Total Pageviews

Friday, October 21, 2016

Poyo La Kau Bajet

Selepas pulang dari haji, saya sudah dengar hiruk pikuk ini. Masing2 membuat pelbagai spekulasi. Kemudian hari ini hiruk pikuk itu menjadi genta yang hingar, bergaung2.

Kata sahabat baik saya, dia sendiri mendengar dan melihat ada dalam kalangan kami yang berusaha menyelamatkan leher sendiri. Ya, saya bersyukur juga sebab selama ini saya banyak sekali menyimpan rahsia. Saya enggan memberitahu apa2 sebab tidak mahu ada prasangka antara mereka. Akhirnya dia tahu sendiri.

Kata saya, pada saat air banjir sudah sampai ke hujung hidung kita, waktu itu kita akan kenal siapakah kawan kita, spesisnya, perangai aslinya yg ditelanjangi oleh keadaan.

Saya kata jangan takut. Yakinlah dengan Allah. Dia akan menyusun takdir kita dengan cantik sekali. Jangan pijak orang, jangan cantas peluang orang. Hidup kita, kerjaya kita semuanya dalam genggaman Dia. Relaks2 saja. Saya kata, buah kelapa yg benihnya bagus, jatuh ke laut pasti menjadi pulau.

Untuk mengenal kawan dan sahabat itu mudah. Seperti mudahnya kita mengesan gula dan garam ...meskipun putihnya sama, rasa berbeza.

Saya jenis yg tidak peduli sangat dengan bajet2 ini. Kepada saya, itu semua poyo!

No comments: