Total Pageviews

Tuesday, August 18, 2015

Rindu Bayangan

Tiba-tiba saya mendengar lagu Jay Jay. Lagu Rindu Bayangan. Saya pun menyanyi-nyanyi. Dalam hati berfikir-fikir, siapalah agaknya yang memasang lagu zaman remaja saya itu.

Sambil menyapu untuk kali yang entah ke berapa belas, saya masih menyanyi-nyanyi sendirian. Kemudian...eh? Bukankah telefon bimbit Nokia itu saya yang punya. Dan lagu itu datangnya daripada telefon itulah!

Hahahaha...

Baru saya teringat, hari ini saya banyak sekali mendapat panggilan yang tidak berjawab. Saya lupa yang pagi tadi saya telah menukarkan nada dering telefon. Begitu lama saya menggunakan lagu rasmi sebuah parti politik, yang rentaknya sangat menarik dan liriknya islamik. Bertahun-tahun sudah saya menggunakannya. Pagi tadi, entah angin romantika d’amor yang bertiup dari kutub mana, menyebabkan saya menukarkannya kepada Rindu Bayangan.

Rupanya emak di talian. “Saja mahu test. Nyah baru topup telefon...” kata mak. Kakak saya yang di Ipoh itu sudah sampai ke rumah. Mak ada teman malam ini.

“Masih menyapu malam-malam begini?” kata mak apabila pertanyaannya saya jawab.

Anak sudah sebelas. Gemuk-gemuk. Yang kanak-kanak ribena itu kerjanya melompat ke sana sini, galak bermain. Kalau buang air, macam mahu menggali emas. Pasir-pasir ada yang jatuh ke lantai. Akibatnya ada yang masuk ke saluran paip. Tersumbat. Sepanjang tengah hari suami membersihkan paip yang tersumbat.

Nampaknya kena membiasakan diri dengan Rindu Bayangan pula. Saya pernah menggunakan nada dering lagu Stupid Cupid, tetapi hanya bertahan beberapa hari. Sudah tidak sesuai dengan usia agaknya, maka saya kembali ke nada dering yang lama. Tengoklah yang ini berapa lama boleh tahan!

Bila kukenang
kurenung gambar wajahmu...


Geli pulak telinga mak cik!!!

No comments: