Total Pageviews

Monday, February 23, 2015

Ilham Yang Menyorok

Beberapa orang bertanya dan soalan itu telah dijangka.

Ya. Sudah masuk Februari. Sudah hampir sampai ke hujungnya juga. Tetapi sajak hanya satu yang tersiar di akhbar. Sajak-sajak yang dminta untuk diantologikan pun, tidak saya buat. Satu pun tidak, hingga ada yang sudah e-mel bertanya hal yang sama.

“Berbanding tahun lalu...Masuk Februari, cerpen sudah satu dan sajak sudah beberapa buah...kenapa?”

Saya pun tiada jawapan untuk soalan mudah itu. Saya tiada ilham. Banyak benda yang memberikan idea tetapi ibarat mahu menanam pokok di atas simen tanpa tanah. Begitulah ibaratnya, mungkin.

Betul. Saya tidak tipu. Saya memang tiada mood. Kerja banyak? Tahun lepas pun kerja banyak. Selagi namanya bekerja, selagi itulah kerja tidak berkurang. Masalah? Tahun lepas pun bertimbun masalah, tetapi saya kekal berkarya.

Barangkali sebab saya sibuk dengan anak yang berbulu-bulu? Tapi mereka tidak mengganggu...(err, itu agak kurang tepat).

Kecewa dengan dunia sastera? Hmmm...bukan dunianya, barangkali orang yang ada di dalamnya, atau yang baru masuk ke dalamnya tetapi sudah berasa sangat bagus? Tidak juga! Saya bukan jenis peduli dengan orang. Kadang-kadang saya baca sambil lalu sahaja mereka berbalas-balas gaduh. Peduli apa saya. Saya bukan penyair, saya hanya penulis kecil yang selalu duduk diam di kerusi belakang.

Kalau lihat status saya di laman muka buku, saya lebih selesa menulis mengenai kucing-kucing berbanding benda yang dinamakan sajak atau keluhan rasa! Barangkali orang tidak perasan pun yang sebenarnya saya suka bermain dengan aksara!

“Pergilah ke pantai...” saran seorang rakan sekerja. Itu cara yang disarankan orang dulu-dulu kalau mahu tulis sajak. Mahu cari ilham, pergi ke pantai...saya tidak tahan panas, nanti bukan ilham yang dapat tapi penyakit!

Ada orang beritahu juga, kalau mahu menulis mengenai hutan dan isinya, masuk sahaja ke dalam hutan. Agaknya, kalau mahu tulis mengenai laut, kena masuk ke dalam laut jugalah ya. Tapi jangan tidak timbul terus sudahlah ya!

Macam yang saya kata, ilham banyak. Banyak sangat. Cerita kucing merajuk, cerita lautan manusia di pengebumian ulamak, cerita makan aiskrim roti, makan bihun goreng dengan kuah laksa, kisah hantu kain batik...semua ada. Daun kering, pokok mati, sungai keladak, tapak-tapak kaki, kasut buruk, Pak Cik Lazim yang menangis sebab saya tidak pergi kenduri kahwin anaknya, kereta kancil namanya Tambelina yang kasihan, isteri OKU yang mencari rezeki menyedut dakwat dengan pendapatan RM20 sebulan...Masya-Allah...Maha Suci Allah yang memberikan kisah.

Tetapi saya tidak menulis? Mengapa?

Akhirnya saya tahu...barangkali saya kena duduk bersendirian di perpustakaan. Saya perlu melegakan telinga kanan saya yang tersumbat. Saya perlu melarikan diri. Kalau tidak, bukan sahaja ilham, satu kerja pun saya tidak akan mampu siapkan!

No comments: