Total Pageviews

Wednesday, February 25, 2015

Liza

Saya pernah mencarinya melalui Pak Cik Google.

Bertanya kepada ramai orang juga.

Tetapi Allah belum memberi peluang untuk kami bertemu pada ketika itu. Kali terakhir kami bertemu sekitar tahun 1997-1998 saat saya menyambung pengajian ijazah kedua.

Semalam, saya dengar suaranya.

Seorang rakan saya (pensyarah yang sudah bersara) menulis tentang kucingnya yang mati. Saya memberi respon. Rupa-rupanya dia turut mengenali rakan saya itu.

Dan dia menghubungi saya di peti pesanan.

Saya membuat panggilan. Bercakap juga dengan suaminya yang turut saya kenali.

Dia menangis. Masa lalu kami yang menyedihkan telah datang semula bertamu dalam ingatan. Penghinaan manusia yang bergelar kawan-kawan pada saat kami diuji sukar...pengkhianatan orang terdekat...semuanya.

Banyak yang saya mahu ceritakan. Barangkali dia juga begitu.

Kesukaran dan kelukaan berbayar. Tiga daripada enam anaknya bakal bergelar doktor perubatan.

Saya akan menulis tentangnya lagi.

Saya berasa sangat bahagia tatkala dia berkata, "tidak pernah lagi bertemu dengan sahabat yang macam Yang ..."

Liza.

Terima kasih sahabat.

Kita simpan kisah duka dan buangkannya di belantara Amazon.

Ambil sapu tangan dan kesat air matamu.

Kita berhak untuk bahagia dan hidup gembira.

No comments: