Total Pageviews

Wednesday, March 11, 2020

BERBAIKLAH DENGAN TAKDIR

Perjalanan setiap pagi bermula awal. Mata saya yang kabur menyukarkan untuk melihat jalan di hadapan. Rupa-rupanya inilah kesudahan saya. Sesuatu yang tidak pernah saya fikirkan akan berlaku kepada saya di hujung-hujung perkhidmatan.

Saya tidak boleh lagi memberikan komitmen seperti yang saya lakukan ketika di Raja Melewar. Tidak boleh balik lewat lagi seperti kebiasaan. Jika terlewat, maka saya akan sampai di rumah sekitar jam tujuh dengan kepenatan berganda. Kesesakan akan berlaku di beberapa tempat.

Di tempat baharu, sukar untuk orang mengenali siapa kita dan apa yang boleh kita buat. Demikianlah saya. Dan saya pula bukan jenis orang yang akan menonjolkan diri. Tidak sama sekali. Maka potensi dan kebolehan saya perlahan2 akan terkubur. Saya tidak lagi memberikan ceramah dan bengkel di luar ekoran kelas dua belas jam dan kelelahan mendaki tangga ke aras tiga. Saya menjadi lekas penat dan sakit di kaki kanan akan menjadi-jadi jika saya berdegil untuk mendaki juga ke aras tiga.

Jika di Raja Melewar, saya biasa balik jam sebelas atau dua belas malam jika ada raptai kebudayaan. Itu biasa sebab sejak masuk ke sana, pihak pengurusan sudah menghidu kecintaan saya terhadap pentas. Di sini saya tidak mampu melakukan itu semua. Ini bukan kampus bersandarkan budaya. Ini kampus yang “keras” iaitu berteraskan teknikal. Tiada tempat yang luas untuk seni budaya.

Oleh sebab saya seorang pendidik, kegembiraan saya ketika saya masuk ke kelas dan mula mengajar dengan cara saya sendiri. Saya tidak gemar PdP yang hanya membentang di layar dan menyalin nota. Maka pelajar-pelajar ini saya berikan tugasan yang berbeza daripada kebiasaan namun mesti selari dengan topik. Setakat ini mereka gembira. Saya juga gembira.

Perjalanan hidup kita memang aneh. Apa yang kita susun dan rancang tidak semestinya akan berlaku sedemikian. Kadangkala ada tangan-tangan yang mahu menjadi Tuhan daripada Tuhan itu sendiri. Maka berlakulah kesilapan-kesilapan yang menyeret kesilapan-kesilapan lain.

Apa pun, saya belajar untuk menerima. Setiap satu yang berlaku sudah pun berlaku. Sudah banyak ombak yang menghakis pantai hidup saya. Sehingga kan datanglah tsunami pun, sudah tidak memberikan kesan apa-apa.

Maka, berbaiklah dengan takdir.

Monday, March 2, 2020

Yusuf Pun Hadir

Seminggu sebelum Yusuf dijangka hadir, saya menempah gegantung dengan tajuk sajak Menunggu Yusuf.

Tarikh 19 Feb 2020, hari Rabu saya masih ingat benar. Saya menerima mesej daripada anak bahawa doktor menyuruhnya segera ke hospital Shah Alam. Saya masih tenang-tenang, masih masuk ke kelas dan hanya mohon keluar pada jam 2.40 petang. Saya juga mengisi borang cuti secara dalam talian untuk tiga hari cuti. Jangkaan anak bersalin pada 20 Feb.

Masuk ke jalan raya, tiba-tiba enjin berbunyi kuat. Masalah pendingin hawa. Segera saya menelefon Perodua Servis dan mereka minta saya datang ke Seremban Dua. Saya cemas. Agak lewat compressor diganti. Harganya menyusahkan hati saya, menghampiri dua ribu.

Saya kepenatan balik ke rumah, menyiapkan apa yang perlu, menghubungi cat-sitter minta lihatkan kucing2 sementara saya ada di Shah Alam sebab saya mungkin akan ada di sana sehingga Yusuf hadir. Anak meminta saya bergerak pagi Khamis. Keesokan harinya jam 4 pagi saya sudah ada di parkir hodpital, menunggu waktu melawat.

Saya menyewa di Hotel Oyo. Tetapi untuk malam seterusnya saya duduk saja di surau dan kereta. Saya menunggu dan menunggu dengan doa. Akhirnya jam 10.15 malam tarikh 21 Feb 2020, hari Jumaat, Yusuf hadir dengan beratnya hanya 2.88 kilo.

Melihat Yusuf, saya segera teringatkan Kayyisa. Wajah mereka mirip. Hidungnya mancung.


-sambungan-

Thursday, January 2, 2020

Hari Mendung KPM

Tarikh 2 Januari 2020. Hari pertama buka semester. Khamis.

Saya bergerak ke Ipoh petang 01 Januari 2020. Perjalanan lancar. Kesedihan saya sudah berkurangan ketika meninggalkan 9 ekor itu sebab saya tahu setiap hari dalam satu jam, pak cik cat-sitter akan datang menguruskan mereka.

Tarikh 2 Januari, hanya pensyarah yang ada. Pelajar belum hadir. Hari itu juga mendung buat seluruh keluarga besar KPM. Menteri yang disayangi telah meletak jawatan atas nasihat PM. Bermacam-macam spekulasi tercetus. Di kedai makan atau di surau. Macam-macam teori bertebaran. Saya memilih untuk membaca kesemuanya meskipun banyak antaranya yang saya rasa hanyalah mainan cybertrooper yang gajinya saja entah berapa puluh ribu. Di situlah saya memahami pendirian dan sikap manusia, malahan rakan-rakan saya sendiri. Ramai yang beremosi, ramai yang mengecam, yang mengutuk, yang kadang-kadang tidak terduga dek akal yang waras.

Ya, inilah masanya yang sesuai untuk saya menyahkawan di FB. Yang menulis b***i atau mencarut, saya padam terus. Yang memaki hamun menteri yang berkenaan meskipun rakan baik, saya hai hai bye bye. Kepada saya, MM tidak punya tangan yang seperti dewa yang kita nampak di rumah-rumah berhala. Yang tangannya banyak. Kementerian yang beliau kendalikan bukan hanya ada sepuluh ribu sekolah atau murid atau guru. Banyak isu lain yang lebih utama yang memerlukan perhatiannya berbanding isu yang sedang saya hadapi iaitu perpindahan pensyarah IPG ke negeri jauh. Memang ia menimbulkan duka lara. Memang ia sangat menyukarkan. Malahan menyebabkan belanja hidup meningkat naik secara melampau. Memang ada gangguan emosi, stres dan depresi. Tetapi beliau kena hadap isu lain yang lebih marhaen sifatnya.

Cuma saya sangat berharap, setiap menteri kena ada pegawai2 yang bagus. Jika MM sangat bagus dan menerendah diri, pegawainya juga mesti begitu. Jangan terbalik!

Saya hanyalah guru kecil yang tiada siapa pun kenal. Cuma saya terus berdoa agar Malaysia yang disayangi akan memperoleh menteri2 yang seperti ini. Yang melihat yang asas. Yang sabar meskipun diejek dan diperlecehkan oleh bangsanya sendiri yang tidak tahu diuntung.

Dr. Maszlee Malik, tuan satu dalam sejuta.

Friday, December 20, 2019

Coretan Hujung Tahun

Ini tahun terakhir kami menikmati cuti semester.

Mulai tahun 2020, kami bertugas seperti biasa dengan cuti tahunan sebanyak 35 hari. Khabarnya semester akan menjadi tiga. Tidak tahulah bagaimana yang akan terjadi. Sudah begitu lama, tetapi masih berada dalam ketidaktentuan dan belum mantap. Moga dipermudahkan segala urusan sehinggalah saya menamatkan perkhidmatan.

Saya memang akan bekerja juga tetapi tidak lagi dalam perkhidmatan yang memeningkan kepala. Sudah tua, hutang pun masih ada. Jadi saya kena bekerja selepas bersara. Anak-anak yang berbulu2 ini juga perlu kos yang bukan sedikit. Saya masih ada tanggungjawab terhadap emak yang sudah uzur dan kakak yang sanggup berhenti kerja demi menjaga emak dengan rapi.

Tidak seperti rakan-rakan yang menghabiskan cuti dengan melancong ke sana ke mari, saya dan sudah tentu Dr Faiziah hanya duduk melayani bulus. Saya tidak pasti tentang Dr Faiziah tetapi untuk saya; gaji bukan untuk diri sendiri. Pecahannya merata. Mujur sahaja tiada keinginan untuk melancong sama ada dalam atau luar negeri. Sangat mujur. Malahan saya rasa sangat bersalah jika bersenang lenang melancong dalam kondisi kakak saya yang dua puluh empat jam meladeni emak, suami yang strok dan kakak angkat yang menderita kanser. Beliau memadamkan semua kegembiraan hidup demi sebuah pengorbanan dan kasih sayang yang tidak bertepi. Beliau tiada pencen. Tiada sumber pendapatan. Bayangkan sahaja bagaimana beliau menempuh kehidupan setiap hari.

Sebenarnya...sebenarnya saya selalu berfikir, bagaimana rakan-rakan punya biaya yang begitu banyak sehingga mampu melancong ke serata dunia. Hahahaha...dungu betul saya. Sudah tentulah mereka banyak wang. Suami isteri pula punya gaji yang banyak. Saya teringat bagaimana ada kisah sebuah keluarga yang hanya memiliki sebuah iswara buruk tetapi apabila membeli di gedung, barangannya bermutu tinggi dan mahal. Yang menceritakannya ialah seorang insan yang memiliki kereta import. Dia berasa sangat malu dengan dirinya sendiri. Memiliki kereta yang mahal, tetapi ketika membeli sedaya upaya mencari produk murah dan kurang kualiti, malah dialah juara membungkus makanan untuk dibawa balik ke rumah jika ada jamuan. Saya tergelak ketika membaca coretannya sebab saya sebenarnya sudah jumpa banyak kes begini.

Saya selalu beritahu anak-anak, makan mesti kenyang. Tidak perlu rumah atau kereta besar-besar tetapi makan terpaksa berdikit-dikit. Hidup ini hanya beginilah. Belanja sedikit untuk orang susah atau haiwan. Tidak payah belanja selalu rakan2 yang memang duitnya berkepuk. Cari orang yang susah atau nampak susah. Paling afdal, saudara-saudara sendiri. Kucing atau anjing, jika nampak mereka lapar, menguis2 tanah, belikan makanan. Pedulikanlah dengan pandangan orang yang tidak suka, apalagi Melayu yang kononnya geli sangat dengan anjing, tapi bab menganjing bukan main laju.

Saya mengisi masa dengan amanah yang diberikan oleh DBP dan YADIM sepanjang cuti ini. Cuma pergerakan saya agak lambat ekoran kekangan upaya fizikal dan minda saya yang bising dan runsing. Saya bimbangkan anak bongsu saya yang akan bersalin di Seremban, duduk sendirian tanpa ibu. Suaminya di Shah Alam. Saya hanya mengharapkan jiran-jiran. Pun saya tahu ada khabar bagus yang disampaikan kepada saya awal pagi ini. Moga Allah melapangkan hidup semua orang yang bersusah payah membantu saya ketika saya berdepan dengan masalah yang hampir menjadikan saya depresi.

Moga anak-anak saya yang bakal melahirkan bayi pada tahun hadapan dalam barokah-Nya. Meskipun kabus masih berbalam, saya mendoakan tahun 2020 memberikan saya sesuatu yang hebat di mata Tuhan dan manusia. Saya mohon agar Allah memelihara hati saya daripada sifat buruk, demikianlah juga anak menantu serta cucu, adik beradik, emak saya yang terkasih, kaum keluarga, rakan dan jiran.

Semoga ujian yang saya hadapi sepanjang September hingga Disember 2019 bakal berakhir. Ujian yang membuatkan saya lebih mengenal siapa sahabat dan siapa bukan. Ujian yang memberikan saya keadaan yang sangat menyulitkan, memaksa saya menguatkan keimanan agar keinginan-keinginan yang dahsyat tidak menyelit dalam jiwa saya.

Amin amin ya rabbal alamin. Apa sahaja yang Allah takdirkan telah menyedarkan saya bahawa sedemikian ramai orang yang baik-baik dalam kehidupan saya ini.

Moga semuanya berakhir dengan manis.














Wednesday, December 11, 2019

Siri Suara Dari Laman...

Semasa saya masih di IPG Raja Melewar, saya telah memulakan antologi siri Suara Dari Laman...

Antaranya Antologi Puisi Suara Dari Laman Bougainvillea yang saya selenggara bersama-sama Puan Hajah Amanah.
Antologi Anekdot Suara Dari Laman Hidup yang juga saya selenggara bersama-sama beliau.
Antologi Puisi Suara Dari Laman Murabbi yang saya selenggara bersama-sama Dr Khairuddin Mohamad.
Antologi Anekdot Suara Dari Lembah Lenggong yang saya selenggara bersama-sama bekas pelajar saya Puan Rafidah Osman.

Saya jangkakan pada Mac 2020, ada dua lagi antologi yang akan saya selenggara iaitu:

Antologi Puisi Suara Dari Laman Yang Hilang
Antologi Anekdot Suara Dari Laman Orang-orang Terbuang

Saya buka penyertaan sehingga tarikh 15 Januari 2020 sebab selepas itu saya sudah sibuk. Anak saya bersalin. Saya sudah jauh. Lagipun ada beberapa projek buku yang akan saya terbitkan kemudian.

Saya menjemput Pak Cik Mohd Noor yang bertugas sebagai pekerja pembersihan di kampus lama. Saya tahu beliau bukan orang biasa-biasa. Ternyata anggapan saya benar. Saya berikan contoh anekdot dan minta beliau tulis. Setakat ini saya telah menerima dua anekdot beliau.

Ini sahaja yang mampu saya buat untuk menggembirakan rakan-rakan pensyarah, pelajar atau guru. Penulisan yang diterbitkan memberikan markah kepada mereka untuk prestasi. Moga penulisan ini memberikan kebahagiaan hati kepada mereka.

Sunday, December 8, 2019

Cerpen Disember Tidak Lagi Dimusuhi

BH 01 Disember 2019. Kebiasaannya saya akan berkarya dengan sedikit aktif ketika cuti atau ketika sangat tertekan. Maka selang dua minggu selepas sajak terbit, cerpen ini pula menyusul. Ada yang mahu baca jadi saya turunkan di sini cerpennya.

DISEMBER TIDAK LAGI DIMUSUHI
RATNA LAILA SHAHIDIN

Huh? Sudah Disember?

Dia mencari-cari catatan kecilnya di kalender meja. Bersusun kalendar meja hadiah ikhlas Pusat Zakat di atas rak sejak sepuluh tahun nan lalu. Dia menyimpannya. Aneh? Memang begitulah dia sebab di situlah segala catatan hidupnya tersimpan.

Delapan belas Disember. Tarikh itu dia ingat benar. “Syed, anakmu ini, jangan sampai dia hilang daripada pandangan matamu. Ingat.” Tegas ibunya menyampaikan amanat. Mata ibunya yang kabur itu seakan menelanjangkan seluruh tubuhnya. Oleh sebab ibunya kurang nampak, maka dia gemar sekali mencerlangkan mata jika bicara.

Ya, dia sudah nampak bulatan dakwah merah pada tarikh delapan belas Disember. “Jangan meratap,” kata Sabri. “Semua yang hilang daripadamu akan kembali dalam bentuk lain…” Entah kebetulan atau bagaimana, semua kehilangan berlaku pada angka delapan belas itulah.
Sebenarnya dia sudah kematian ratap. Sudah lama yang bernama ratap itu dikuburkan dengan nisan berceracak. “Aku sudah tidak peduli lagi,” katanya kepada Sabri. “Tuhan boleh buat apa sahaja kepadaku, aku terima sahaja. Aku sudah penat, Sab!”

Sabri yang mendengar jadi takut. “Engkau seperti marahkan Tuhan, Syed. Jangan begitu. Kita hidup bertuhan, mati bertuhan. Jika engkau fikir hanya engkau seorang yang disasarkan dengan ujian, engkau silap besar. Engkau lihat saudara-saudara kita di Palestin, engkau lihat saudara-saudara kita di Myanmar…”

Syed menggenggam hujung tongkat biru berbunga-bunga sambil matanya terus menatap angka delapan belas yang telah dibulatkan itu. Dia membisik-bisik dalam hatinya, tidak perlu pergi ke tanah jauh, di tanah air ini pun ramai lagi yang lebih teruk diuji, Sabri!

Cikgu Sabri, perempuan yang nampak lembut tetapi hatinya cekal. Syed pernah memberitahunya begini, “busut jika namanya masih busut, boleh dipijak-pijak sesuka hati. Tetapi apabila sudah menjadi sebanjaran gunung, datanglah angin ribut puting beliung, tegak sahaja dia di situ. Kecualilah jika Tuhan mahu runtuhkan dia.” Syed merujuk kepada sejarah hidup Sabri yang bangun daripada kekecewaan rumahtangganya sehingga akhirnya menjadi penjelajah solo ke seluruh dunia.

Cikgu Sabrina dipanggilnya Sabri sebab gagahnya seperti lelaki. Padahal apa salahnya terus dikekalkan keSabrinaannya tanpa perlu mengubah panggilan? “Engkau memang lelaki cauvinis, Syed. Engkau masih menganggap lelaki itu makhluk yang eksklusif. Maka engkau pun mahu lelakikan aku, sahabatmu.”

Ya. Barangkali kerana sikapnya itulah, dia kehilangan Azri. Anak yang dilahirkan pada tanggal delapan belas itu hilang ketika angka umurnya mendaki dua puluh sembilan pada tarikh yang sama. Tetapi dia melihat anaknya yang hilang itu setiap hari. Ketika di meja makan, di dapur, di ruang tamu, di halaman. Dia melihatnya dengan jelas. Dia juga melihat Azri yang berteleku di pusara Apah, neneknya. Azri menekup seluruh muka, air jernih mengalir antara celahan jarinya yang cantik.

Ah, bagaimana orang yang hilang itu dapat pula dilihatnya setiap hari? Dia kebingungan. Disember yang berada di ubun-ubun tahun memang selalu membingungkan. Musim hujan bertamu di hujung Disember. Musim kenduri kendara, musim cuti sekolah, musim lebuh raya meriah, musim segala pesta memang bulan Disember menjadi pilihan. Alangkah bagusnya jika tahun berakhir dengan November, begitu dia merepek-repek sendiri.

“Syed, engkau sudah tua. aku pun. Kita sebaya. Cuma bezanya aku tidak punya sesiapa. Yang aku ada hanya Tuhan dan kembara soloku ini. Itu saja Syed. Engkau lain. Engkau ada Azri yang ditinggalkan si Beti, yang merajuk dan balik negeri sejak Azri masih bayi. Emak engkau amanahkan Azri untuk kau didik dengan baik. Tapi engkau asyik menyalahkan Tuhan. Engkau salahkan Dia sebab engkau kehilangan Beti. Kemudian emak kau mati. Kau kata kau kehilangan sebelah kaki dan kau salahkan Tuhan. Dan sekarang kau semacam salahkan Tuhan sebab kau kata kau kehilangan Azri. Kau membenci Disember, khususnya angka delapan belas yang tidak bersalah.”

Sabri memang suka berleter. Pernah dikatakan begini oleh Syed, “itu sebab laki kau lari. Kau sudah macam radio yang bersiaran dua puluh empat jam. Engkau patutnya jadi juruhebah, bukannya cikgu!”

Kata-katanya itu menimbulkan kemarahan Sabri, “selagi engkau menuding perempuan, selagi itu engkau tidak akan menemui anakmu.”

Sudah! Perempuan itu suka sangat menyumpah-nyumpah. Entah berketurunan Paduka Mahsuri, kata-katanya selalu pula menjadi kenyataan atau hampir menjadi kenyataan. Namun kerana dia lelaki yang tidak banyak kawan, dia tetaplah bertahan berkawan dengan Sabri yang ada di dalam negara hanya separuh tahun. Separuh tahun lagi, entah ke ceruk benua mana perempuan itu melangsungkan kembara. Separuh tahun sepanjang ketiadaan Sabri, Syed memilih untuk duduk sahaja sendirian di rumahnya yang agam tetapi kosong penghuni.

Beti, emaknya Azri sudah begitu lama hilang. Pulang ke negara asalnya di Balkan kerana rajuknya yang panjang. Beti gagal menerima budaya yang diasaskan oleh busuk belacan, lenguh simpuh dan suka menjaga tepi kain batik orang. Beti kecewa dengan kemahuan mendesak yang mahu dia meninggalkan peribadinya untuk masuk ke dalam pakaian peribadi orang lain. Baginya, yang bertukar hanyalah kepercayaannya terhadap Pencipta Yang Agung, bukan bangsa dan keturunan. Sikap yang mahukan dia segera menanggalkan pakaian bangsanya untuk segera memakai busana bangsa yang amat asing, sukar sekali dihadamnya.

“Sukar sangatkah?” desak Syed. Jawapan Beti, masih diingatnya dengan jelas. “Saya masuk Islam tapi saya bukan masuk Melayu! Saya boleh memilih anutan agama tapi saya tidak boleh sama sekali memilih bangsa saya.” Tegap dan tegas. Ada rentetan peristiwa demi peristiwa juga yang menyebabkan Beti pergi dan tidak menoleh lagi. Sebenarnya, bukan mahu pergi terus tetapi keegoan Syed menyebabkan rajuknya bertele-tele. Beti gagal lagi dihubungi selepas itu. Selepas Beti, perempuan berambut kerinting berwarna oren seperti kucingnya si Atad itu pergi pada delapan belas Disember, Syed mula dirasuk kehilangan demi kehilangan, pun tarikh yang sama meskipun tahun berbeza.

Ibunya yang akhirnya mengambil tanggungjawab menjaga Azri, berkejar antara tugasnya sebagai seorang editor di sebuah syarikat penerbitan utama negara. Syed masih dengan kekecewaan, memarahi takdir, memusuhi apa sahaja yang melintas di hadapan. Kata ibunya, membesarkan Azri sangat mudah. Lebih mudah daripada membesarkan Syed itu sendiri. Diajarinya membaca, menelaah ayat-ayat suci, menyantuni jiran dan famili. Azri cucu yang manis dan santun, peramah dan rajin menolong.

Delapan belas Disember, ibunya dijemput ke negeri asal nan abadi. Sekali gus dia juga kehilangan sebelah kaki. Aneh, orang melihat kakinya sempurna tetapi Syed merasakan dia sudah tidak berkaki. Kakinya sudah hilang sebelah dan dia terpaksa menggunakan tongkat berwarna biru berbunga-bunga. Kehilangan demi kehilangan pada tarikh delapan belas Disember menyebabkan dia membulatkan tarikh itu dengan warna merah yang tebal.

Azri, entah ke mana dia. Nampak ada tetapi tiada. Kemarahan Azri kepadanya menimbulkan kemarahannya pula kepada anaknya itu. “Engkau dah kenapa, Azri? Sudah hilang akal? Otakmu sudah lenyap di dalam tempurung kepalamu? Atau sudah membeku? Engkau jangan malukan baba. Baba sudah letih dengan semua yang berlaku dalam hidup baba. Engkau faham itu, Azri?”

Azri duduk sahaja di sofa, di tepinya ada meja bulat kecil yang di atasnya ada jambangan bunga yang cantik. Dibelek-beleknya jambangan bunga itu seakan telinganya sudah pekak dengan buruan tanya daripada babanya.

“Dengar sini. Ubah hidupmu atau kau boleh pergi jauh daripada hidup baba. Macam mami Beti. Macam Apah. Macam kaki baba ini…” dia tersedu. Dia melihat Azri menoleh. Anaknya itu senyum sinis, merenung kaki babanya yang dikatakan babanya sudah tiada.

“Ba, jika baba mahu memberi komentar tentang diri saya, angkatlah tangan baba dan tutuplah mulut baba itu rapat-rapat,” kata Azri dengan lantunan suara yang lembut tetapi tegas. Syed seperti melihat bayangan Beti sekilas, kemudian menghilang dalam kesamaran.
Azri bangun, membetulkan pakaiannya yang cantik, mempamerkan senyuman yang menampakkan lesung pipit di pipi kirinya dan kemudian berlalu pergi dengan gerakan yang elegan dan manis. Melihatkan semuanya itu, Syed merasakan sebelah lagi kakinya menghilang. Dia terhenyak di sofa, menangisi takdir yang terus-terusan dibencinya.

Detik itulah, delapan belas Disember dia kehilangan anaknya meskipun menurut Sabri, anaknya itu ada. Anaknya tidak hilang dalam definisi yang tercatat di dalam kamus. Kata Sabri sebelum dia berlepas ke negara Balkan dua bulan lalu diingatnya kembali. “Engkau yang merasakan begitu, maka akan jadi begitu. Jika engkau rasakan bahawa Azri hilang, kau akan rasa dia hilang. Sama seperti apabila kau merasakan Beti tiada, maka memang Beti itu tiada meskipun hanya dalam kenanganmu. Engkau yang kena berubah, Syed. Jangan memusuhi Tuhan. Tuhan tidak zalim. Engkau yang menzalimi dirimu sendiri.”

Demikianlah Syed perlahan-lahan melakukan koreksi diri sebelum dia turut merasakan bahawa dirinya sendiri pun bakal hilang. Kemunculan dua orang perempuan di depan pintu rumahnya menyebabkan dia menyedari Tuhan memang sangat baik.

“Syed, ini aku bawakan seseorang yang kau kata sudah hilang itu!” Suara Sabri lekas menendang gegendang telinga. Ketika dia menoleh, peluh dingin memercik tiba-tiba di dahi. Benarkah? Di hadapannya berdiri seorang wanita separuh baya. Wanita yang rambut kerinting orennya sudah diam bersembunyi di sebalik kerudung ungu.

Anehnya, Syed dapat merasakan kakinya yang hilang itu sudah kembali ada. Dia melangkah ke muka pintu dengan air mata yang bercucuran menerjuni pipi tua. Tongkat berwarna biru berbunga-bunga bersandar kemas di tepi sekeping potret lelaki muda berwajah kacukan.

“Bet? Maafkan saya. Saya gagal.” Syed memeluk erat tubuh di hadapannya. Pelukannya bersambut. Pandangannya yang kabur dengan air mata, kemudiannya menangkap sosok tubuh seorang lelaki muda yang mengalami kecelaruan jantina yang sedang tekun memerhati pertemuan yang lama berjeda.

“Azri akan pulang, Syed. Dia tidak hilang. Dia hanya sesat. Sama seperti kita yang sesat dalam kehidupan. Kita akan membawanya pulang bersama-sama menuju syurga. Tiada apa yang lebih sulit melainkan ketika kita menghadapi jiwa kita sendiri. Banyak yang kita berdamai dengannya tetapi banyak juga yang kita terpaksa menentangnya habis-habisan. Islam itu rahmat kepada sekalian alam dan makhluknya. Sifat Islam itu rahmatan lil ‘alamin. Allah tidak menguji untuk menyakiti. Allah menguji untuk memberi ganti kepada kebobrokan yang kita cipta sendiri.Percayalah kataku, wahai suami. Diciptakan hitam dan putih, kanan dan kiri untuk saling melengkapi, bukan dicerca caci.”

Dipandangnya wajah perempuan Balkan itu dengan pandangan rindu yang menggunung. Ditolehnya dengan anggukan terima kasih kepada Sabri yang rupa-rupanya bersusah payah mencari Beti di negara jauh. Engkau memang sahabat sejati, Sabri…eh, Sabrina! Desis hatinya.

Dia kembali melihat Azri yang didakwanya sudah hilang. Azri masih di situ. Diam memandang wajah perempuan yang seiras wajahnya. Dia tahu, kesesatan Azri disebabkan kesilapannya sendiri yang hanya tahu mencerca caci, bukan menunjukkan jalan pulang dengan contoh teladan dan murni peribadi.

Ya. Anaknya hanya yang bernama Azri. Bukan Azrina!

Dia perlahan-lahan mengubah persepsi. Delapan belas Disember bukan bermakna hidupnya mati!

Friday, December 6, 2019

17 November Sajak Lagi Buat Kayyisa

Sajak ini terbit di BH pada 17 November 2019. Sajak sambungan daripada sajak Mari Kuajar Kamu Menulis Puisi.

Moga Kamu Warisi Cinta
(Dedikasi Untuk Kayyisa Syed Bulya Noh)


Sebekas pengalaman yang kujamah ini, cucu
telah memaknakan nikmat yang berselirat
antara jalur-jalur duka yang bersimpang-siur
telah puas kuhadam semuanya
sehingga aku tidak lagi membenci takdir
atau menuding silap siapa pun yang mentadbir.

Aku tidak pernah lagi membenci matahari
yang rakus membakar kulit
aku tidak pernah lagi membenci hujan
yang membasuh air mata berjuraian
pun aku tidak lagi membenci angin
yang menyelak menampakkan luka di lengan
aku tidak lagi membenci malam
kerana aku tahu esok pasti munculnya siang.

Demi kamu yang mahu kuwariskan cinta
telah kulupakan semuanya yang menerbitkan air mata
kukasihi matahari, hujan dan angin
kudakap malam dan kuhangatkan dingin.

Tuhan lebih tahu
apa yang sedang kubicarakan di kalbu.

Moga kamu warisi cinta
jangan warisi duka nenda.


Ratna Laila Shahidin
Lenggong Perak