Total Pageviews

Thursday, November 27, 2014

@#$%^&*()_+


Sedang "mengemas" rumah


Sajak yang disambung tulisannya oleh Baby


Tandas Smartshif untuk bulus

Kadang-kadang ada ketikanya kita seakan kalah dengan ujian.

Tetapi tatkala melihat sekumpulan semut kecil gigih mengangkut seketul gula dengan segala kudrat, kita cepat mengambil pengajaran daripada teladan serangga mini ini.

Allah telah menciptakan pelbagai perkara untuk kita jadikan contoh. Menjadi motivasi antara satu sama lain. Oleh sebab itu jangan memandang rendah akan serangga bersaiz mini seperti sang semut. Hatta seekor nyamuk boleh mengakibatkan kematian seorang manusia atau kelompok manusia yang kononnya gagah perkasa.

Ada orang yang bertanya mengapa saya menyusahkan diri dengan mengambil dua anak angkat yang berbulu-bulu itu. Kos penjagaan dan pemakanannya tinggi. Mahu ke mana-mana pun susah sebab memikirkan hal mereka di rumah. Betullah tu. Mana mungkin kedua-dua anak gadis saya itu pandai memasak ikan yang ada dalam peti ais. Atau membantu menyapu lantai rumah, apa lagi mencuci kain.

Makin menyemakkan rumah, memang kepakaran merekalah!

Saya tahu memang banyak gangguan dan "kekacauan" yang akan berlaku terutama ketika saya mahu berkarya. Satu daripada huruf di papan kekunci komputer riba saya telah hilang entah ke mana. Di atas komputer ada kesan cakaran. Ketika saya menulis puisi, mereka pun sibuk juga menaip. Kalau mahu membaca, mereka akan "membaca" juga dengan baring di atas buku atau akhbar dan menggigit helaian seperti tidak makan sepuluh hari.

Memang nampak menyusahkan tetapi saya sunyi. Anak-anak burung saya telah terbang lama. Teman sebilik saya sibuk. Saya bukan sihat. Kadang-kadang kesihatan tubuh dan minda saya menjunam jatuh. Dengan adanya budak dua ekor itu, hati saya terhibur. Itu tujuan suami belikan Baby dan itu juga tujuan saya mengutip si gelandangan Comel.

Mereka adalah terapi saya. Wah, ada lagi orang kata, mengajilah banyak-banyak. Memanglah mengaji, tetapi tidak salah juga kalau menganggap memelihara kucing sebagai terapi. Mereka haiwan kesayangan Nabi. Mereka pembersih. Meskipun bulu yang gugur itu najis tetapi ada kesepakatan ulama bahawa ia najis ringan dengan maksud kucing adalah haiwan yang memang habitat dan takdir alaminya tinggal di persekitaran manusia.

Ketika saya mahu kalah dengan ujian, Allah datangkan mereka untuk saya.

Meskipun tidak pandai membasuh baju atau mencuci pinggan, tetapi mereka membasuh kedukaan saya, mencuci bekas air mata yang mengalir jauh ke dalam hati.

Tuesday, November 25, 2014

Kopi? Entah...

Kesihatan merudum beberapa minggu ini. Asyik terlupa mengambil ubat barangkali antara puncanya selain banyak hal bertandang di minda.

Saya dulunya jenis yang suka bekerja. Cuti umum atau bukan, banyak waktu saya habis di tempat kerja. Namun beberapa waktu ini saya memang tidak gemar kalau cuti diganggu dengan tugas yang bukan teras. Apabila itu berlaku, saya sedikit tertekan. Persepsi saya terhadap kerja dan cuti sudah berubah rupa-rupanya.

Dengan badan yang lemah, saya melakukan kerja rumah perlahan-lahan. Saya sudah berjanji kepada diri mahu menemani emak yang kurang sihat. Tetapi panggilan demi panggilan, merimaskan. Saya kena habiskan kerja yang bukan teras itu, sebelum nekad untuk mendefinisikan cuti sebagai cuti. Kita tidak boleh mengharapkan orang memahami kondisi kita. Maka, mahu tidak mahu kena lakukan juga.

Sebelum cuti, saya mendapat “upah” berlakon dalam Sang Patriot Bangsa. Dengan wang itu, saya belikan Smartshif, tandas untuk Baby dan Comel. Tetapi sehingga saat ini, kedua-duanya masih belum pandai masuk dan keluar dari swinging door tandas tersebut! Penat si bongsu yang balik sebentar menjenguk saya, melatih si bulus-bulus.

Saya juga mendapat panggilan daripada seorang tokoh dunia sastera. Dia membawa khabar bagus. Alhamdulillah, rezeki emak barangkali. Insya-Allah. Mudah-mudahan Allah terus memberikan ilham walaupun untuk duduk lama menaip, menjadi sesuatu yang sangat menyakitkan. Kalaulah emak sihat, saya mahu emak menyaksikan saya menerima “sesuatu” itu.

Kehidupan ini seperti minum kopi. Kopi tanpa gula, pahit. Tetapi menambah gula berlebihan, akan membawa penyakit. Ada orang menikmati kopi tanpa gula sebab bagi mereka itulah yang sebenar-benarnya kopi. Tetapi ada orang yang hanya memandang sepi kopi tanpa gula. Kopi yang tawar tidak memberikan apa yang dipanggil sebagai nikmat.

Ada apa dengan kopi? Entah. Saya tulis sahaja dalam serabut yang berselirat.

Wednesday, November 19, 2014

Perempuan dan Penjara-penjaranya

“Susah betul kahwin dengan orang yang kedekut dan terlampau berkira...” keluhnya. Mukanya yang manis sudah hilang kemanisan. Kes berat ni, fikir saya.

Saya menadah telinga, bersedia untuk mendengar. Bukan mudah untuk seorang isteri pendiam sepertinya meluahkan sesuatu kepada orang lain. Hambatan dosa sentiasa mengejar kerana membuka aib pasangan.

“Sudah lama?” tanya saya.

“Sebelum kahwin lagi sudah tahu tapi...puan pun arif kan...kita ini kalau bercinta, semuanya bisa diatur...”

Alamak, macam ada najis burung garuda jatuh setempek ke muka saya! Hmm...kata-katanya memang dua ratus peratus benar. Kita fikir cinta mampu mengubah manusia dan diri kita, tapi ternyata hakikatnya hampas-hampas belaka.

Saya berlucu, “tapi puan perasan tak? Orang kedekut pun tak suka kalau ada orang yang kedekut dengan dia...”

Dia tersengih sedikit. Saya beritahu dia, saya sendiri tidak boleh tahan berkawan dengan orang yang kedekut, berkira dan suka mengambil kesempatan.

“Ya la, puan. Mula-mula saya boleh bertahan. Tapi lama-lama apabila semua perkara saya yang kena bayar, kena urus...saya manusia biasa. Lama-lama saya rasa penat sangat dan tertekan. Kalau yang melibatkan kepentingan dirinya dan keluarganya, saya kena berkorban tidak kira masa, kena memahami kekangan-kekangan mereka, tetapi apabila melibatkan hal saya...”

Memang dia isteri baik. Saya mengesannya daripada atur bahasanya yang begitu awas dan tersekat-sekat. Seperti yang saya katakan tadi, kita diajar untuk mentaati suami, menyimpan aibnya sehingga memakan hati kita sendiri.

“Sebenarnya agama kita tidak ajar begitu, puan. Suami yang kena jaga kita sebab kita adalah amanah Allah, bukan kita yang jaga dia sampai jadi seperti babu. Puan biasa dengar kan, selepas menjadikan kita babu, suami akan cari lain, yang lebih bergetah dan serupa peragawati...” katanya.

Kedekut-kedekut pun ada hati mahu cari yang serupa peragawati? (Tiba-tiba juga saya teringat teka-teki si Irfan, "binatang apa yang kedekut?")

Sebenarnya saya mahu menambah begini...”yang serupa peragawati itu macam buah yang cantik kulitnya tetapi dalam berulat...” tetapi saya simpan sahaja kata-kata itu. Saya tidak boleh menambah garam dalam gulai yang sudah sedia masin.

Saya pernah mendengar ustaz menyebut, suami kena faham maksud wang nafkah dan wang dapur. Kalau tidak jelas bayaran untuk yang mana satu, suami kena minta halal daripada isterinya. Kadang-kadang isteri menggunakan wangnya sendiri untuk membeli barang dapur, membayar bil, dan sebagainya sedangkan sepatutnya itu di bawah tanggungjawab suami.

Jangan main-main dan anggap enteng, kata ustaz. Esok-esok di akhirat, jenuh mahu menjawab soalan daripada Allah SWT.

“Orang lelaki sekarang...” katanya, “sudah tiada harga diri sebagai lelaki...”

Oh, oh...saya memahami perempuan seperti ini. Dia seperti gunung berapi pendam yang begitu lama berdiam dan bertahan. Ramai yang begitu di sekitar kita, barangkali termasuklah diri kita sendiri.

“Ada isteri atau suami yang dapat pasangan yang sangat bagus, tetapi tidak bersyukur pula. Kalau kena macam saya, baru mereka tahu!” dia menamatkan kisahnya dengan lega. Ada banyak hal yang diceritakan tetapi terpaksa off record. Dia membenarkan saya menulis “untuk perkongsian dengan mereka yang senasib dan sebagai iktibar kepada yang sedang bercinta”.

Awalnya saya kurang berminat mahu menulis tentang hal rumahtangga. Kepenatan yang sejak Khamis lalu menghuni jasad saya, belum terusir. Sudah seminggu ini tidur saya tidak cukup. Kepenatan seperti pakaian yang melekat di tubuh.

Tetapi wajahnya berapungan di udara ingat.

Wajahnya yang sedih. Tutur katanya yang diamuk rasa bersalah. Beban yang bersesakan dalam minda. Dirinya yang terkurung dalam kepiluan yang hanya dirinya sendiri yang mengerti.

Apa pun, itulah nasibnya menjadi perempuan dalam masyarakat yang seperti kita ini.

Kenyataan sarkastik? Kejam?Tidak berpijak di bumi nyata? Berbau feminisme? Pesimis? Prejudis?

Apa-apalah ya!

Tuesday, November 18, 2014

Meledani Waktu. Dan Mak.

“Kalau tidak sedap hati, balik sahajalah kak” kata Adik Faiz.

Rupa-rupanya hari itu sudah Khamis. Maknanya kena cepat isi borang cuti. Petang Khamis saya menuju ke kampung. Hujan sangat lebat. Angin ribut yang kuat. Sampai di Lebuh raya Guthrie, suami menghantar mesej, “berhenti di sisi jalan. Hujan sangat lebat...”

Memang tidak nampak apa yang ada di hadapan. Jadi, saya pun berhenti di sisi jalan. Menunggu dan menunggu hujan mereda. Ada beberapa kereta juga ikut berhenti. Dalam hati saya sedikit rusuh, sampaikah saya ke kampung yang jauhnya beribu batu?

Tidak mengapa, pasti Allah membantu saya. Mula-mula terfikir mahu menginap semalam di apartmen si bongsu, tetapi kemudiannya saya nekad meneruskan perjalanan. Kalau mak di tempat saya, pasti mak pun akan berbuat seperti saya. Saya tidak singgah di Puncak Alam atau mengambil barang yang mahu dikirim suami. Tidak sempat. Hari semakin gelap dan muram.

Perlahan-lahan saya menyusuri gelap malam menuju ke kampung bersama si Baby. Dia menangis sehingga ke Nilai. Kemudian saya baru teringat mahu memasang CD surah untuk kanser. Setelah memasangnya, barulah dia tenang sedikit. Dia duduk diam di hujung kaki kiri saya. Tidak mengganggu pemanduan.

Berhenti juga untuk ke tandas. Kena berkorban sedikit dengan berhenti di hentian sebelah sebab parkirnya dekat dengan tandas.

Jam sembilan malam baru saya tiba di halaman mak. Mak sedang solat. Nampak wajahnya tidak seceria biasa. Kudratnya sudah banyak hilang.

Esoknya pagi-pagi saya ke pasar. Balik dan masak sup untuk mak. Sebelah petang, saya masak tomyam pula. Seronok lihat mak makan walaupun saya tahu mak hanya mahu mengambil hati saya. Selera mak sudah tiada.

Malamnya saya dan abang ke Ipoh, ada hal kecemasan. Lama kami di sana. Jam dua pagi baru tiba semula ke rumah mak. Esoknya pagi Sabtu saya memasak untuk mak dan anak-anak saudara yang ada di rumah sebelum bergerak semula ke Ipoh untuk ke Darussyifa’.

Jam tujuh pagi Ahad, saya ke pasar Lenggong. Pekan kecil itu lengang. Saya membeli sayur-sayuran dan bekalan dapur untuk mak. Hampir terpijak seekor adik kecil yang membulat di ruang pejalan kaki. Barangkali cuaca dingin menyebabkan dia tidur di situ. Saya memegang belakang lehernya dan memasukkan ke dalam kereta.

Adik kecil itu menangis kuat. Bingit sekali. Tetapi sampai ke sekitar perkuburan Cina, dia senyap. Saya fikir dia sudah kepenatan. Apabila tiba di rumah, barulah saya tahu diamnya bersebab. Dia menyelongkar ikan rebus dalam plastik dan makan seekor ikan dengan lahapnya.

Sampai di rumah, mak mandikan adik kecil itu dan membalutnya. Kasihan dia. Mudah-mudahan dia sihat sejahtera dalam peliharaan mak.

Saya menuju ke ibu negeri tempat saya menumpang duduk dengan dua ekor makhluk berbulu. Singgah sebentar di Puncak Alam, makan bersama si bongsu dan memberikan wang minyak keretanya. Kemudian singgah pula di Bangi menjenguk si sulung. Dia kelaparan sebab kafe kolej kediamannya tutup. Kami ke pasar raya untuk membeli barangan keperluan.

Waktu menunggu si sulung di luar pasar raya, saya ditegur seseorang.

“Kak, ini baka benggal ya? Anak saya beritahu. Kak nak jual?”

Lelaki itu dengan dua anaknya melihat-lihat si Baby.

“Ya, benggal marble...”

Kami bercerita banyak perihal kucing. Mereka sekeluarga peminat baka benggal dan scottish fold. Katanya, harga benggal mahal. Saya kata tidaklah semahal baka spinx yang tiada bulu. Harga baka itu mencecah RM10 ribu. Anaknya yang perempuan ganas sedikit. Saya bimbang si Baby stres. Jadi saya kata, “hati-hati dik. Kucing ni agresif...” sebenarnya Baby hyper-active, bukan agresif.

Setelah keluarga itu pergi, datang lagi beberapa orang. Antaranya ialah pelatih veteriner. Dia menunjukkan beberapa gambar pembedahan untuk memandulkan kucing. Lama juga melayannya sebab dia juga sukakan baka benggal.

Saya sampai di rumah menghampiri Isyak. Mengemaskan keperluan ahli baru dan si Baby, kemudian mencuci kain baju.

Sesi berkenalan berlaku antara dua kucing itu. Malamnya saya tidur dengan Baby sebab si Comel belum saya mandikan. Malam kedua barulah dua-duanya tidur dengan saya. Sukar juga mahu tidur sebab mereka berkejaran bermain dalam bilik. Akhirnya sejuk pendingin hawa menyebabkan mereka lena. Si Comel naik ke atas badan saya, mujur saya tidur dengan memakai topeng penutup mulut dan hidung.

Hari ketiga, kedua-duanya sudah boleh makan bersama. Baby tidak lagi hairan melihat ada entiti lain dalam rumah. Hari ini atau esok, saya akan bawakan si Comel ke klinik untuk mendapatkan suntikan, sementara Baby dihantar untuk grooming. Kukunya sudah panjang. Calar-balar tangan saya dibuatnya.

Menelefon mak awal pagi ini, terdengar suaranya lesu. Bertahanlah mak, saya akan mencuri waktu untuk pulang dan menemani mak.

Betapa banyak pun kita meladeni ibu bapa kita, perbandingannya masih seperti langit lazuardi dan kerak bumi.

Tidak akan sama selama-lamanya.

Mereka telah mengorbankan kegembiraan hidup untuk kita. Dengan kesempitan hidup dan kurang ilmu, mereka membesar dan mendidik kita.

Tetapi kita yang ada wang dan ijazah pertama, kedua dan ketiga...tidak menghasilkan didikan yang bagus seperti mereka.

Jelaslah bahawa wang, pangkat dan ilmu dunia bukan ukuran kejayaan mendidik keturunan. Semuanya bermula daripada keberkatan.

Ya. Keberkatan!

Monday, November 17, 2014

Irfan Si Budak Bandar

Ahad, saya ke pasar awal pagi. Pulang dan memasak untuk mak. Memastikan mak makan sebelum saya ke Ipoh menghantar anak-anak saudara saya, langsung mahu bergerak pulang ke ibu negeri tempat saya menumpang duduk.

Sepanjang perjalanan kami bermain siapa yang paling banyak pilihan warna kereta. Saya memilih warna putih, Iskandar biru dan Irfan merah. Rupa-rupanya permainan tahun awal 70-an semasa saya masih di tadika dan sekolah rendah itu, masih dimainkan oleh budak-budak sekarang. Bezanya, zaman kecil saya, kereta belum begitu banyak. Kami biasanya duduk di pondok menunggu bas sambil mengira kereta yang lalu.

Sampai di Sungai Siput, kereta warna putih sudah mencapai angka seratus. Jadi, saya mengisytiharkan diri sendiri sebagai pemenang dan secara automatiknya menarik diri daripada pertandingan. Saya memberi harapan kepada Irfan, “mana tahu tiba-tiba ada konvoi kereta berwarna merah!”

Anak-anak saudara saya itu seorang di tahun satu dan abangnya di tingkatan satu. Irfan bertanya mengapa kereta banyak yang berwarna putih.

“Warna putih sesuai dengan cuaca panas di Malaysia...” terang saya.

Malangnya, sehingga ketika tiba di Ipoh, Irfan masih kekal di posisi akhir.

Dua malam lepas, budak dua orang itu mengikut saya balik ke kampung. Irfan mahu duduk di hadapan. Jenuh mendengar dia bersembang. Jam menunjukkan pukul satu setengah pagi tapi dia masih rancak berbual, bermain teka teki dan meminta saya bergilir-gilir bercerita.

Kulitnya cerah, berambut kerinting seperti gemulah ayah saya. Mukanya sentiasa senyum, gigi sebaris cantik. Dia suka makan menyebabkan badannya tembam. Paling menarik mengenai Irfan ialah dia suka bersembang, malahan kadang-kadang ayat yang dituturkan kelihatan begitu skema dan lucu.

Malam kedua, jam sudah lewat juga menghampiri dua belas lebih. Awalnya dia beritahu bahawa dia sudah kenyang. Tetapi entah bagaimana, dia mahu makan nasi dan meminta saya goreng telur separuh masak.

“Telor mata?” tanya saya.

“Bukan! Telor separuh masak. Tak apa, nanti saya ajar makyang!”

Dia meminta saya meletakkan minyak dalam kuali. Kemudian pecahkan telor. Terbalikkan dan pastikan jangan masak sangat.

“Ha, tengok tu. Biar meleleh. Budak bandar saja yang pandai makan telor macam ini. Umi (ibunya) sahaja yang pandai buat. Orang kampung macam makyang dan ayah memanglah tak pandai...”

Hahahaha...sabar sahajalah!

Ketika di masjid menunaikan solat, ada sekali kawan-kawan ayahnya mengirim gambar si Irfan sedang solat sambil duduk atas kerusi. Bila ditanyakan mengapa dia solat duduk, katanya dia sangat penat.

Ketika kami solat berjemaah dan menunaikan solat hajat, dia yang paling lama sujud. Orang sudah lama memberi salam, dia masih sujud.

Uminya bertanya apa yang dia minta kepada Allah. Katanya, “banyak! Saya minta mula-mula mahu jadi kaya sebab mahu beli permainan robot. Kedua, saya minta supaya Angah jangan buli saya lagi...bla bla”. Angah ialah abangnya yang kedua.

Meskipun masih kecil, banyak yang boleh kita teladani daripada sifat dan sikap kanak-kanak. Mereka jujur dan tidak pandai menipu. Kita yang sudah dewasa ini ibarat kain sebidang yang sudah berlumuran dengan simbahan lumpur dosa.

Santuni kanak-kanak dan orang-orang tua, maka hidup kita akan sentiasa dibukakan pintu kebahagian dari segenap arah meskipun di mata orang banyak, kita insan yang tidak punya kekayaan materi.

Friday, November 7, 2014

Ke Ibu Kandung Suluh Budiman



Awal pagi menelusuri lebuh raya bersama Bad menuju ke wilayah ibu kandung suluh budiman. Ada Seminar Pemikiran Zabidin Ismail, Presiden Karyawan Pk yang juga merupakan presiden saya.

Paling mengejutkan apabila ada wanita menyapa dan bertanyakan rakan pensyarah saya (lain jabatan). Rupa-rupanya beliau ialah kakak pensyarah tersebut dan juga isteri kepada Tuan Haji Zabidin Ismail!

Ada seorang lagi yang menegur saya dengan menyebut nama penuh. Dia junior saya di RPKD Universiti Malaya dahulu. Masih ingat lagi dia akan wajah saya meskipun sudah hampir dua puluh tujuh tahun begitu. “Seronok membaca karya Kak Yang di media...” Wah, saya sangat suka. Bukan sebab dia membaca itu tetapi panggilan Kak Yang tersebut menggambarkan bahawa junior saya ini memang masih mengingati panggilan kekeluargaan itu.

Suka juga melihat Pak Malim Ghozali Pk yang hadir acara meskipun baru seminggu menjalani pembedahan. Begitu dia meraikan rakan penulis, menyantuni mereka dengan sokongan kehadiran.

Antologi Kinjang dilancarkan Pak SN Kemala yang masih ingat akan kecelaruan saya mencari lokasi acara seminar bulan lalu. Ada dua sajak saya di dalamnya. Kinjang Yang Diam dan Di Kinjangmu Aku Berlagu.

Adik Bad membentang kertas kerja pada acara sebelah petang. Acara ketiga. Auditorium Utama semakin miskin orang. Tetapi ada antara kami yang datang sejauh KL dan Seremban terus tidak berganjak. Kami berdua membawa nama institut. Terima kasih kepada Dr Mehander yang sangat bagus kemanusiaannya.

Hujan yang melebat sepanjang jalan, menyebabkan juga kesesakan. Dalam hujan, kami bersaing dengan Dr Ghaz yang sudah bertukar kerja ke UPSI dan mahu pulang ke Seremban Dua. Jam delapan malam, kami tiba. Suami sudah menunggu di pintu. Kasihan dia.

Meskipun sakit kepala, tetapi ketiadaan saya selalunya menyebabkan dia rusuh. Oleh sebab itu, saya melihat kipas siling, lukisan di dinding, periuk dan pinggan di sinki, semuanya sudah diurus dengan baik. Alhamdulillah. Dalam penat, dia melakukan semuanya itu.

Hidup ini dipenuhi dengan segala macam perkongsian. Kita berkongsi cerita, suka duka dan segalanya dengan orang-orang yang ada di persekitaran. Sampai waktu, semuanya akan menjadi kenangan apabila masing-masing kita menuju ke negeri abadi.

Aktiviti yang kita lakukan di dunia ini, perkongsian kita dengan rakan sekerja, dengan pasangan kita; semoga segalanya berada dalam lingkungan rahmat Illahi Rabbi.

Wednesday, November 5, 2014

Pak Wan Pun Bersara

Meraikan persaraan Pak Wan.

Dua kali latihan. Sebelah petang Isnin dan malam Selasa. Malam Selasa kami menunggu Pak Wan bergerak balik. Sebenarnya mahu buat kejutan untuk pensyarah ini. Saya mahu berikan sesuatu juga tetapi masalahnya saya kena tempah di Kuala Pilah. Jauh.

Pak Wan memperkenalkan Intan, siswi pendidik semester empat. Dia yang akan bermain seruling mengiringi persembahan saya. Sebenarnya Pak Wan mahu saya mengetengahkan budak itu setelah persaraannya. Budaknya bagus, berbakat dan baik. Saya bacakan lagi sajak yang saya cipta khas untuk Pak Wan. Sajak "Masih..." dengan vokal permulaan yang saya keluarkan dari "dalam".

Saya anggap Pak Wan guru saya. Dia banyak berkongsi ilmu dengan saya. Saya hanya sempat belajar satu sesi bermain ukelele dengan Pak Wan. Memang "benak" hati sedikit. Saya hanya mahir bermain hadrah, alat muzik yang lain saya hanya bermain dalam angan-angan. Mungkin saya boleh menyanyi juga tetapi kurang ada keberanian untuk melontar suara.

Acara perhimpunan budaya dan meraikan persaraan empat pensyarah berjalan lancar. Pak Wan kelihatan touching and almost crying... Ini barangkali persembahan akhir saya dalam gandingan bersama seniman itu. Pastinya saya akan berasa kehilangan.

Selamat bersara Pak Wan. Semoga pengembaraan Pak Wan dan isteri dengan karavannya berjalan lancar dan dipelihara Allah SWT.