Total Pageviews

Friday, May 8, 2015

Tuhan Akan Menjawab Doa Kita

Masa masih ada seminggu untuk menyiapkan kerja-kerja yang sempat sebelum "berehat". Dalam kesibukan dan stres mock audit MQA, kami juga perlu melengkapkan markah dalam sistem, tetapi saya sempat menjalani latihan bicara berirama sebanyak dua kali untuk persembahan Selasa depan.

Masalah utamanya ialah untuk menghafal dan dalam masa yang sama membuat gerakan tanpa rasa malu.

Mulut pula pecah-pecah. Seminggu ini kesihatan menguji. Perut senak tahap maksima di sebelah kiri. Dua tiga malam terjaga jam tiga pagi, menggeliat menahan sakit.

Saya perlu melegakan tekak yang perit dan kebarangkalian untuk batuk. Jika tidak, pembedahan akan tertangguh.

Menanggung semuanya itu tidak pernah sama dengan penderitaan yang terpaksa dilalui keluarga Rahimidin Zahari. Adiknya, pelajar saya. Dia menghantar mesej menanyakan pendapat sama ada dia perlu memohon pelepasan daripada program yang sedang dijalaninya atau tidak. Jawapan saya mudah, “mohon. Itu darah daging Su. Dia sedang koma. Pergi!”

Saya tidak mampu menziarahi Rahimidin, penyair besar yang muda kurang lebih tiga tahun daripada saya itu. Bukan sebab jaraknya tetapi si peneman saya tiada. Dia ada program pembentangan kajian di Perak. Saya tidak berani berjalan sendirian. Kalau tumbang, menimbulkan masalah kepada orang. Maka saya berdoa dari kejauhan. Sehingga saat saya menulis ini, Rahimidin masih berjuang. Dia yang saya temui Sabtu lalu di sofa putih ITBM, tidak menunjukkan seperti seorang yang menghidap darah tinggi sehingga mengakibatkan pendarahan otak.

Begitulah kita ketika takdir memainkan peranannya. Kejutan-kejutan. Doa dan harapan. Seluruh pergantungan kita bulat kepada Allah. Saat sukar seperti itu menjadikan kita mengenali siapa sahabat dan siapa yang hanya berstatus rakan.

Rahimidin orang baik. Dia sentiasa menjaga Allah, seperti adiknya juga. Maka semua orang mendoakan dia, menziarahi, meminta dia kuat, merayu agar dia bangun dan melangsaikan apa yang dirancang.

Biarlah doa kita bersipongang di langit Tuhan. Apa pun keputusan-Nya, hanya Dia yang lebih tahu.

No comments: