Total Pageviews

Wednesday, May 16, 2018

Malaysia Baharu

Bangun pagi 10 haribulan Mei 2018, saya rasa udara yang saya hirup berbau manis. Tiada habuk, tiada bau tengik macam selalu. Rupa-rupanya semua itu dystopia, bukan lagi utopia.

Cucu saya genap dua tahun ikut kalendar Masihi pada Mei tujuh, diikuti gadis bongsu saya genap dua puluh enam pada Mei sebelas. Mei yang manis dan cantik. Dan Malaysia menjadi baharu juga. Semua orang menjadi suka menonton berita TV atau membeli akhbar. Harap-harap begitulah berpanjangan ya.

Hanya Sarawak, Pahang dan Perlis masih di bawah parti yang dipenuhi najis korupsi. Negeri saya nyaris juga, tetapi ada lompatan dua exco mereka menjadikan rakan saya dan isterinya hilang kuasa sebagai MB. Mereka bagus, sama seperti MB Negeri Sembilan, Tok Mat. Tapi mereka barangkali “the right person in the wrong party”.

Sejujurnya saya tidak gemar dengan katak yang lompat-lompat selepas pilihanraya. Saya bimbang mereka melompat masuk langsung membawa segala yang kotor bersama-sama mereka. Akhirnya semuanya jadi wal hasil balik asal.

Lagi manis apabila akhirnya wira negara, DSAI akan dibebaskansehari sebelum menjelangnya Ramadan pada tarikh 17 Mei (1 Ramadan 1439H) ertinya pada hari Rabu 16 Mei, berbanding tarikh asal iaitu 6 Jun. Mahathir akhirnya kembali menjadi PM ketujuh dalam usia 93 tahun, memimpin barisan Pakatan Harapan. Subhanallah…perancangan Allah yang maha hebat!


Tuesday, May 15, 2018

Temu Penyair Asia Tenggara 2018

Saya antara delegasi Malaysia ke TPAT 2018 yang berlangsung di Kota Padang Panjang, Sumatera Barat. Kami menaiki pesawat Air Asia pada tarikh 3 Mei hari Khamis jam 3.30 petang. Oleh sebab jam Indonesia lewat sejam daripada Malaysia, kami tiba di Bandara Minangkabau pada jam 3.40 petang.

Ini kali pertama saya naik pesawat tambang murah. Bukan maknanya saya berlagak tetapi sebagai kakitangan awam, kami biasanya naik pesawat MAS jika ada urusan di sana sini. Saya juga ke luar negara dengan MAS atau pesawat lain. Dulu-dulu saya selalu mendengar kisah pesawat tambang murah dengan cerita begitu begini, menyebabkan saya bimbang sedikit untuk menggunakan perkhidmatan penerbangan tambang murah. Memang pesawatnya agak kecil, tempat duduknya begitu dekat antara satu sama lain tetapi bagi saya itu OK OK saja. Sudah namanya tambang murah, kenapa mesti merungut2? Alhamdulillah, perkhidmatan mereka bagus. Saya tiada masalah pun.

Acara di Kota Hujan itu padat. Kami tiba di rumah inap (atau rumah liburan) sekitar jam tiga pagi. Jika bermasalah pun, sebab kena turun naik bas. Barangkali ada arahan yang kurang jelas menyebabkan panitianya tidak mendapat maklumat yang betul. Paling saya kagum ialah mereka yang menjadi sukarelawan terdiri daripada pelajar sekolah menengah atas, sekolah menengah dasar dan siswa. Santun mereka sangat terpuji. Saya terfikir2...barangkali santun itu terpelihara disebabkan kota itu terkepung oleh Gunung Marapi, Singgalang dan Tandikek.Saya terbayangkan budak-budak sekolah kita, mampukah mereka menguruskan acara sedemikian dengan segala adab sopan yang...masya-Allah, saya benar-benar kagum!

Wah....semua rumah, dewan, kedai mereka tiada kipas, apa lagi pendingin hawa. Sebab itu daerah itu dinamakan Kota Hujan. Dingin. Tandas mereka juga mengingatkan saya akan tandas di Arafah dan Mina. Tanpa pengepam. Rumah-rumah di tepinya ada petak2 sawah dan kolam ikan. Indah sekali. Saya mengimbau-imbau kenangan zaman anak-anak. Ada nampak pokok-pokok bunga matahari liar yang memenuhi jalan-jalan di sekitar kota Padang Panjang. Nampak juga orang menjemur dan mengerat padi.

Rumah Puisi Taufiq Ismail. Sudah lama saya ingin ke sini. Saya membaca puisi Sajadah Panjang TI yang tertera di dinding musolla. Barangkali bagi orang biasa, tiada apa-apa yang menarik dengan rumah tersebut. Saya sangat menyukainya, apatah lagi melihat bunga-bunga cantik pelbagai warna di perkarangan rumah.

Banyak sekali yang saya mahu tulis tentang Kota Hujan. Puisi saya Kerana Kemanusiaan Bukan Sebuah Utopia termuat dalam antologi Epitaf Kota Hujan.

Kami terbang pulang pada 7 Mei Isnin. Berehat sekejap sebab 9 Mei merupakan PRU ke-14. Saya mengundi di kampung saya di Perak. Ini pun ada cerita yang hebat.

Di Kota Hujan, saya menulis dua puisi. Salah satunya Puisi Pendek Buat Gadis Kota Hujan, Nur Halimah.

Nanti saya menulis lagi. Ramadan semakin hampir! Saya menunggu juga siaran puisi Ramadan (dua buah) dan siaran puisi Syawal (2 buah) yang saya antara penyair (takutnya saya mahu menyebut ini), yang dijemput untuk rakaman di Auditorium P Ramlee Angkasapuri pada 28 hb April 2018.



Thursday, April 19, 2018

Ganbatte!

Saya tidak tahu apa sebenarnya yang terjadi kepada saya. Saya telah meninggalkan dunia penulisankah?

Bukan. Saya masih ada. Blog saya sudah bersarang dengan sarang labah-labah di sana sini. Saya sibuk sangatkah? Ya. Sekarang ini memang saya kurang tidur, kurang rehat. Badan saya mendadak naik beratnya. Tidak pernah seberat itu dalam sejarah kehidupan saya yang sudah pertengahan lima puluh ini.

Tuan puan sekalian, saya masih menulis sajak. Tetapi untuk antologi. Ada seketul dua sajak saya yang tersiar di media. Akan datang di ruangan MASTERA Dewan Sastera untuk penulis Nusantara. Alhamdulillah. Dapat juga duit tol dan minyak untuk saya balik menjenguk emak.

Saya masih ikut acara sastera meskipun tidak serancak dahulu. Akan ke Temu Penyair Asia Tenggara juga awal Mei ini jika tidak berhalangan. Fokus saya sekarang kepada satu...emak. Dua...cucu. Tiga...kerjaya. Empat...kucing.

Itu dia.

Saya cuba mengurangkan ingatan-ingatan saya kepada masalah yang datang menjenguk di jendela hidup saya ini. Bertimpa-timpa. Saya cuba menjadi "baik" meskipun akhirnya saya tahu betapa hipokritnya saya ketika itu. Ya, kita adalah ujian kepada anak-anak kita. Anak-anak kita adalah ujian kepada kita. Saling uji menguji. Tapi, saya tidak pernah bertanya Tuhan, mengapa saya? Saya tidak akan bertanya sebab saya tahu Allah sangat baik perancangan-Nya. Saya tidak tahu apa yang akan berlaku seminit daripada sekarang, atau apa yang ada di sebalik tembok itu tapi Dia sudah tahu dan Dia telah memberikan yang terbaik untuk hamba-Nya.

Seharusnya demikianlah. Yakin dengan apa yang Allah beri kepada kita. Dalam bentuk apa pun. Allah sangat baik, tuan-tuan.

Eh...ada yang bertanya, suami tidak termasuk dalam fokus sayakah? Ada. Beliau sedang sibuk sebab bakal menjadi tetamu Allah tahun ini. Jadi, saya tidak mahu mengganggu rutinnya . Maklumlah orang tua kan...susah betul mahu hadam dan faham aturan dan ritual mengerjakan ibadat haji hahahaha.

Baik, saya akan cuba menulis lagi. Minggu depan saya bakal dijemput menjadi panel forum. Insha-Allah saya sedang mencari bahan. Doakan.

Selamat menghidupkan kehidupan. Ganbatte!!!

Tuesday, January 23, 2018

Kayyisa setahun delapan bulan

Kayyisa sudah pandai menunjukkan anggota badannya. Juga sudah boleh mengucapkan terima kasih. Bersalam dan mencium tangan terutama jika dia ada berbuat salah.

Mulutnya becok, kadangkala dengan aksi tangan, muka dan pergerakan tertentu. Saya mengiyakan sahaja, bertanya-tanya dan turut ketawa seakan memahami perjalanan ceritanya. Ketika saya menyebut mahu mengaji , dia segera menuju ke rak di mana saya meletakkan Al-Quran terjemahan yang saya bawa ke Mekah dua tahun lepas. Dia akan menunjukkan dengan jari serta turut membaca-baca dalam bahasanya. Biarpun sebentar tetapi dia sudah kenal Al-Quran itu kitab yang mesti dibaca setiap hari. Saya cuba mengajarnya dengan kitab Muqaddam tetapi dia tidak mahu. Dia mahu naskah Al-Quran yang saya baca itu!

Adakalanya dia menyebut "akut akut" bermakna dia takut tatkala mendengar bunyi-bunyi di luar atau ketika diusik maksunya. Saya beritahu dia jika takut, jangan minta bantuan orang seperti Apah (dia menyebutnya demikian), papa, mama atau maksu. Mesti sebut Allah Allah. Dia melakukannya dengan bersungguh-sungguh.Alhamdulillah, mudah2an selepas ini dalam proses dia membesar, dia mesti membiasakan diri dengan pergantungan kepada Allah.

Saya ada strategi sendiri meskipun kurang disenangi mamanya. Saya membuang semua mainan yang tidak mengajarnya berfikir dan mengekalkan yang ada bunyi muzik, yang memerlukan otak untuk bermain dan memperbanyakkan buku. Tidak mengapa jika buku itu rosak. Saya mahu dia biasa dengan buku. Ya, sementara dia masih tinggal dengan saya. Jika nanti sudah berpindah ke rumah sendiri, saya berharap mereka dapat mendidiknya dengan baik. Biar secanggih mana pun teknologi, kepada saya buku masih mempunyai nilai yang tinggi.

Dia sangat menyukai muzik. Oleh yang demikian, saya menyanyikan bahan-bahan bacaan yang saya beli meskipun langsung tidak sedap sebenarnya lagu yang saya cipta hahaha.

Ini hanyalah catatan untuk Kayyisa. Jika nanti saya sudah tiada, Kayyisa boleh membacanya setelah dia meningkat dewasa.

Moga dia warisi cinta
Jangan warisi duka nenda!

Friday, January 12, 2018

Dingin Cuaca

Cuaca sangat dingin pada awal tahun. Saya yang tidak pernah berselimut, akhirnya mengurung hangat tubuh dengan kain pelekat. Saat tubuh saya terkena dinding, Subhanallah terasa dinginnya mencakar.

Simen rumah juga dingin. Esoknya rakan-rakan di Facebook memberitahu negeri mereka juga dingin.Ertinya Tuhan merahmati negara kita dengan cuaca dingin. Alhamdulillah. Semalam pun hujan merengek sepanjang siang dan malam. Seperti bayi yang kembung perut, merengek dan merengek.

Baguslah dapat cuaca yang begini. Meskipun kain lambat kering. Meskipun subuh-subuh kesejukan tatkala mahu mandi. Tidak mengapa, sebab musim dingin ini hanya sementara. Nanti-nanti musim panas terik pula. Adillah untuk penjual air batu di jalanan. Adil juga untuk para penoreh getah.


Wednesday, January 10, 2018

Jendela dua kosong satu delapan

Dua kosong satu delapan. Tahun ini saya bersendirian. Dr Faiziah bercuti dua minggu. Dia menjalani pembedahan kecil untuk saraf tangan kanannya. Dia kidal, jadi tangan kanan yang berbalut itu umpama tangan kiri bagi orang biasa.

Saya selalu menangis dalam perjalanan ke pejabat sebab saya tahu saya akan keseorangan. Ini latihan barangkali, tidak tahu Jun tahun dua kosong satu delapan atau Januari dua kosong satu sembilan, saya akan dipindahkan dan kami akan terpisah. Katanya ada khabar duka. Saya tidak tahu adakah tentang dirinya, atau tentang kucing-kucing jalanan yang kami pernah selamatkan dahulu.

Sahabat itu cerminan peribadi kita. Dr Faiziah muda beberapa tahun daripada saya. Selain beberapa persamaan,kami juga banyak perbezaan. Tetapi kucing-kucing jalanan mengakrabkan kami. Sehingga sekarang masih ada hal yang saya kurang fahami tentang dia, begitu juga dia terhadap saya. Ada sudut pandangannya yang saya tidak setuju, demikian jugalah sudut pandangan saya yang dia kurang akur.

Sebenarnya persahabatan bukan bermakna sama segala-galanya. Perbezaan akan melengkapkan yang kurang. Persamaan akan menjadikan kita serasi. Hidup mesti saling lengkap melengkapi. Demikianlah juga dalam perkahwinan. Barangkali saya dan suami membina perkahwinan yang "rare" pada pandangan kelompok manusia normal. Saya sudah biasa membuat keputusan, sangat berdikari dan berasa sangat "sukar" hidup bergantung kepada orang lain. Siapa yang sanggup hidup dengan perempuan yang seperti saya. Yang lembik pada mata fizikal tetapi di dalamnya entah bagaimana. Oleh yang demikian, meskipun jarang ke mana bersama-sama, saya tetap menghargai lelaki itu.

Saya mendoakan sahabat saya itu terus berjuang untuk hidup. Kita tidak boleh mati sebelum waktunya. Nikmatilah hidup yang dipinjamkan Allah ini seadanya. Tidak perlu berasa iri hati dengan keberadaan orang.Tidak perlu membanding-banding. Allah sangat adil. Dia memberikan kita sesuatu yang barangkali sangat diidamkan orang lain.

Yang penting, mari kita berbondong-bondong menuju syurga Allah. Itu lebih bagus daripada kita berpusu-pusu di hadapan kedai tudung yang sangat mahal itu!

Tuesday, January 2, 2018

2017 pun ditinggalkan

"Aku Tidak Tidur Ketika Hujan" mengakhiri tahun 2017. Tersiar di Dewan Sastera November dengan ulasannya di DS Disember. Sebenarnya saya tidak tahu pun sajak itu tersiar. Waktu ke pejabat dan menyelak pigeon hole, saya dapati ada cek bernilai dua ratus ringgit dengan catatan tentang siaran sajak tersebut. Maka melilaulah saya di sekitar Seremban mencari majalah. Hampa. Saya memesan DS di sebuah gerai majalah. seminggu kemudian barulah saya dapat menatap sajak saya itu.

Pada 24 Disember Ahad, ada kenduri pertunangan anak bongsu saya, sekaligus kenduri kesyukuran kemenangan berganda saya dalam dunia sastera. Alhamdulillah semuanya selesai dengan baik.

Balik ke kampus, kami kehilangan lima belas rakan yang sudah digerakkan ke kampus-kampus lain. Sedih tetapi kami hanyalah mentimun. Menjelang Jun, akan disusuli dengan 33 orang lagi rakan pensyarah yang bakal digerakkan keluar.

Hidup memang begitulah. Tiada yang kekal. Juga dipenuhi dengan musim yang berganti. Ada hujan. Ada kemarau.

Begitulah.