Total Pageviews

Wednesday, September 16, 2015

Sibuk Yang Nikmat

Beberapa waktu ini sangat sibuk. Kadangkala terfikir juga, hal-hal dunia ini telah banyak “membunuh” nikmat kehidupan. Walau bagaimanapun, betulkan niat kita agar segala yang kita buat menjadi ibadah.

September juga musim sayembara. Beberapa orang menghubungi saya untuk memohon restu dan keizinan membawakan Mengisi Rumah Merdeka. Sejujurnya, tidak perlu meminta izin atau restu. Tetapi oleh sebab sudah terdidik dengan santun berbudi, mereka tetap mahu juga meminta izin. Antaranya adalah beberapa deklamator otai yang memang sudah sedia dikenali dalam dunia sastera.

Saya juga dijemput menghadiri Pertemuan Penyair ASEAN di Kuala Lumpur. Saya membawa anak, menjelaskan bayaran hotelnya juga sebab dia tidak dibiayai penginapannya. Dia kena ada sebab saya perlu ditemani. Jika tidak, mungkin sahaja saya tidak dapat ikut kerana kesukaran memandu di kota.

Ada juga jemputan dari Singapura, namun atas sebab tertentu saya terpaksa menolak. Maklumlah, saya menjalani mamogram dan ultrabunyi pada Jumaat lalu. Isnin petang, Doktor Ami menelefon dan meminta saya datang kembali Jumaat akan datang ini. “Pakar yang minta puan datang. Kita buat lagi sekali...”. Bimbang juga akan kemungkinan-kemungkinan, kalau dalam waktu saya ke negara jiran itu, saya kena pergi ke tempat lain.

Aduh...meskipun saya orang yang positif, tetapi panggilan yang sedemikian sedikit mendebarkan, apa lagi hati sedang rusuh dengan lambakan kerja. Maka malam itu, suami membawa saya dan anak ke kolam ikannya. Dalam udara jerebu, saya menikmati dingin malam di tepian kolam.

Kesukaran-kesukaran biasanya akan disudahi dengan kebaikan. Demikianlah yang akan terjadi dalam dua minggu ini. Nantikan sahajalah khabarnya. Alhamdulillah, segala nikmat anugerah itu sesungguhnya milik Allah. Waktu saya kesempitan, ada ruang untuk bernafas. Nikmat Tuhan yang mana lagi yang mahu saya dustakan?

No comments: