Total Pageviews

Tuesday, January 23, 2018

Kayyisa setahun delapan bulan

Kayyisa sudah pandai menunjukkan anggota badannya. Juga sudah boleh mengucapkan terima kasih. Bersalam dan mencium tangan terutama jika dia ada berbuat salah.

Mulutnya becok, kadangkala dengan aksi tangan, muka dan pergerakan tertentu. Saya mengiyakan sahaja, bertanya-tanya dan turut ketawa seakan memahami perjalanan ceritanya. Ketika saya menyebut mahu mengaji , dia segera menuju ke rak di mana saya meletakkan Al-Quran terjemahan yang saya bawa ke Mekah dua tahun lepas. Dia akan menunjukkan dengan jari serta turut membaca-baca dalam bahasanya. Biarpun sebentar tetapi dia sudah kenal Al-Quran itu kitab yang mesti dibaca setiap hari. Saya cuba mengajarnya dengan kitab Muqaddam tetapi dia tidak mahu. Dia mahu naskah Al-Quran yang saya baca itu!

Adakalanya dia menyebut "akut akut" bermakna dia takut tatkala mendengar bunyi-bunyi di luar atau ketika diusik maksunya. Saya beritahu dia jika takut, jangan minta bantuan orang seperti Apah (dia menyebutnya demikian), papa, mama atau maksu. Mesti sebut Allah Allah. Dia melakukannya dengan bersungguh-sungguh.Alhamdulillah, mudah2an selepas ini dalam proses dia membesar, dia mesti membiasakan diri dengan pergantungan kepada Allah.

Saya ada strategi sendiri meskipun kurang disenangi mamanya. Saya membuang semua mainan yang tidak mengajarnya berfikir dan mengekalkan yang ada bunyi muzik, yang memerlukan otak untuk bermain dan memperbanyakkan buku. Tidak mengapa jika buku itu rosak. Saya mahu dia biasa dengan buku. Ya, sementara dia masih tinggal dengan saya. Jika nanti sudah berpindah ke rumah sendiri, saya berharap mereka dapat mendidiknya dengan baik. Biar secanggih mana pun teknologi, kepada saya buku masih mempunyai nilai yang tinggi.

Dia sangat menyukai muzik. Oleh yang demikian, saya menyanyikan bahan-bahan bacaan yang saya beli meskipun langsung tidak sedap sebenarnya lagu yang saya cipta hahaha.

Ini hanyalah catatan untuk Kayyisa. Jika nanti saya sudah tiada, Kayyisa boleh membacanya setelah dia meningkat dewasa.

Moga dia warisi cinta
Jangan warisi duka nenda!

Friday, January 12, 2018

Dingin Cuaca

Cuaca sangat dingin pada awal tahun. Saya yang tidak pernah berselimut, akhirnya mengurung hangat tubuh dengan kain pelekat. Saat tubuh saya terkena dinding, Subhanallah terasa dinginnya mencakar.

Simen rumah juga dingin. Esoknya rakan-rakan di Facebook memberitahu negeri mereka juga dingin.Ertinya Tuhan merahmati negara kita dengan cuaca dingin. Alhamdulillah. Semalam pun hujan merengek sepanjang siang dan malam. Seperti bayi yang kembung perut, merengek dan merengek.

Baguslah dapat cuaca yang begini. Meskipun kain lambat kering. Meskipun subuh-subuh kesejukan tatkala mahu mandi. Tidak mengapa, sebab musim dingin ini hanya sementara. Nanti-nanti musim panas terik pula. Adillah untuk penjual air batu di jalanan. Adil juga untuk para penoreh getah.


Wednesday, January 10, 2018

Jendela dua kosong satu delapan

Dua kosong satu delapan. Tahun ini saya bersendirian. Dr Faiziah bercuti dua minggu. Dia menjalani pembedahan kecil untuk saraf tangan kanannya. Dia kidal, jadi tangan kanan yang berbalut itu umpama tangan kiri bagi orang biasa.

Saya selalu menangis dalam perjalanan ke pejabat sebab saya tahu saya akan keseorangan. Ini latihan barangkali, tidak tahu Jun tahun dua kosong satu delapan atau Januari dua kosong satu sembilan, saya akan dipindahkan dan kami akan terpisah. Katanya ada khabar duka. Saya tidak tahu adakah tentang dirinya, atau tentang kucing-kucing jalanan yang kami pernah selamatkan dahulu.

Sahabat itu cerminan peribadi kita. Dr Faiziah muda beberapa tahun daripada saya. Selain beberapa persamaan,kami juga banyak perbezaan. Tetapi kucing-kucing jalanan mengakrabkan kami. Sehingga sekarang masih ada hal yang saya kurang fahami tentang dia, begitu juga dia terhadap saya. Ada sudut pandangannya yang saya tidak setuju, demikian jugalah sudut pandangan saya yang dia kurang akur.

Sebenarnya persahabatan bukan bermakna sama segala-galanya. Perbezaan akan melengkapkan yang kurang. Persamaan akan menjadikan kita serasi. Hidup mesti saling lengkap melengkapi. Demikianlah juga dalam perkahwinan. Barangkali saya dan suami membina perkahwinan yang "rare" pada pandangan kelompok manusia normal. Saya sudah biasa membuat keputusan, sangat berdikari dan berasa sangat "sukar" hidup bergantung kepada orang lain. Siapa yang sanggup hidup dengan perempuan yang seperti saya. Yang lembik pada mata fizikal tetapi di dalamnya entah bagaimana. Oleh yang demikian, meskipun jarang ke mana bersama-sama, saya tetap menghargai lelaki itu.

Saya mendoakan sahabat saya itu terus berjuang untuk hidup. Kita tidak boleh mati sebelum waktunya. Nikmatilah hidup yang dipinjamkan Allah ini seadanya. Tidak perlu berasa iri hati dengan keberadaan orang.Tidak perlu membanding-banding. Allah sangat adil. Dia memberikan kita sesuatu yang barangkali sangat diidamkan orang lain.

Yang penting, mari kita berbondong-bondong menuju syurga Allah. Itu lebih bagus daripada kita berpusu-pusu di hadapan kedai tudung yang sangat mahal itu!

Tuesday, January 2, 2018

2017 pun ditinggalkan

"Aku Tidak Tidur Ketika Hujan" mengakhiri tahun 2017. Tersiar di Dewan Sastera November dengan ulasannya di DS Disember. Sebenarnya saya tidak tahu pun sajak itu tersiar. Waktu ke pejabat dan menyelak pigeon hole, saya dapati ada cek bernilai dua ratus ringgit dengan catatan tentang siaran sajak tersebut. Maka melilaulah saya di sekitar Seremban mencari majalah. Hampa. Saya memesan DS di sebuah gerai majalah. seminggu kemudian barulah saya dapat menatap sajak saya itu.

Pada 24 Disember Ahad, ada kenduri pertunangan anak bongsu saya, sekaligus kenduri kesyukuran kemenangan berganda saya dalam dunia sastera. Alhamdulillah semuanya selesai dengan baik.

Balik ke kampus, kami kehilangan lima belas rakan yang sudah digerakkan ke kampus-kampus lain. Sedih tetapi kami hanyalah mentimun. Menjelang Jun, akan disusuli dengan 33 orang lagi rakan pensyarah yang bakal digerakkan keluar.

Hidup memang begitulah. Tiada yang kekal. Juga dipenuhi dengan musim yang berganti. Ada hujan. Ada kemarau.

Begitulah.

Friday, December 1, 2017

HSPM 2015-2016





Pada 28 November 2017 bertempat di Balai Tun Nasir DBP, saya menang HSPM Kategori Sajak Eceran.

Tuesday, November 7, 2017

Anugerah Sastera & Media NS 2017



Pada malam Rabu 1 November 2017, bertempat di Allson Klana Seremban, saya menang dua kategori dalam Anugerah Sastera Negeri Sembilan untuk karya 2015-2016.

Kategori A: Buku Puisi Benarlah Katamu, UUM Press 2016
Kategori B: Puisi Eceran: Puisi Terbaik Sengaja Aku Memilih Beza

Berbanding Perak, HSKU dan HSPM...negeri ini satu-satunya negeri yang merahsiakan pemenang. Selain itu, tiada buku yang diterbitkan untuk mengumpul karya eceran. Sehingga saat pengumuman, barulah kami tahu siapa yang menang daripada beberapa orang pencalonan akhir yang tercatat dalam buku program. Oleh sebab itu, mahu meminta orang tolong ambil foto pun rasa segan sebab tidak tahu menang atau tidak.

Ada sedikit kecacatan juga jika dilihat daripada corak persembahan. Tahun 2015 pun demikian. Persembahan yang sesuai mungkin lagu puisi. Namun sedikit terkilan sebab ada lagu Inggeris, ada tarian seakan "dancing" berpasangan. Mujur seniman M.Nasir menyelamatkan ruang persembahan.

Sementara itu pengacaraan juga tercalar sedikit dengan beberapa kesilapan. Kesilapan terbesar ialah ketika menjemput juri untuk mengambil hadiah daripada MB. Zainal Palit (Zaen Kasturi) tidak dipanggil naik sedangkan beliau sudah berdiri untuk naik ke pentas. Tiada urus setia yang menyedari hal ini menyebabkan saya meluru keluar mencari Zainal. Malangnya, beliau telah tiada di situ.

Apa pun, terima kasih kepada pihak perpustakaan NS dan pihak MB NS yang saya sukai corak pimpinannya. Walaupun nilai hadiah tidak sebanyak di Perak, tetapi alhamdulillah. Ada rezeki emak saya kali ini. Saya yang sudah menetap di sini hampir dua puluh tahun, diterima baik untuk anugerah ini meskipun bukan kelahiran di bumi adat ini.

Alhamdulillah.

Usai majlis, saya tidak menunggu untuk berfoto sebab saya tidak boleh fokus. Emak tidak sihat di kampong. Hati saya gusar.

Tuesday, October 31, 2017

Mencari Bahagia



Minggu ini saya banyak berbual dengan dua orang sahabat dari jabatan berbeza. Encik Zainon bin Johari dan Puan Hajah Norlila Talib.

Saya gemar mendengar lontaran buah fikiran mereka. Saya sendiri berasa yang saya sesuai dengan pemikiran mereka, memandangkan yang saya kurang gemar (tidak gemar juga) bersembang tentang rantai emas, beg tangan jenama Channel asli, percutian ke negara bersalju, kereta Honda keluaran terbaharu, anak yang dipuji melangit sebab pandai belajar sampai ke luar negara, baju penuh berbatu-batuan harga ratus-ratus, tudung yang harganya boleh kenyang kucing-kucing saya dua minggu…

Kami berdiskusi tentang konsep nikmat, tentang sastera, tentang buku. Bosan bukan? Sebenarnya tidak. Sebab kalau kita mengakui bahawa kita orang akademik, kita guru, kita pendidik, maka hal-hal itu mesti berkeliaran dalam lingkungan hidup kita. Bukannya sibuk dengan menayang emas di badan, atau sibuk juga bercerita harga beg tangan yang beribu-ribu atau berapa biji batu hang bubuh di baju hang!

Saya beritahu dia, apabila kita sakit, kita diuji, kita menjalani proses rawatan yang panjang dan rumit, sebenarnya apabila sampai satu tahap yang kita sudah lali, kita redho, kita boleh senyum ketika bercerita, malahan sampai boleh ketawa lucu atas peristiwa tertentu, itu nikmat terindah dalam kehidupan. Malahan menurut saya, apabila Allah tidak memasukkan keinginan melampau dalam hati kita untuk memiliki segala yang berbentuk material, di luar kemampuan kita, dan kita pula tidak berasa dengki dengan kelebihan-kelebihan orang lain…sebenarnya itulah nikmat dan rezeki dalam pengertian sebenar-benarnya.

Saya juga berkongsi beberapa hal berkaitan emak saya yang saya kira aura semangatnya sangat hebat. Ada rakan yang mempersoalkan tentang peranan adik beradik saya. Saya kata semua adik beradik saya melaksanakan tanggungjawab mereka menjaga emak. Apabila saya atau kakak saya memilih untuk pulang menguruskan emak, bukan bermakna adik beradik lain tidak peduli. Cuma menguruskan orang tua ini ada kaedahnya. Contohnya begini. Emak kita kalau kita menggoreng bihun, apa yang dia suka? Kalau emak saya, mudah sahaja. Tumbuk bawang merah, bawang putih, masukkan garam dan sedikit serbuk perasa (yang mudah didapati di kedai produk muslim di Seremban ini dan saya membawanya pulang ke kampong), tumiskan dengan minyak yang sedikit sahaja. Kalau mahu masak sayur pula, hanya ada dua sayur yang emak makan. Kangkung dan sawi bunga. Potong halus-halus. Tumis dengan bawang sahaja. Masa mencuci, rendam dengan air garam untuk menghilangkan racun dan serangga yang mungkin ada. Mak akan makan sehingga habis (tidak membungkusnya dalam kertas dan perlahan-lahan memasukkan dalam bakul sampah tanpa orang sedari, dan berpura-pura sudah kenyang) Ikan pula hanya dua jenis. Keli dan bawal. Kalau sudah goreng, pastikan sudah disiat-siat isinya sebab mata mak sudah tidak nampak tulang.

Ada rakan juga mengatakan beri ganjaran kepada diri sendiri dengan ikut mereka melancong atau membeli-belah. Bukan saya tidak mahu. Tetapi jika kos melancong itu boleh saya belikan sesuatu untuk mak, atau cucu atau anak, atau untuk kucing di rumah dan di jalanan…wah! Itulah ganjarannya buat saya. Harus dimengerti bahawa manusia itu berbeza. Sudahlah dibesarkan dan dididik dengan kaedah berbeza, pengalaman hidup berbeza, akhirnya membentuk peribadi tersendiri dengan prinsip berbeza. Apabila pendirian dan prinsip hidup kita sudah seteguh banjaran gunung, tiada apa yang dapat ikut meruntuhkannya kecuali jentikan dari Yang Maha Agung.

Kesimpulan daripada cekcokan saya dengan mereka ialah, tidak perlu selalu merungut akan kasut yang usang (hahaha…anak selalu cakap, gaji beribu tapi kasut BATA ibu sudah terlalu lama tidak ditukar baharu) sebab ada orang tidak berasa kekurangan walaupun tidak berkaki. Tidak payah kita banyak mengeluh akan lauk yang kemasinan sebab ada orang yang langsung tidak berpeluang menjamah makanan. Jangan juga banyak merungut akan keletihan mengurus anak, sedangkan ada orang yang langsung tidak punya anak atau lama menunggu baru dapat anak, atau dapat anak tetapi menjadi anak syurga. Bagus sekali, kata saya…apabila kita mendampingi manusia yang memang gerenti Allah berikan syurga.

Puan Norlila sebaya saya, bertudung labuh, pengalamannya luas, orangnya hebat. Encik Zainun pula pernah bekerja di UM, berpengetahuan banyak dan berpengalaman hebat. Bicara dengan mereka, berasa diri saya sangat kecil ilmu. Saya yang kurang bercakap dengan orang, agak banyak bercakap dengan mereka ini, sebagai tanda keserasian atas beberapa perkara.

Hidup ini jangan banyak sangat mengeluh, sedikit-sedikit itu normal. Kalau langsung tidak mengeluh, itu namanya luar biasa.