Total Pageviews

Thursday, December 24, 2015

Puse

Saya terpaksa pulang sekejap ke Seremban. Lewat petang sekitar jam 4, saya dan si bongsu bergerak mengharungi kesesakan melampau dan hujan lebat hari minggu. Cuti sekolah dan Ahad. Maka tiada kehairanan apa-apa jika sesak. Kemudian katanya ada kejadian tanah runtuh juga.

Berhenti sekejap sahaja untuk mengisi minyak. Kesesakan melampau juga di stesen minyak.

Mak saya tinggalkan dengan hati berat. Mudah-mudahan mak dipermudahkan semuanya. Kasihan juga dengan Puse. Juga dua anaknya yang saya rawat dan kurung.

Sehingga jam satu setengah pagi, kakak masih menghubungi saya menceritakan kemurungan Puse yang enggan makan. Hanya termenung dan badannya lembik. Barangkali Puse mencari saya. Kasihan memikirkan Puse yang sedikit terabai selepas mak terlantar sakit lebih kurang dua bulan ini. Kucing bercorak seperti kucing hutan itu sangat bijak. Waktu saya mahu ke pasar untuk mencari keperluan mak, saya hamparkan kain di tepi katil mak dan saya memintanya menjaga mak. Dia akan duduk di situ sehinggalah saya balik. Kata mak, sesekali dia akan bangun, berdiri di birai katil menjenguk mak. Puse telah saya mandulkan memandangkan sudah dua kali dia bersalin dan mak tidak mampu menjaga kucing yang banyak.

Sampai ke rumah, enam ekor itu keriangan. Baby sedikit merajuk seperti biasa. Yang lain berlarian dan datang mengelilingi saya. Saya cuci lantai dengan cecair pembunuh kuman, memberikan antibiotik kepada Simba yang cirit-birit. Mereka tidur di sisi saya sepanjang malam. Tengah malam, Baby mengurut saya, menghidu-hidu pipi.

Apabila kita berbuat baik kepada manusia, belum tentu kebaikan menjadi balasannya. Tetapi jika kita berbuat baik kepada binatang, Allah akan memberi ketenangan hati kepada kita dengan kerenah mereka yang sangat menghiburkan.

Saya meninggalkan Baby, Atat dan Milo lagi. Membawa bersama Comel, Shiro dan Simba. Hanya sekitar dua hari saya bersama mereka.

Kami kembali mengharungi perjalanan panjang ke utara.

No comments: