Total Pageviews

Saturday, November 21, 2015

Sejalur Cahaya Memercik Di Daun

Saya bergerak balik ke Seremban lewat petang Selasa. Sendirian. Rabu saya bergerak awal pagi untuk menjadi hakim Pertandingan Mencipta dan Mendeklamasi Sajak di Majlis Perbandaran PD. Jam 7.30 pagi saya sudah menunggu di dewan yang sangat sejuk. Tiada sesiapa di situ. Acara sepatutnya bermula jam 8 dengan sarapan pagi, jam 8.30 konon majlis bermula.

Saya nampak Puan Mahaya. Beliau antara hakim juga. Kami menunggu dan menunggu. jam 9.30 saya beritahu beliau, “ayuh kita duduk di depan. Nampaknya majlis macam bertangguh-tangguh. Kita sudah didisiplinkan dengan masa. Ini sudah agak lebih”.

Acara bermula. Sajak-sajak yang dicipta berdasarkan tema 5S. Ada yang melucukan juga. Sajak yang kelihatan seperti bukan sajak. Yang dibaca dengan menjerit-jerit. Tetapi tidak mengapalah, sekurang-kurangnya tanpa asas sastera, mereka tetap mencuba.

Jam tiga saya tiba di Seremban. Kepenatan. Esoknya ada majlis jamuan makan tengah hari Kelab Pegawai Pendidikan Kampus Raja Melewar dan mesyuarat jabatan. Mesyuarat berakhir sedikit lewat. Saya perlu bergerak balik ke kampung.

Jam tujuh petang saya memulakan perjalanan dengan Bismillah. Teringatkan pesanan sahabat sejabatan, Tuan Haji Khambali (dia menahan tangis, hatinya luruh kasihankan saya), “dik, boleh tak tolong SMS saya jika adik tiba di kampung. Saya bimbang...” saya mengirim mesej bahawa saya baru hendak memulakan perjalanan dan mungkin tiba sekitar jam 12.30 pagi.

Mujur sahaja cuaca bagus, hanya hujan turun di beberapa tempat setelah saya memasuki sempadan Perak. Akhirnya sekitar jam 12 saya tiba di laman mak. Dua anak saudara lelaki, anak adik saya sedang menunggu di serambi emak. Alhamdulillah.

Ada sesuatu yang menjentik syukur. Bengkak di kaki dan perut emak sudah surut. Hanya tinggal luka akibat kegatalan melampau. Dan kemuncaknya ialah pada Jumaat malam. Mak akhirnya mempu buang air besar setelah hampir tiga minggu terlantar. Petang itu saya beritahu mak, kalau mak dah sihat, mak pergilah ke Mekah sekali lagi. Duit mak ada dan sangat mencukupi. Saya tidak memberitahu jumlahnya. Kemudian kata mak, malam itu selepas Maghrib, mak berdoa dalam hati, sihatkanlah mak supaya mak boleh dapat ke Mekah. Terlena sebentar, tiba-tiba mak rasa perutnya sakit.

Saya dan kakak sudah bernazar, jika usus mak kembali terbuka dan mak boleh buang air, kami akan berpuasa. Tanpa melengahkan waktu, esoknya kami menunaikan niat tiga hari berturut-turut. Tiada perkataan yang dapat menggambarkan rasa syukur atas belas kasihan Allah kepada emak.

Mujur sahaja kami tidak lekas membawa mak ke hospital. Kalau tidak pasti pembedahan yang menyakitkan itu berlaku. Mak merayu agar disembuhkan dahulu luka di perutnya sebelum dibawa ke hospital. Saya yang sudah biasa duduk di wad menjalani pembedahan, sudah biasa juga melihat bagaimana kondisi warga emas yang berjuang untuk hidup selepas prosedur tersebut.

Allah tahu apa yang Dia buat. Dia tahu apa yang terbagus untuk mak.

Meskipun mak masih belum boleh bangun, tetapi saya sedang melihat sejalur cahaya memercik di daun.

Sekarang, emak mahukan ikan seluang @ bunga air. Anak cucu sedang berikhtiar untuk mencari.

No comments: