Total Pageviews

Thursday, July 24, 2014

Tiada Raya

Tahun ini saya tidak berhari raya.

Tiada baju raya, kuih raya, kerepek raya dan segala yang bernama raya (kecuali jalan raya dan pasar raya). Malahan duit raya pun tidak saya tukar di bank.

Teruknya!

Negara sedang berduka. Mangsa masih belum diterbangkan ke tanah air. Mesti ahli keluarga menderita sepanjang tempoh itu. Bagaimana kita mahu bergembira sedangkan ada dalam kalangan kita yang melalui hari-hari mereka tanpa matahari?

Begitu juga dengan saudara-saudara kita di Gaza. Yang nyawa mereka semurah nyawa nyamuk.

Berat manalah sangat duka kita. Sukar manalah sangat ujian yang Allah berikan kepada kita? Mereka berhujankan peluru, bermandikan darah, berselimutkan kematian.

Semoga Allah terus mengasihi kita.

Tuesday, July 22, 2014

Selamanya

Membawanya bersiar-siar pada malam hari itu, langsung ke kedai haiwan di Senawang di mana saya menjadi ahli dan memegang kad VIP. Walaupun badan sangat lesu tetapi bekalan pasir sudah hampir habis.Kena keluar juga.

Kami membeli dua kampit pasir berperisa oren.

“Masa abang bela kucing Parsi dulu, tak ada benda-benda begini,” kata suami.

Pemilik kedai mahu jumpa si Baby. Waktu melihatnya, dia memberi reaksi yang sama seperti Doktor Iza. “Cantik!”

“Ini kacukan Benggal dan Parsi rasanya. Mahal kan? Satu ribu lebih?”

Apabila suami menyebut harga Baby cuma RM600, dia terkejut.

“Kawan?” tanyanya. Suami angguk.

“Kalau saya, saya jual spesis ini dengan harga RM1200. Jangan bagi dia jalan-jalan di luar, nanti orang curi. Mahal kalau jenis begini...”

Saya memang tidak pandai menilai cantik atau tidak seekor kucing itu. Pada mata saya, si Baby biasa-biasa sahaja. Cuma bulunya mungkin ikut sebelah maknya, warna ikut keturunan abahnya dan perlakuannya sangat hiper. Mukanya macam kucing tempatan, dengan maksud bukan berhidung penyek seperti keturunan maknya.

Baby disembur ubat kutu. Mahal juga sebotol ubat itu tidak setara dengan saiz botol.

Oleh sebab bimbang terdedah kepada kuman, saya letakkan dalam kandang tetapi sepanjang malam dia protes dan tidur dalam bekas pasir.

Kalau orang lain balik pejabat sibuk memasak juadah, saya pula sibuk membersihkan segala kotoran, menyapu dan mengemop dengan air berubat. Setelah selesai, barulah saya memasak. Membela kucing memang kena awas selalu akan kebersihan. Solat pun tidak lagi di ruang tamu. Kalau dahulu saya mengemop seminggu sekali, sekarang setiap malam saya akan melakukannya.

Cuba melupakan segala duka hidup dengan berbuat baik kepada manusia, haiwan dan alam.

Dan lewat petang saya baca luahan seorang rakan yang sudah begitu lama tidak bersua.

Katanya, “minggu ini saya terlibat dengan satu insiden. Baru saya tahu bahawa tiada sesiapa pun yang dapat menandingi kak sebagai kakak dan kawan saya. Saya sayang Kak Yang sebagai kakak dan kawan saya. Jangan lupakan itu ya...”

Ya, mana boleh dilupakan adik pensyarah yang baik budi itu. Saya yang tidak punya adik perempuan, pasti sahaja mengasihi dia selamanya. Dia antara pensyarah yang menjadi kumpulan perintis di tempat itu bersama-sama saya. Anak-anak saya membesar di hadapan matanya.

Begitulah, apabila kita ditemukan dengan pelbagai jenis manusia, maka pelbagai jenis perangai jugalah yang kita kena hadapi.

Apabila kita tidak ingat benda ini, kita akan cenderung untuk angkuh dengan kehebatan yang sebenarnya dipinjamkan Allah kepada kita.

Apakah itu?

Mati.

Sunday, July 20, 2014

Ramadan Ini Menguji

Tidak pernah saya mengharungi Ramadan dengan situasi begini, meskipun ketika selesai menjalani siri pembedahan atau siri rawatan.

Ramadan kali ini sangat menguji. Keletihan saya luar biasa. Tidak punya kekuatan untuk melakukan rutin harian. Barangkali kerana tiada selera makan waktu iftar dan sahur. Barangkali juga kerana terlalu banyak berfikir-fikir.

Kalau Allah sudah mahu mengambil, saya sedia walaupun kantung bekalan sangat kosong dan banyak dosa yang barangkali belum terampun. Cuma mohon kesempatan untuk berbuat bakti walaupun sedikit untuk bonda tercinta. Kegembiraannya adalah ubat terbaik saya.

Meskipun begitu, kesedihan tetap singgah di hati. Sekolah Ramadan sudah berada di hujung sesi. Kalaulah bisa kita merayu, wahai Ramadan jangan kau pergi...

Tetapi waktu terus berjalan. Dia tidak menunggu kita.

Friday, July 18, 2014

Duka Yang Berturutan

Awal pagi, si adik mengirim SMS.

"Adik dalam perjalanan ke pejabat. Betul ke adik dengar dalam radio tadi yang TGNA dah meninggal. Kemudian ada pesawat kita yang terhempas?"

Saya terkejut sebab tidak tahu apa-apa. Cepat-cepat saya membuka tablet, mencari berita terkini.

Oh, lega rasanya sebab berita tentang TGNA itu adalah palsu. Jahat sungguh pada bulan yang mulia ini buat-buat cerita yang tidak betul.

Tapi hati saya tersentap dengan berita yang kedua. Benar, pesawat MH17 itu telah terhempas, khabarnya ditembak di sempadan Ukhraine. Kesemuanya terkorban.

Khabar duka apakah ini? Duka yang saling bergiliran. Baru empat bulan lepas, kita kehilangan sebuah pesawat juga.

"Hui Pin itu macam nama kawan adik masa di TKS..." sambung si anak lagi. Dan saya dikhabarkan juga bahawa Dora merupakan junior saya di MGS Ipoh.

Kasihannya kita, menjadi mangsa di tengah-tengah dua gajah yang berperang.

Dan pagi ini juga Gaza diserang lagi untuk kali yang entah ke berapa. Saya mendengar berita IKIM itu dengan hati luka yang terseret di kerikil-kerikil tajam.

Ramadan ini benar-benar menguji. Hanya Allah Yang Mengetahui.

Hanya Dia!

Monday, July 14, 2014

Selamat Jalan Aishah



Petang itu dia menelefon.

“Sudah masuk dalam pesawat,” katanya. Saya mendengar dengan jelas pengumuman ketua pramugari.

Saya berdoa supaya dia jangan mula menangis. Tetapi doa saya tidak dimakbulkan. Suaranya sebak dan dia menangis. Dengan pesanan-pesanan “makyang jaga kesihatan baik-baik. Makan ubat...”

Sejak dahulu saya memang penangis. Tuan-tuan bayangkan sahaja apa yang terjadi...

Oleh sebab anak sudah biasa dengan perangai saya, tangisan saya sambil menekap telefon di telinga bukanlah sesuatu yang menakutkan. Memang itulah kelemahan saya. Tuan-tuan, jangan mulakan tangisan. Saya memang tidak tahan!

Ibu muda itu telah kembali ke negaranya. Seperti katanya, “entah bila akan jumpa lagi...”

Dan pagi ini dia menelefon waktu saya sedang mesyuarat. Saya melihat nombor yang tertera di skrin seperti nombor luar negara.

“Gembiralah Aishah sudah jumpa anak-anak ya?” kata saya girang.

“Ya. Anak-anak sudah kurus. Maknya pula yang gemuk...” dan dia ketawa.

Ibu muda yang mempunyai empat anak itu pernah saya catat perjalanan hidupnya di blog ini. Dia menjadi sebahagian daripada keluarga kami, memanggil mak sebagai “mak” dan berhari raya selama beberapa tahun dengan kami. Dia mengorbankan perasaan rindunya terhadap anak-anak demi mencari kehidupan.

Rasanya dia menjadi rakyat Indonesia kedua yang pernah menjadi “adik” saya. Dulunya lelaki dari Acheh. Dia pula dari Jawa Tengah.

Saya belajar banyak sekali daripada Aishah terutama ketabahannya yang tidak sebanding dengan tubuhnya yang kecil kurus.

Idulfitri ini pasti terasa lain.

Aisyah yang tabah dalam lembut sabarnya itu akan menyambut lebaran bersama suami dan anak-anaknya.

Waktu menumis lauk untuk bekalan iftar anak, saya masih menangis teresak-esak.

Sunday, July 13, 2014

Tangisan Langit Gaza sebuah sajak dukacita



Mingguan Malaysia 13 Julai 2014 Muka surat 2 Halaman Pancawarna.

Kesedihan-kesedihan kita sangat kecil berbanding kesedihan-kesedihan mereka...

P/S: Itu gambar profil FB saya?

Saturday, July 12, 2014

Tangisan Langit Gaza

Mereka kembali mengulang sejarah. Mengambil kesempatan Ramadan untuk melakukan siri pengeboman dan pembunuhan terhadap orang awam. Kalau tidak silap saya, Ramadan tahun lepas juga begitu. Tindakan yang sangat bacul dan tidak bermaruah.

Kekejian apakah ini? Tidakkah ada meskipun sebutir rasa kemanusiaan melihat mayat bayi dan kanak-kanak yang tidak berdosa bergelimpangan, jika pun tidak ada kepedulian terhadap manusia dewasa dan tua renta?

Ironinya kita di sini masih ghairah dengan segala macam bufet Ramadan yang harganya ratusan dan ribuan yang kemudiannya menjadi satu pembaziran.

Tidak salah mahu menikmati apa pun atau memuatnaik gambar makanan yang enak-enak di laman maya, tetapi berpada-padalah pada saat ada luka yang sedang melanda umat.

Kata orang, orang kita sememangnya sensitif bermusim. Adakalanya langsung tidak peduli. Kempenlah mahu boikot barangan yang menyokong Zionis, hangatnya tidak lama. Kemudian kita kembali berbondong-bondong memborong produk tersebut. Tetapi tidak apalah, sekurang-kurangnya kita tetap sensitif dan turut membantu apa yang kita mampu.

Ada orang kata apa gunanya berkeluh kesah di laman maya, bersajak-sajak meluah perasaan...sedangkan ia tidak dapat membantu apa pun. Tetapi pada pandangan saya, itu melambangkan keprihatinan kita. Yang paling bagus ialah kita berdoa, mengambil kesempatan Ramadan ini untuk memohon perlindungan terhadap saudara-saudara kita yang sedang dianiaya di seluruh dunia. Kita beri derma ikut saluran yang betul. Mahu ikut berjihad, kita tidak kuat dan penakut. Ketakutan yang rencam. Takut mati, takut dituduh militan, takut hilang pekerjaan, takut miskin, takut yang macam-macam. Barangkali berkeluh-kesah dan bersajak-sajak di laman maya itu bukan cara kita dan saya; tetapi jangan sesekali kita memperlecehkan mereka. Itu cara mereka. Sama juga seperti cara sesetengah orang yang nekad sedaya upaya memboikot barangan keluaran negara-negara yang menyokong Zionis.

Kalau kita sendiri tidak berupaya melakukan sebagaimana orang lain lakukan, sekurang-kurangnya jangan mengejek-ejek mereka.

Saudara-saudara kita sama ada yang Muslim atau bukan, sedang dizalimi di Syria dan Gaza. Begitu juga keadaannya di Myanmar. Apa yang dilakukan oleh negara-negara yang mengaku Islam khususnya yang kaya raya itu? Mengenangkan negara-negara itu, saya jadi benci! Negara-negara "miskin" macam kita memang tidak mampu buat apa-apa...gelandangan di ibu kota sahaja boleh membentuk sebuah negeri kecil!

Tangisan langit Gaza pasti melukakan hati kita kecuali kalau kita bukan manusia.