Total Pageviews

Monday, October 20, 2014

Pengajaran Termahal

Sebelum kita bercakap, kena awas selalu. Jangan sampai kata-kata kita menjadi batu tajam yang boleh melukai hati orang.

Kalau orang yang kita lawan bercakap itu memang sudah biasa dengan kita, tiada masalah. Dia kenal peribadi kita, kita pun kenal peribadinya.

Tetapi kalau berjumpa pun hanya setakat bertembung di mesin perakam waktu, atau sesekali di acara tertentu; jangan bercakap main lepas dan dengan keangkuhan melulu.

Orang akan menilai peribadi kita yang itu, bukan yang kononnya...”walaupun aku jenis mulut longkang tapi hati aku baik!”

Orang yang mulutnya setaraf longkang, mungkinkah hatinya sewangi kasturi?

Saya terkena dengan seorang yang bercakap dengan nada angkuh dan tidak menghormati orang. Malangnya ialah, saya mempunyai kelemahan iaitu saya akan ingat segala kata-katanya sampai hati saya memaafkan. Saya akan menjadikan dia halimunan, ada atau tiada tidak memberi makna. Paling dahsyat ialah hormat saya seratus peratus hilang lenyap ditelan bumi.

Sebenarnya tidak bagus bersikap seperti saya itu. Tetapi saya sangat terluka. Walaupun puas saya memujuk akan seribu kemungkinan. Barangkali sebab dia dididik dengan kasar, atau sebab dia tiada anak, atau sebab rumahtangganya berantakan, atau gajinya besar, atau dia berasa kepalanya pun besar...

Saya bersalaman dengannya sebagai tanda menghormati yang lebih tua. Saya pun tidak perasan apabila bersalam, saya cenderung meletakkan tangan orang di pipi atau dahi, bukan dikucup. Sebabnya saya pernah terdengar ada orang tidak suka dikucup tangannya ketika bersalaman dengan alasan bimbang ada bakteria dan sebagainya. Jadi, saya memang tidak mengucup tangan orang, kadang-kadang hanya menunduk mendekatkan muka ke tangan orang. Begitu juga memeluk dan mencium pipi. Saya hanya akan melakukan kalau orang lain yang melakukannya terlebih dahulu, sebab ada orang tidak suka begitu.

Orang yang berasa dirinya besar itu menegur, “kenapa kau tidak mencium tangan saya? Kenapa letak di pipi? Saya selalu bercakap dengan budak-budak, kalau tidak mencium tangan, baik tak payah salam. Sepatutnya kau cium tangan untuk ambil berkat...bla bla bla...”

Astagfirullah. Saya terdiam. Saya tidak biasa disergah begitu. Saya pun tidak pernah menyergah orang. Jadi, saya tidak segera menjawab. Saya pun bukan tertib dan lembut sangat. Tetapi saya dididik berbahasa dengan lembut terutama kepada orang yang lebih tua.

Saya boleh sahaja menyergah balik, “ingat kau besar sangat? Berlagak, tua kutuk, tak ingat mati, tua nak mampus!” tetapi itu bukan saya. Kalau saya buat begitu, jawabnya bunga matahari pun layu sepanjang musim. Peribadi saya akan rosak, seburuk peribadi orang itu.

Percaya atau tidak, akibat peristiwa pagi itu, menyebabkan seluruh hari saya muram. Air mata saya mengalir. Selera saya mati. Dia tidak menghormati saya sebagai manusia. Bercakap pula di hadapan beberapa orang yang cuba untuk “memujuk” saya dengan memeluk dan mencium pipi saya. Saya tahu mereka pura-pura tidak dengar demi menjaga air muka saya.

Umur tua bukan lesen untuk menjatuhkan maruah orang. Saya selalu bersama para senior dan mereka sangat baik hati. Malahan daripada merekalah, saya banyak belajar dan menagih nasihat. Ada juga yang bergelar datin dan doktor persuratan, tetapi perilaku mereka sangat bagus dan menghargai orang lain.

Walaupun peristiwa itu sudah lama, tetapi saya masih belum boleh membuang rasa terkilan dan sedih. Akibat daripada itu juga, saya mengelakkan diri bertembung dengan orang ini. Tiada sebab dia mahu menyergah saya hanya kerana hal begitu. Walaupun ada beberapa orang yang mendakwa, dia memang cakap lepas tetapi hatinya baik...maaflah. saya tidak boleh menerima dakwaan sebegini. Orang yang hatinya baik akan bercakap dengan nada yang baik-baik. Saya tidak faham mengapa kita mesti begitu terbuka untuk menerima kata-kata “mulut jahat hati baik”.

Saya akan masuk lima puluh dalam setahun setengah lagi. Saya sudah berusia. Bukan anak-anak kecil yang boleh disergah sesuka hati.

Bergurau itu lain. Saya pun tidak kisah kalau orang bergurau dengan kasar, apa lagi dengan orang yang biasa bergaul dan akrab.

Ini pengajaran untuk saya.

Yang akan saya ingat seada usia.

Sunday, October 19, 2014

Hari Menyentuh Anjing?

Baru semalam saya menulis tentang binatang seperti anjng dan kucing. Rupa-rupanya hari ini di padang PJ ada “Hari Menyentuh Anjing”. Tujuannya ialah untuk membuang stigma kenajisan anjing kepada masyarakat Melayu.

Saya tidak mahu komen banyak sebab macam-macam yang dibahaskan orang di laman sosial. Saya tiada pendidikan agama, jadi tiada keberanian untuk mengulas. Cuma yang masih kekal ialah sudut pandangan saya bahawa menyantuni binatang yang sedang lapar dan sakit, adalah sesuatu yang dituntut. Tidak kiralah binatang itu anjing atau kucing.

Sejak kecil, saya diberitahu bahawa anjing itu najis. Najis berat yang mempunyai kaedah penyuciannya. Maka saya memusuhi binatang itu dengan jijiknya. Memandang jelek juga kepada orang Melayu yang memelihara anjing untuk menjaga rumah atau kebun.

Kemudian setelah saya dewasa, perlahan-lahan persepsi saya berubah setelah membaca kisah perempuan yang dimasukkan syurga sebab memberi anjing minum.

Sejujurnya saya kurang senang dengan “Hari Menyentuh Anjing” ini apabila melihat gambar gadis yang memeluk anjing yang langsung dimuatnaik dalam media sosial. Menyantuni tidak sampai memeluk-meluk begitu. Kenapa perlu ada pesta demikian? Tidak cukupkah sekadar kempen kesedaran mencintai binatang?

Ustaz ustazah kena main peranan dalam kesibukan ini. Mereka kena memberi pencerahan.

Kepada saya, anjing itu tidak bersalah.

Friday, October 17, 2014

Kucing dan Kekucingannya



Si bongsu memberitahu, “adik belikan makanan kucing dan letak dalam kereta. Kalau nanti ada kucing jalanan yang lapar, adik bagi makan.”

Bagus. Kadang-kadang kasihan melihat kucing disepak-sepak, disimbah dengan air panas, disembur racun serangga, dibakar hangus, dipukul tanpa belas kasihan, diterajang melambung, dipatahkan kaki dan tangan hanya kerana seekor ikan!

Esok-esok di akhirat, apa kata kalau engkau pula yang kena buat begitu!

Saya pun tidak tahan dengan bau najis kucing. Baunya melekat pekat kalau terkena sepatu. Tetapi untuk memperlakukan makhluk itu dengan kejam, buknlah manusia namanya.

Saya tidak tahu apa hukumnya mengkasi kucing. Tetapi itu satu cara yang sedang dilakukan oleh sukarelawan untuk menghalang pembiakan kucing jalanan. Maklumlah, sekali bersalin, anak mereka banyak. Kalau sudah banyak, mereka akan merayau merata-rata, mengganggu orang , berpenyakit dan mati. Cara menyelamatkan mereka ialah dengan mengkasi.

Bukan dengan cara melupuskan binatang-binatang ini seperti yang akan dilakukan oleh sebuah daerah pentadbiran negara!

Kucing dan anjing , binatang yang cerdik. Melayu yang distigmakan dengan kenajisan anjing, sudah mula membuka mata akan ajaran Islam sebenar. Benar. Anjing itu najis. Najis berat. Tetapi ada kaedahnya untuk membersihkan najis berat. Anjing tidak memilih dirinya untuk menjadi anjing. Demikianlah suratan hidup dengan takdir bahawa dia ialah anjing.

Anjing yang sedang lapar atau sakit, harus kita santuni juga. Itu ajaran Islam. Jangan bersikap kejam terhadap mereka. Binatang jarang bertindak ganas kalau mereka tidak disakiti atau wilayah mereka dicerobohi, kecuali kes-kes terpencil (yang mana seperti manusia, ada binatang yang otaknya senget).

Saya berasa teruja setiap kali singgah di R & R, ada menjenguk bagasi si Baby dan berkata, “Benggal marble ya? Kacukan Parsi? Cantiknya awak!”

Itu petanda dia pencinta kucing!

Kalau tidak, dia tidak akan kenal jenis baka kucing. Kami ada page sendiri yang membicarakan hal-hal kekucingan dan yang sewaktu dengannya.

Satu sahaja yang saya tahu, kalau lelaki sukakan kucing maknanya dia adalah calon suami yang baik dan penyayang!

Tapi tinjau juga yang paling penting...solatnya!

Wednesday, October 15, 2014

Masih...

Hari ini kampus meriah.

Ada Karnival Keusahawanan dan macam-macam aktiviti. Antaranya ialah Pameran Solo Pak Wan. Saya diminta membaca sajak yang menjadi penghias poster pameran.

Waktu mula-mula mahu mencari tema, saya cadangkan tajuknya “Masih...”. Kebetulan saya ada sajak kontot yang tajuknya begitu. Sajak empat baris.

Oleh sebab Pak Wan mahu saya membaca sajak, saya memanjangkan sajak kontot itu. Saya melihat lukisan-lukisan Pak Wan beberapa bulan lalu dan cuba memilih perkataan-perkataan yang bersesuaian dengan peribadi Pak Wan dan hasil karyanya.

Maka terhasilllah sajak “Masih...” dalam versi panjang. Bacaan saya diiringi oleh seruling Pak Wan dan muzik gamelan. Kata saya pada awal bicara sebelum membaca sajak, seniman biasanya memiliki perilaku diam dan mereka hanya akan menyerlahkan “kebisingan” ketika berada di sekitar “pentas” seninya...

Anugerah kesenimanan oleh Allah merupakan sesuatu yang sangat hebat. Dengan anugerah itu, diri kita semakin akur akan kebijaksanaan Allah.

Orang-orang yang masih ada rasa tinggi hati tidak layak mendakwa mereka seniman. Begitu juga dengan menjadikan dunia kepenyairan sebagai pentas glamor.

Apa pun, tahniah untuk seniman yang selalu diam iaitu Pak Wan. Orang yang tidak banyak cakap memang berbakat. Orang yang asyik bercakap, belum tentu kerjanya cekap.

Tuesday, October 14, 2014

Bagusnya Khabar



Peserta itu mendatangi saya.

“Puan, saya berniat mahu bawa sajak puan Mengisi Rumah Merdeka...” dan kami pun bergambar. Kemudian malam itu dia menulis di laman muka buku, “puan, kita memang ada jodoh. Saya menjadi johan Selangor dan sajak puan terpilih untuk dideklamasikan oleh peserta Selangor di pentas kebangsaan!”

Peserta itu mohon pandangan saya atas beberapa perkara. Saya berterus terang bahawa ilmu deklamatori saya agak kurang tetapi dia mohon juga pandangan saya sebagai penulis. Saya memberikan beberapa panduan agar mudah untuk dia menebas jalan.

Mudah-mudahan dia berjaya. Pernah peserta dari negeri itu menjadi johan dengan membawa sajak saya “Ini Ruang Persembahan Sebuah Perjuangan” waktu sayembara peringkat kebangsaan di Ipoh. Untuk sajak saya “Taman Merdeka” saya kurang ingat tetapi waktu sayembara peringkat kebangsaan di Johor, berjaya meraih naib johan yang dibawakan oleh wakil Kelantan.

Untuk peringkat Negeri Sembilan, tiga peserta membawa sajak saya. Seorang daripadanya berjaya menjadi naib johan.

Saya fikir peserta lelaki kurang berminat membawa sajak yang kedengaran emak-emak. Rupa-rupanya anggapan saya meleset. Sajak saya kurang bernada tinggi, walaupun ada ketegasannya di mana-mana. Itu memang gaya saya. Saya tidak boleh menjadi orang lain yang keras sepanjang waktu dengan memilih diksi yang kasar sifatnya.

Sayembara peringkat kebangsaan akan berlangsung di Alor Setar hujung minggu ini. Teringin mahu pergi tetapi jauh sangat, lagipun hujung minggu yang lagi satu, saya akan menongkah ke utara juga untuk Sidang Kemuncak Penulis Malaysia di Jitra.

Lagipun teringat pesan onkologis yang saya temui Isnin lalu. “Kurangkan keaktifan yang melibatkan kudrat...”

Bagaimana mahu membataskan pergerakan kalau masih kuat berkeinginan?

Oktober tiga belas saya gagal menghadiri pembentangan tesis pelajar semester akhir. Kasihan Aisyah. Dia membentang tanpa kehadiran saya sebagai penyelia. Saya berdoa sepanjang perjalanan ke hospital supaya pelajar cantik saya itu berjaya melepasi semuanya.

Mudah-mudahan keputusan Aisyah sebaik perkhabaran yang saya peroleh. Alhamdulilah.

Minggu-minggu yang sangat penat terlerai dengan khabar yang bagus. Dan untuk kesekian kalinya, saya tertidur lagi dalam tren, sesuatu yang aneh dan kelihatan mustahil!

Monday, October 13, 2014

Utara Selatan

Suami membaca sajak saya yang terbit di akhbar kelmarin. Dahinya berkerut-kerut.

“Faham?” tanya saya.

“Faham...” jawabnya yakin walaupun saya tahu dia memang tidak faham.

“Ini cerita di lorong yang Yang pergi waktu Kongres Penyair Sedunia itu, kan?”

Dengan yakinnya dia berkata lagi, “yang kerja orangnya asyik menjahit itu, bukan?”

Saya mahu ketawa. Memang ada perkataan “jahit” dalam sajak saya itu. Tetapi bukan maksudnya begitu. Saya membaca dan menerangkan.

“Ini bukan kisah penjara, rumah, bangunan atau bilik. Perempuan yang duduk di dalamnya juga mewakili sebahagian besar perempuan yang menderita dan terkurung dalam perkahwinan dan stigma masyarakat”.

Saya tahu dia memang tidak faham mengapa sajak mesti ditulis begitu. Dahulu, dia pernah berkata, “mengapa mesti melibatkan bulan dan bintang, awan gemawan, laut dan sungai semata-mata untuk mengucapkan aku cinta padamu?”

Padahal, dia tergolong lelaki romantis. Cuma dia tidak pandai bersajak.

Jadi, jangan mimpilah saya akan mendapat sebuah sajak yang dipenuhi dengan bulan bintang dan segala planet...hahahaha.

Saturday, October 11, 2014

Penjara Tanpa Dinding



Berita Harian 12 Oktober 2014. Sajak ini saya tulis dua minggu lalu. Terima kasih editor BH dan penyair Zainal Abas (Kasajiza AS) yang memuatnaik di dinding laman.

Ada kisah menarik di sebalik bangunan usang di Concubine Lane. Penjara-penjara yang tidak kelihatan dinding dan jeriji besi. Nantilah, ada waktu saya cerita.

Beberapa hari yang sangat memenatkan. Ulang-alik Seremban Bangi untuk Perkampungan Penulis IPGM-GAPENA Zon Selatan. Pagi Sabtu menjadi urus setia membantu PEN dalam Sayembara Deklamasi Puisi Bulan Kemerdekaan peringkat negeri. Jam satu pagi baru tiba di rumah dan seawal tujuh kena bergerak ke bangi.



Moga Allah beri kekuatan.