Total Pageviews

Sunday, November 6, 2016

Bebas Yang Terpenjara



Heboh dengan cubaan menculik kanak-kanak.

Sudah demikian terdesaknya hidup, sudah demikianlah hilangnya kemanusiaan dalam hati manusia. Demikianlah juga rusuhnya hati kita mengenangkan apa yang akan berlaku kepada anak cucu cicit kita kelak.

Kebebasan sudah hilang makna. Kita pasti merindui kebebasan yang kita pernah kecapi suatu ketika dahulu. Saat manusia masih punya hati. Saat manusia tidak mengenal kejahatan sedalam-dalamnya.

Kata pakar, lebih selamat menggunakan “carrier” ketika membawa bayi daripada menggunakan kereta sorong. Sekarang ini bayi yang dalam dukungan pun boleh dirampas orang. Untuk apa? Dijual? Diambil segala isi kandungan dalam badannya?

Sebagai seorang nenek, kerisauan saya berganda. Zaman anak-anak saya masih kecil, saya tega membawa mereka masuk bersama-sama ke dalam tandas jika mahu qadho hajat, meskipun sempit. Biarlah. Atau saya akan menahan keinginan-keinginan untuk ke tandas.

Terus terang, saya seperti mahu hidup di pulau. Hidup dengan Kayyisa saya. Hidup dengan alam. Hidup dengan kenikmatan yang Allah kurniakan.

No comments: