Total Pageviews

Thursday, April 23, 2015

Sibuk Lagi

Cuaca sangat terik. Panasnya lain macam. Saya jadi takut kepada matahari yang tidak mesra lagi seperti dahulu.

Kebanyakan waktu saya menghindari matahari. Bukan sebab takut kehitaman. Tetapi bahangnya menyebabkan saya kepanasan luar biasa. Bahangnya memantak ke dalam kepala, ke rongga dada dan mengakibatkan pandangan menjadi berpinar-pinar. Beberapa kali saya mengharapkan imam tidak rukuk terlalu lama sebab sudah berasa mahu rebah.

Mahu beribadah pun masih berkira-kira! Aduh!

Saya takut dengan keberangan matahari, seperti kiamat terlalu hampir. Pil kecil yang saya ambil setiap hari dengan satu perkataan mengandungi perintah (WAJIB) itu pun sudah menyebabkan seluruh badan kepanasan, ditambah lagi dengan garangnya matahari.

Musim kering ini banyak waktu saya hanya berkurung sahaja di kamar pejabat atau berada di Balai Islam, jika tiada kuliah. Kerja sangat banyak dan seperti lari berganti-ganti. Selesai satu, satu yang lain atau dua pula menunggu. Begitulah, selagi bernama pekerja yang menggalas tanggungjawab.

Pelajar-pelajar saya lulus pembentangan penyelidikan mereka. Sekarang ialah masa untuk membuat pembetulan. Waktu itu juga saya menjadi ibu mertua orang (takkan pula jadi ibu mertua kambing ya? Hahaha...) Tidak banyak yang boleh saya lakukan sebab majlis si sulung berlangsung di kediaman ayahnya di Selangor. Tiada acara persandingan meskipun pelaminnya ada. Maka, mereka bergambar-gambar usai rombongan si lelaki pulang ke ibu kota, sedangkan saya terbaring di kamar akibat cuaca panas dan bergegas-gegas membantu melengkapkan dan mengingatkan ayahnya apa-apa yang kurang dan tiada!

Acara keluarga itu menemukan saya kembali dengan anak-anak saudara yang sudah dewasa. Masing-masing datang menyalami saya langsung bertanya, “makyang ingat atau tidak siapa saya?” Aduhai, masa dan keadaan begitu jauh dan lama memisahkan. Saya jenuh mengingat. Kemudian saya berkata, “beginilah. Jika ada foto sewaktu masih kecil, kirimkan kepada makyang sekarang. Di minda makyang tiada kamu yang sebesar dan setinggi ini. Makyang mahu panggil semula ingatan itu...”

Satu perasaan yang aneh ketika mereka memanggil anak-anak mereka (cucu saudara) untuk menyalami “nenek”...waduh!!! Di Perak, saya hanya menjadi “opah” kepada kurang lebih enam orang cucu saudara. Di sini, bilangannya sangat ramai hahaha...

Meninggalkan si sulung dengan seribu pesanan, saya kononnya begitu gembira dan membuat lawak bodoh. Tiada siapa pun yang tahu termasuk si bongsu yang memandu dan anak saudara di sebelahnya; bahawa ada seorang ibu di kerusi belakang kereta yang sedang menyapu tumpahan air mata di pipi. Makin melimpah-limpah ketika menerima puluhan gambar anak-anak sewaktu mereka masih kecil melalui whassap. Si sulung pula mengirim kata “memang akak masih kecil dan masih memerlukan ibu (yang pendek)”...

Jangan keliru dengan ayat yang berada dalam kurungan. Mereka suka mengaitkan saya dengan apa sahaja yang “pendek” sebab ketinggian saya hanya 152 sentimeter.

Seperti kata seorang rakan, saya kena belajar untuk melepaskan.

Waktu kecil ditimang ibu, sudah dewasa ditimang gelombang.

Sebuah pelayaran baru bermula di laut hidup.

Sarungkan pakaian sabar dan kalian akan lebih memahami arah angin dan perubahan musim.

Tugas ibu membesar dan mendidik. Tamatlah sudah fasa pertama.

Namun tugas ibu belum selesai. Selamanya tidak akan selesai, sehinggalah ibu dipanggil pulang ke sisi-Nya.

Mudah-mudahan dia ingat pesanan saya sepanjang jalan berkereta ke kediaman ayahnya...”kakak, ingat selalu. Jangan berkahwin untuk bercerai. Terima kekurangan, syukuri kelebihan, pakailah selalu pakaian bernama sabar...”

No comments: