Total Pageviews

Sunday, May 10, 2015

Kasut Yang Koyak Dan Hatinya Retak



Mingguan Malaysia, Ahad 10 Mei 2015.

Alhamdulillah, Mei memang bulan saya. Ini kalilah!

Ada yang bertanya dari mana ideanya. OK. Saya nampak kakak saya memuatnaik sekeping gambar mak yang sedang duduk di pangkin (saya rasa pangkin batang pinang) yang baru dibina abang. Mak sedang makan buah mangga yang berbuah lebat di kampung.Itu idea pertama.

Beberapa minggu sebelum itu, saya asyik mengulang ayat "kasut ibu yang koyak dan hatinya retak" di hadapan muka si bongsu. Selain sibuk dengan pembentangan seminar kajian tindakan, saya juga kena ulang alik ke Bangi sebab anak yang seorang lagi sakit. Pagi di sini, petang dan malam di tempat lain. Akibatnya kasut saya koyak sedikit. Oleh sebab itulah saya asyik mengulang ayat di hadapan muka si bongsu yang kebetulan bercuti seminggu.

Sempena Hari Ibu (dan saya tidak merayakannya secara khusus), saya duduk di dalam kereta lima hari sebelumnya menahan kesakitan di perut lalu menulis sebuah sajak tentang kasut koyak dan hati retak. Itulah kisahnya.

Sekian.

No comments: