Total Pageviews

Wednesday, July 22, 2015

Masih Mencari Tuhan

Sedang saya mengambil wuduk, seseorang bertanya, “bagaimana mahu niat solat dhuha ya?”

Saya memberi isyarat seakan-akan menyatakan “tunggu sebentar”. Saya habiskan tertib wuduk dan memberitahu niat solat tersebut.

“Surahnya?” Dia bertanya lagi. Saya memaklumkan apa yang saya tahu. Bimbang juga sebab saya pun masih dalam proses belajar.

Di dalam surau, wanita itu melakukan solat dua rakaat. Tiba-tiba dia datang bersimpuh di hadapan saya yang sedang mengaji.

“Pandai mengaji ya? Belajar di mana? Dengan ustaz di sini ya?”

Ha? Terkejut saya dibuatnya, langsung berhenti mengaji.

“Mak dengan ayah saya yang ajar. Bolehlah sikit-sikit tapi tak pandai sangat”, jawab saya.

Wajahnya sedih. “Anak saya yang nombor dua sudah khatam. Saya suruh dia ulang, dia tak mahu. Suruh ajar saya pun, dia minta saya belajar dengan ustaz...”

Ya Tuhan, orang ini telah dibukakan hatinya, diangkat kemuliaannya sebab ada dalam jiwanya mahu mendekati agama meskipun kurang pengetahuan.

“Solat dhuha pun inilah pertama kali...”katanya tanpa saya bertanya.

“Alhamdulillah...” kata saya. “Puan telah dapat banyak pahala. Itu rahmat untuk puan...”

Wajahnya yang sedih menjadi cerah sedikit. Saya berasa mahu memeluk puan itu, saudara seagama saya yang sedang mendekati Tuhannya.

“Eh, sambunglah mengaji. Saya hanya mahu mendengar...”

Saya meraba-raba mencari di mana titik berhenti saya tadi. Tapi gagal. Maka saya mengulang baca semula. Hati saya sebak. Saya dan dia sedang mencari Tuhan.

Petang itu, saya menyelongkar almari. Mencari buku mengenai solat dhuha untuk diberikan kepadanya esok hari.

No comments: