huh, jika saya menghantar apa-apa, saya ada strategi lain. Jangan sampai dia mendengar suara atau kelibat saya.

7 Mei lalu, ikut tahun internasional, Kayyisa sudah setahun. Hari ini tujuh belas Ogos (Indonesia sambut hari merdeka).Ertinya sudah setahun tiga bulan lebih. Giginya sudah delapan. Empat di atas empat di bawah. Sesekali di hujung telinga saya, saya dengar mamanya menjerit sakit. Dia menggigit hahahaha...

Dia membesar persis maksunya. Si bongsu saya yang sangat mudah. Sihat. Makan apa sahaja. Tidak banyak kerenah (asalkan ada makanan). Lekas mesra dengan orang. Tidak meragam. Mudah. Mudah. Alhamdulillah. Allah sangat adil. Hanya Dia yang tahu semuanya.

Saya membelikannya buku-buku, mainan murah-murah. Selebihnya saya letak dia dalam besen dan menolak ke sana ke mari, dengan kucing-kucing yang saya namakan sebagai singa, zirafah, harimau belang dan sebagainya. Kononnya saya sedang membawanya menikmati Night Safari. Kadang-kadang saya letakkan dia atas tikar, atau baldi, atau kotak atau tilam kecil, kemudian "menjelajah" hutan rimba atau sungai yang ada haiwan buas.

Susah juga membesarkan kanak-kanak dalam dunia gajet. Saya beritahu anak, ibu besarkan anda berdua dengan buku, tiada Astro, tiada TV yang canggih. Tetapi ketika dewasa, anda memilih gajet. Bagaimana anak seperti Kayyisa yang dibesarkan dengan dunia gajet, adakah dia akan memilih buku pada ketika dewasanya kelak?

Sangat menakutkan. Gajet telah membunuh kemanusiaan. Kasih sayang. Komunikasi. Adab. Agama. Tuhan.

Datuk yang tua renta merogol cucu yang kecil. Orang membunuh orang. Orang membunuh haiwan. Orang menghasut orang. Kuasa besar dan kecil saling menyebarkan kejahatan.

Salahkah gajet?

Bukan macam itu. bergantung kepada kawalan peribadi. Pisau...boleh guna untuk yang jahat sahajakah? Pisau boleh siang sayur, masak, bagi keluarga makan, hidup gembira dan sihat. Pisau yang sama boleh bunuh orang juga.

Pisau tidaklah salah. Pelaku yang memperlakukan pisau ke jalan salah itulah yang salah.

Tapi kena ada kawalan juga atas pisau tersebut. Janganlah bubuh merata-rata. Di dapur sudah ada, tajam pula. Di ruang tamu ada, bilik tidur, bilik mandi, balkoni, garaj, atas meja luar, dekat pintu pagar, merata-rata.

Saya mengesat peluh, membetulkan urat-urat pinggang. Menolak dan menarik Kayyisa sama ada dalam kotak atau besen memang mencuri tenaga. Tetapi itu lebih baik daripada melihat dahinya berkerut-kerut menonton di skrin tablet.

Sukarnya bukan?

Tapi itulah realiti yang kita kena berdepan. Saya mendoakan agar pihak berwajib yang menang pilihan raya nanti melakukan sesuatu untuk membendung langit yang terlampau terbuka ini. Bukannya apa, takut langitnya runtuh dan menghempap, menghilangkan ingatan-ingatan kita, menjadikan kita rangka-rangka yang bukan sahaja tidak bernyawa, bahkan juga tidak layak untuk diberikan nyawa!

Tuesday, August 8, 2017

Definisi Bahagia

Kebahagiaan hidup bukan bermakna kita mesti memiliki segala yang besar-besar.

Jika kita memiliki rumah besar tetapi rumah ibu bapa kita usang, itu bukan kebahagiaan

Jika kita memiliki kereta besar tetapi ayah kita yang sudah tua terpaksa menunggu bas dalam panas terik, itu bukan kebahagiaan.

Jika kita memiliki gelaran dan dihormati segenap manusia tetapi ibu bapa kita di kampong setiap petang menunggu dengan penuh kesedihan, itu bukan kebahagiaan

Kebahagiaan bermakna kita memberikan kegembiraan kepada orang dan haiwan, khususnya kepada ibu bapa kita

Biar kita tidak dikagumi orang disebabkan kita hanya memandu kereta kecil, asalkan dengan kereta kecil itu kita mampu pulang menjenguk ibu bapa yang sudah tua

Biar kita dicemuh kerana hanya tinggal di rumah kecil asalkan kita dapat membawa ibu bapa kita menunaikan umrah dan haji

Biar kita tidak disantuni kerana kita tidak punya gelar yang hebat, asalkan kita dapat pulang, memandikan, menyikat rambut dan membacakan ayat-ayat suci untuk didengar oleh ibu bapa kita yang sudah rabun dan kurang mendengar

Jika mendengar engkau mengaji itu dapat menggembirakan hati ibu bapa, lakukanlah. Allah pasti menggembirakan dirimu. Belilah barangan dengan warna kesukaan ibu bapamu. Pastikan apabila engkau memperoleh sesuatu, orang pertama yang mendapat khabar itu adalah ibu bapamu.

Maka gembirakan ibu bapamu meskipun engkau menganggapnya sebagai hal remeh.

Apa yang engkau miliki sekarang bermula dengan usaha dan doa ibu bapa, maka kembalikanlah hak mereka.

Thursday, July 27, 2017

Kayyisa Kecilku

Ok...sambung sedikit.

Saya ke RTM untuk rakaman baca sajak merdeka. Asalnya saya keberatan atas sebab-sebab tertentu tapi akhirnya saya mengekori Tuan Haji Khambali ke sana.

Saya baca satu tetapi diminta dua. Bacaan kedua pastilah sudah kurang bagus seperti yang pertama.

Saya tidak tahu apa sebenarnya yang telah terjadi kepada diri saya. Kehidupan saya kelihatan sangat berubah. Kesibukan saya juga berubah. Setiap subuh saya akan terbongkok-bongkok mengelap lantai rumah dengan tisu basah antiseptik. Begitu juga sekarang saya akan memborong bergulung-gulung tisu tebal dan pencuci lantai antiseptik. Balik kerja jam enam petang juga begitu. Malam sebelum tidur jam satu pagi juga begitu.

Sajak sudah kelihatan aneh buat saya. Saya mula menulis skrip drama yang diminta tetapi kemudian saya berhenti begitu saja. Idea cerpen bergentayangan di udara minda. Acara-acara sastera dan seni teater juga semakin menjauh.

Bulus-bulus saya kelihatan kekurangan kasih sayang. Cuma minggu hadapan, seekor akan dimandulkan dan yang tiga lagi akan menjalani proses lion-cut. Puse yang saya bawa balik ke kampung sekejap untuk bertemu mak, saya bawa kembali ke rumah. Nmpaknya kesihatan mak sangat tidak mengizinkan beliau menjaga kucingnya itu.

Sesungguhnya sangat mencabar apabila seorang penulis (?) menjadi nenek.

Semua benda saya lakukan untuk Kayyisa.

Penjual tisu antiseptik juga mengalami keuntungan berganda disebabkan Kayyisa hahahaha...

Wednesday, July 26, 2017

Aduhhhh

Lama sungguh blog ini dipenuhi sarang labah-labah.

Saya memang jarang menulis ekarang ini. Menulis sajak, cerpen atau skrip drama pun jarang. Paling akhir pun skrip drama radio khas aidilfitri radio Negerifm bertajuk Lemangku Tak Mentah Lagi. Disiarkan pada jam 2.30 petang hari raya pertama. Saya sendiri tidak berpeluang mendengar.

Banyak yang berlaku sepanjang saya berdiam itu. Saya sangat sibuk dengan cucu nan seorang. Rasanya semua nenek pun begitu. Macam dunia ini dipenuhi oleh cucu sahaja. Tiada keinginan-keinginan lain. Mahu tonton teater beria-ia tapi apabila nampak muka cucu yang berjalan laju mendepang tangan, semua keinginan jatuh berderaian ke tanah.

OK. Saya mahu ke RTM sekejap. Nanti saya menulis lagi.

Nampak? Betapa sibuknya saya hahahaha...kononnyalah hahahaha

Monday, June 12, 2017

Kisah Luka dan Ria

Semester satu 2017, semasa perayaan Hari Guru, saya dianugerahkan Tokoh Pensyarah Kreatif dan Inovatif (kreatif tu ok lagi, yang inovatif tu...hurmmmmm). Kemudian tanpa dijangka sekali lagi saya memperoleh Anugerah Perkhidmatan Cemerlang 2016. Alhamdulillah. Pada akhir-akhir proses penutupan IPGKRM... Anugerah untuk mak sebenarnya, dan juga sahabat-sahabat saya di JPM.

7 Mei kami meraikan hari lahir Kayyisa. Sudah setahun budak itu. Cerdiknya pun bukan main. 9 Jun dia sudah boleh berjalan terhegeh-hegeh. Orang-orang selalu bertanya, ini anak orang putihkah? Hahahaha...sebab tengok opahnya kulit hitam kut.

Masuk semester dua, hari pertama ada taklimat tentang penyuraian pensyarah. Semuanya gara-gara PERMATA. Suasana stres dan sendu. Saya sendiri berasa kecewa sebab seakan tiada pembelaan untuk para pensyarah yang majoritinya sudah berusia dan berpenyakit. Saya bercakap dalam taklimat tersebut, jika guru-guru muda yang terpisah cuba dibereskan isunya dalam kes guru duka lara, pensyarah yang akan berusia ini, yang sudah berpenyakit pula, akan menyambung duka lara tersebut andainya dihantar ke sana sini ikut suka hati orang atasan.

Saya tidak tahu akan nasib saya. Saya serahkan kepada takdir Illahi. Dia tahu apa yang bagus buat saya. Berfikir banyak-banyak pun tak guna. Mereka durian dan kita mentimun. Digolek luka, tergolek pun luka. Mahu pencen, hutang masih menimbun. Ibu, anak-anak dan cucu masih perlukan saya. Sekurang-kurangnya saya perlu bertahan lima enam tahun lagi sebelum membuat keputusan untuk berhenti kerja.

Apa pun, Allah sebaik-baik perancang.

Monday, May 22, 2017

Hanya Ini

Lama sungguh tidak menulis.

Sepanjang tempoh itu banyak benda telah berlaku. Rutin saya setiap hujung minggu berterusan. Jam dua tiga pagi di jalanan adalah perkara biasa buat saya. Bersendirian, menahan apa yang perlu ditahan, dengan segala urusan yang perlu saya beres dan fikir.

Sukarkah menjadi seorang Ratna?

Bagaimanakah selayaknya saya untuk menjawabnya?

29 Rejab yang lalu, Kayyisa genap setahun menurut tahun Hijrah. Ikut tahun Masihinya ialah 7 Mei. Keletahnya bijaksana. Demikian ibunya mahu dia begitu. Sedaya upaya saya tidak mahu dia membesar dengan kalimah kasihan. Dia mesti membesar dengan keberanian. Hidup yang dipenuhi dengan kalimah kasihan tidak membantunya berdikari.

Mak pula sudah semakin ok. Alhamdulillah.

Saya telah menyiapkan skrip drama radio bertajuk Lemangku Tak Mentah Lagi. Drama khas Aidil Fitri. Rakaman telah selesai Isnin lalu.

Ada waktu saya cerita. Saya sangat sibuk.