Total Pageviews

Saturday, November 28, 2015

Masih tentang emak

Nama puan ya? Nama samaran? Sedap namanya.

Tanya orang itu. Rasanya bukan orang sastera, mungkin jemputan agensi kerajaan.

Mereka melihat saya berfoto di hadapan gambar pemenang2. Gambar dan nama saya duduknya agak tinggi.

Nama betul. Saya tiada nama samaran, jawab saya. Rasanya ini bukan pertama kali orang tanya saya begitu.Alhamdulillah.

Penat. Akhirnya setelah merata mencari ubat, ternyata sudah kehabisan. Saya kena juga memenuhi apoinmen ke HUKM. Jadi, saya lepaskan si bongsu pulang ke kampung sendirian. Jam delapan setengah malam dia bergerak dan kurang lebih satu empat puluh lima pagi dia tiba di kampung. Sebelum itu kami uruskan kucing2 ke klinik.

Ada berita juga, mak menerima tawaran haji. Saya menulis surat terus kepada tiga menteri. Nampaknya berhasil. Kami berdoa (dan saya merayu yang membaca ini juga turut berdoa) agar mak segera sihat, mempunyai pengiring dan mampu menunaikan haji dengan mental dan fizikal yang bagus.

Mak sudah boleh buang air besar setiap hari. Cuma tidurnya terganggu sebab bimbang. Cuti kakak akan berakhir hujung November. Sudah tentu Mak bimbang. Saya kira tiada orang yang dapat menjaga Mak secekap dan sesempurna kakak.

Saya akan cuba sedaya upaya saya, Mak.

Saya berjanji. Tuhan, permudahkanlah!

No comments: