Total Pageviews

Saturday, November 14, 2015

Mak, Bangunlah Untuk Kembali Menjadi Matahari




MM 15/11/2015

Sebentar-sebentar saya mengharungi perjalanan panjang di lebuh raya, kadang-kadang memulakannya pada waktu malam, pertengahan siang atau awal subuh. Saya berulang alik dari Seremban ke Lenggong. Perjalanan enam jam itu menjadi sedemikian singkat dengan doa saya, Ya Allah, Engkau yang berkuasa mendekatkan yang jauh. Doa saya juga semoga si sulung saya yang sudah hamil itu diberi kesejahteraan bersama suaminya. Mereka terpaksa tinggal di rumah saya dahulu untuk menjaga kucing-kucing saya, menangguhkan niat untuk berpindah ke rumah sewa baharu, meskipun kos perjalanan ke tempat kerja Syed agak tinggi dari rumah saya.

Kadang-kadang saya mengharungi perjalanan itu dengan si bongsu dan kadang-kadang sendirian. Kadang-kadang juga dengan ditemani Si Comel, Shiro dan Simba. Allah memelihara perjalanan kami, sesungguhnya begitu. Dengan Axia Advance yang sudah melepasi meter yang sepatutnya diservis, saya nekad. Allah mengasihani saya dan mak. Allah mengasihani kita.

Rabu itu saya bergerak ke Seremban. Dengan si bongsu di tempat duduk penumpang hadapan. Dia tidak sihat, begitu juga saya. Namun saya membawanya juga dengan pesanan Puan Mahaya Mohd Yassin, “bawa adik balik. Untuk semangat. Pandu perlahan...”

Malam itu kami ke Allson Klana Resort. Ada majlis Anugerah Sastera dan Media Negeri Sembilan. MB yang akan menyampaikan anugerah. Saya melihat buku program. Ada tiga pencalonan untuk saya. Kategori Penulis Harapan Negeri, Kategori Cerpen Eceran dan Kategori Puisi Eceran. Saya tidak menaruh harapan tinggi sebab saya bukan anak negeri. Saya hanya menumpang bekerja di NS selama kurang lebih 15 tahun dan bersuamikan anak negeri. Jadi, tanpa persediaan kamera dan sebagainya, saya hanya hadir untuk meraikan majlis. Rupa-rupanya saya memenangi Kategori Puisi Eceran. Keesokan harinya baru saya tahu sajak yang menang ialah Benarlah Katamu yang saya tulis berkaitan dengan kebenaran kata-kata emak suatu saat dahulu.

Alhamdulillah. Meskipun harga hadiahnya tidak lumayan berbanding Hadiah Sastera Darul Ridzuan tetapi saya tetap bersyukur. Maklumlah saya berulang alik saban minggu dengan kos minyak dan tol yang tinggi. Kos ubat-ubatan mak juga memerlukan biaya yang tinggi. Memang perancangan Allah itu sangat hebat. Saya selalu berkata, kemenangan saya adalah rezeki mak, maka keseluruhan hadiah kemenangan saya itu memang telah ditentukan untuk keperluan mak. Alhamdulillah.

Insha-Allah akan ada lagi satu kemenangan hujung November ini.

Dalam kantuk dan penat, saya menulis Mak, Bangunlah Dan Kembali Menjadi Matahari saat saya berada dalam sebuah bengkel OBE di Bilik Seminar. Alhamdulillah pada Ahad 15 November 2015, sajak itu disiarkan oleh MM. Saya membacakan kepada emak dengan suara tersekat. Air mata saya berjuraian di pipi. Moga mak segera bangun. Saya kata, mak kena bangun dan sihat. Supaya mak boleh buat solat wajib dengan sempurna, solat Israq dan Dhuha, baca Quran, rumput-rumput sudah banyak di halaman, Puse tidak susah hati melihat tuannya terbaring, semua orang rindukan cerita mak. Mak angguk-angguk.

Ya, ini memang tahun-tahun saya. bermula dengan beberapa anugerah peringkat negara dan negeri yang saya terima sejak tahun 1990an, 2000 dan 2014, tahun ini saya menerima empat anugerah berkaitan penulisan kreatif. Ada yang di peringkat jabatan, negeri dan kebangsaan. Sebenarnya itu anugerah untuk mak sebab kalau mak yang tidak rajin bercerita kepada saya ketika masih kecil, pasti saya tidak mampu untuk menulis karya kreatif seperti sekarang ini.

Sekarang saya masih di kampung. Membantu kakak saya menjaga mak. Kakak saya itu telah bercuti tanpa gaji untuk menjaga mak. Memang tidak banyak yang dapat saya lakukan sebab saya tidak sekuat orang lain. Saya selalu beritahu mak, saya sudah sihat. Cuba mak tengok saya, saya sudah OK. Tapi mak berkata, “macam mak juga, Yang suka menipu...”

Mak lebih tahu.

Mak, bangunlah dan kembali menjadi matahari kami dan semua yang merindui mak.

No comments: