Total Pageviews

Sunday, August 30, 2015

Kucing Tidak Merdeka



Dua hari lepas bawa Baby ke klinik. Jangkitan hama di telinga. Jenuh jugalah doktor yang kacak itu mengendalikan Baby yang gagah itu. Dia disuntik dan diberikan ubat titik. "Kuat begini, kena dua orang yang pegang untuk letak ubat..." katanya.

Memang susah pun. Saya buatkan kolar daripada kulit majalah. Kolar yang plastik itu menyusahkan pergerakan Baby. Dia menyusukan bayi juga walaupun sudah mahu masuk tiga bulan anak-anaknya.

Kemudian si Atat pula muntah dan cirit-birit. Susah hati juga sebab cuti panjang Hari Merdeka. Kena tunggu klinik buka.

Aduh, macam-macam pula berlaku kepada kucing-kucing ini. Sekarang berjalan pun kena hati-hati. Ada banyak makhluk kecil merayap-rayap di lantai. Sudah genap sebulan hari ini. Semalam si kakak balik dan dia menamakan yang seekor itu dengan nama Simba. Si adik menamakan yang putih gemuk itu dengan nama Pau. Jadi, masih berbaki tiga ekor yang belum bernama. Saya berikan syaratnya. Tidak boleh nama orang putih. Hanya satu suku kata atau dua suku kata sahaja (dengan pengecualian kepada Baby @ Bibiyanalayola sebab dia ahli pertama di rumah ini).

Tidak tahu dari mana mereka mendapat jangkitan kutu. Mujur tidak banyak. Saya membeli sikat kutu kucing. Membersihkan lantai dengan klorox. Tunggu besar sedikit, mahu dimandikan.

Ada dua kakak di rumah menyebabkan kucing-kucing sebelas ekor itu kurang selamat untuk berehat dengan bebasnya. Tidak merdeka mereka!

Selamat menyambut hari merdeka yang menyedihkan. Saya dan suami berkeliaran pada malam merdeka sehingga ke hujung pagi menguruskan sesuatu.

Mengantuk!

No comments: