Total Pageviews

Wednesday, November 9, 2016

Lupa

Ketika kita menyenaraikan kesedihan-kesedihan kita, kita selalu lupa bahawa ada orang yang memiliki timbunan buku dengan tulisan-tulisan yang sudah kabur dan kembang dengan air mata.

Ketika kita merintih akan kesukaran hidup yang seperti larian berganti-ganti, melepaskan baton demi baton dari tangan kiri ke tangan kanan kita sendiri, kita selalu tidak nampak bahawa ada orang yang sudah tidak punya suara untuk merintih, malahan sudah lupa makna rintihan.

Apakah maknanya itu?

Maknanya kita sudah alpa untuk mensyukuri nikmat yang banyak, di sebalik ujian yang sedikit.

Bersyukur itu perlu terpamer oleh tiga yakni sebutan, hati dan dijelmakan dengan perbuatan. Syukur kepada Allah yang memberikan kita kesempurnaan diri meskipun tidak sekacak dan secantik orang lain. Syukur itu kita ucap di mulut dan hati. Kita jelmakan dengan perbuatan sujud kepada-Nya. Kita jelmakan dengan tidak mengeluh. Kita jelmakan dengan tidak berkeluh kesah.

Sukar, bukan?

Kita boleh sujud dan sujud tetapi agak sukar apabila berkaitan dengan mulut. Kita menyerahkan soal hidup dan mati kita kepada Allah namun kita selalu merungut duit tidak ada, hutang yang banyak, sakit di sana sini…

Selagi kita bernama manusia, begitulah yang terjadi.

No comments: