Total Pageviews

Wednesday, August 19, 2015

Hadap sajalah!

Rasanya kehidupan menjadi semakin rencam dan kelibut.

Saya pula semakin perlahan.

Nampak seperti cergas. Berjalan masih laju. Masih boleh senyum dan ketawa. Tetapi hanya mereka yang mengalaminya sahaja yang tahu. Di sebalik mata orang, kami tergolek lesu.

Kita sebenarnya banyak sangat berlakon. Dan pandai pula.

Kadang-kadang juga hidup bukan seperti yang kita impikan. Tetapi oleh sebab kita mahu menjadi berani, maka kita hadap juga kehidupan yang dahsyat itu. Sehingga kadangkala menjadi alah bisa tegal biasa.

Ini bukan soal sakit sahaja. Hal-hal lain yang membuatkan orang tanpa iman bunuh diri. Kadangkala syaitan datang mengusik hati, menyebabkan kita seakan menyalahkan Tuhan. Walhal kita sendiri yang memilih untuk melalui jalan itu.

Aneh juga. Ada orang yang bacul dan tidak mampu, tetapi masih mahu memperoleh sesuatu. Setelah berjaya memperoleh, disia-siakan pula. “Sebenarnya engkau ini bagaimana? “ tanya seorang penyair Indonesia.

Hidup yang rancu itu, biarkanlah. Mahu dibikin bagaimana lagi kalau demikianlah ceritanya. Mahu berpatah balik ke asal, sudah dekat benar ke penghujung. Mahu dipatahkan sayap, masih ada keinginan untuk terbang di celahan awan.

Jadi, mahu atau tidak...teruskan perjalanan!

No comments: