Total Pageviews

Saturday, November 7, 2015

Telor dan Kopiah

Jam 9.30 malam kami bergerak dari kampung. Saya menganggarkan dalam jam 2.30 pagi kami akan tiba di rumah. Masalahnya saya berasa sangat mengantuk, langsung meminta anak berhenti di Hentian Sebelah Simpang Pulai. Saya tidur di situ dan terjaga oleh dengkuran sendiri.

Si bongsu memandu. Saya kurang biasa tidur jika orang lain memandu. Saya bimbang dia mengantuk. Akhirnya ketika melepasi tol Pajam, saya meminta dia berhenti. Saya bertukar ke sebelah tempat duduk pemandu. Mengambil kopiah suami dan memakaikannya di kepala. Saya tahu agak berisiko jika melalui LEKAS jika melepasi jam 12 tengah malam. Itulah kebiasaan saya sejak anak-anak masih kecil. Maklumlah, anak-anak saya perempuan dan saya juga perempuan. Sudah biasa anak-anak melihat saya melakukan penyamaran sebagai lelaki jika memandu melewati jam tengah malam.

Ketika menuruni lengkungan arah kanan mengikut papan tanda Seremban Kuala Pilah, saya berasa kurang selesa dengan tempat duduk. Saya memperlahankan kereta dengan tujuan mahu berhenti di sisi jalan dan membetulkan tempat duduk.

Tiba-tiba...puuuuukkkkkkkkkkk! sesuatu yang kuat mengenai cermin kereta di sisi si bongsu. Saya menoleh. Saya fikir bila masa pula si bongsu saya membeli tin air gas? Tiba-tiba dia menjerit, “ibu teruskan. Telor. Jangan berhenti!”

Saya memecut laju bimbang jika ada yang mengekori. Sambil membaca doa-doa perlindungan, saya meluru membelah kesunyian LEKAS. Ya, barangkali disebabkan doa-doa yang dibaca sebelum perjalanan menyebabkan tembakan telor itu tersasar ke bahagian cermin tepi penumpang hadapan, bukan di skrin depan pemandu. Walhal, pihak yang berkenaan boleh sahaja menembak terus ke skrin hadapan sebab saya memandu dengan sangat perlahan. Itu modus operandi yang sudah sangat popular. Tembak telor ke skrin depan, biasanya pemandu akan membuka viper (yang sebenarnya akan menyebabkan putih telor menghalang penglihatan pemandu) langsung memudahkan si penjahat datang dan melakukan rompakan.

Saya berasa lega ketika tiba di tol Ampangan. Alhamdulillah. Dengan kelajuan yang sama, saya menuju ke Jalan Pantai. Ada sekatan polis. “Kenapa laju ni?” tanya seorang pegawai. Saya pun menceritakan hal yang berlaku. Dia meninjau kawasan yang menerima balingan telor. “Saya tak pernah tengok macam ni lagi...” katanya berulang kali. Dalam hati saya berbisik, “tak rajin membaca ke apa polis ni? Takkan tak pernah tahu ada penjahat yang gunakan teknik balingan telor itu”

Setelah itu saya terus menuju ke rumah. Tiba-tiba si bongsu ketawa terbahak-bahak sambil menunjukkan atas kepala saya. saya meraba kepala. Aduhhhhh...kopiah itu!

Patutlah polis tadi asyik mengulang kata yang dia “tidak pernah lihat macam ini”. Rupa-rupanya dia pun keliru saya ini mak cik atau pak cik! Hahahaha...

Sampai di rumah sekitar jam 3.30 pagi. Saya terus membersihkan rumah, merawat Comel yang kurang sihat. Saya tidak tidur, sebaliknya terus ke pejabat. Melakukan sedikit kerja sebelum menguruskan hal-hal peribadi. Jam 7.30 malam saya dan si bongsu bergerak ke Rumah Pena KL untuk majlis pelancaran Kumpulan Puisi Pelabuhan Matahari oleh ITBM-PENA. Dengan suara serak, saya membaca puisi Ibuku Perempuan Biasa Yang Luar Biasa, dengan wajah mak yang muncul di mata dan hati. Saya beritahu kawan-kawan bahawa saya akan bergerak balik lagi ke Perak untuk membantu kakak dan adik beradik lain menjaga mak. Pyanhabib meminta saya awas di sekitar Tanjung Malim ke atas sebab ada modus operandi lain seperti meletakkan tayar-tayar di atas jalan raya dengan tujuan rompakan.

Balik ke rumah, suami sudah menanti tetapi saya langsung tidak sedar. Saya tidur mati. Maklumlah sudah melepasi dua hari saya tidak tidur. Cadangan mahu bergerak ke kampung sekitar subuh tertangguh sehingga jam 9 pagi sebab kami membuat keputusan mahu membawa Comel dan dua anaknya balik ke kampung disebabkan kondisi kesihatan Comel.

Rupa-rupanya abang, abang ipar, kakak dan adik saya membawa mak ke sebuah klinik di Bagan Serai. Hasil Scan menunjukkan ada ketumbuhan di usus mak. Doktor mengesyorkan mak dibawa ke hospital. Mak enggan dan kami gagal memujuk.

Mak mahu terus berubat cara kampung. Kami akan terus berusaha sehabis daya untuk menjaga dan merawat mak. Moga Allah memberi kesembuhan kepada mak dan kekuatan kepada kami.

No comments: