Total Pageviews

Tuesday, November 15, 2016

Sebagai penumpang



Sangat jarang saya dapat duduk dalam kereta sebagai penumpang.

Sebagai wanita berdikari, kehidupan saya saban hari adalah sebagai pemandu.

Kadangkala saya melihat kereta sebelah. Alangkah beruntungnya wanita? Isteri? Kekasih? yang berfungsi sebagai penumpang. Boleh menikmati suasana sekitar, boleh berehat bersandar di tempat duduk.

Tetapi hidup jangan terlalu banyak bergantung kepada orang, hatta kepada suami atau anak sendiri.

Impian saya sangat mudah. Dan saya hairan dengan orang yang tidak pandai bersyukur. Ada suami di sisi setiap hari, diberikan wang yg cukup setiap bulan, ada anak2 yg bekerja bagus tetapi masih marah2. Memaki hamun suami. Keluar rumah ikut suka hati. Asyik bising berleter dan berkelahi.

Saya melihat juga gelang emas yang bersusun di tangan. Pakaian cantik bergaya. Melancong ke dalam dan luar negara. Kereta besar jenama internasional. Rumah dan tanah banyak. Simpanan juga banyak. Kalau sakit, duduknya di hospital swasta. Lagak dan gaya seperti orang kaya. Terlibat dengan parti yang duit boleh dapat dengan mudah. Tetapi kenapa masih bergaduh kerana wang?

Saya? Ke sana sini sendirian. Bekerja cari wang untuk diri sendiri, anak2 cucu dan kucing2 termasuk yang di jalanan. Hidup menyewa di rumah yg sangat kecil. Tiada perabot indah. Kereta paling murah jenama nasional. Pakaian daripada yang paling murah. Tiada barang kemas atau beg tangan. Tiada angan2 untuk melancong kerana perlu bersiap siaga andai ada keperluan mendesak.

Tetapi hati saya gembira meskipun keinginan belum tertunai. Selalu dompet saya kekurangan wang tetapi tidak sekali pun anak2 cucu, kucing2 dan mak tidak makan. Saya tinggal jauh. Kos pulang ke kampung tentu tinggi dalam situasi sekarang. Tetapi Allah tidak menghampakan jika kita pulang kerap untuk ibu kita yg sudah tua. Dia pelihara perjalanan kita. Dia berikan kita rezeki dalam bentuk yang berbeza.

Pagi ini saya tiba2 menjadi penumpang. Hebatnya pemandangan di kiri kanan. Saya terleka menelaah. Syukur kepada Allah. Saya tidak begitu mendengar orang2 berbual sebab saya sedang menikmati hijau pohon. Saya tidak jadi mahu berimpian lagi sebab sesekali menikmati hidup sebagai penumpang, rupa2nya lebih mengujakan.

Itulah.

Hidup jangan terlalu memilih untuk menjadi itu dan ini.

Jangan jadikan ia komplikated meskipun kelihatan demikian.

Rupa2nya hidup ini tetap seronok meskipun kita menjadi apa.

Semangat!!!

No comments: