Total Pageviews

Monday, December 15, 2014

HADIAH SASTERA DARUL RIDZUAN KE-4





Empat malam hanya tidur sekitar tiga empat jam. Memang terlalu meletihkan.

Hari ketiga itu, sebelah petangnya ada jamuan teh meraikan HSDR ke-4 bersama MB, isteri dan exco. Saya mengelak mahu bertemu kawan lama, bukan sebab apa-apa, tetapi saya memang jenis begitu. Tidak mahu dikata orang, mengambil kesempatan. Jadi, saya memilih meja yang agak tersorok.

Petang hangat di pulau. Berbahang dan ketika berjalan kaki ke tempat menginap, serasa mahu pitam oleh panahan matahari.

Malamnya berlangsunglah acara kemuncak HSDR ke-4. Kami ditempatkan di kerusi khas di bahagian hadapan sebelah kanan, guna memudahkan untuk naik ke pentas ketika dipanggil nanti. Juruacara majlis ialah Saiful dan Zakiah Anas dari TV3. Ada tiga orang SN yang hadir iaitu SN Muhammad Haji Salleh, SN Kemala dan SN Baha Zain.

Ketika saya dipanggil, mereka memulakan teks dengan berkata, “Dengan sajaknya Anak Tanpa Rumah, dipersilakan...” Saya naik ke pentas dengan hati-hati. Kalau jatuh di tangga, bukankah sangat memalukan?

Kemudian ada sesi foto bersama MB, isteri dan exco. Di sinilah saya tidak mampu mengelak.Seperti biasa, dia menyebut, “ini kawan baik saya. Dia seorang sahaja yang masih terus menulis. Pah punya karya simpan saja dalam fail. Pah mahu ambil gambar Yang dan kirim kepada Azah...”

Saya senyum sahaja, memeluknya macam biasa. Dia pasti tahu saya janggal, malahan berasa aneh juga. Dia orang yang bagus. Masih sama seperti dahulu.

Sesi berfoto memang mengambil masa yang lama. Rupa-rupanya ada jamuan pula, makanan laut. Kena naik van. Saya sudah kepeningan sebab jam sudah melewati dua pagi. Orang-orang ini memang keturunan burung punggok agaknya...hahaha...

Majoriti pemenang dari Karyawan Pk termasuk kami bertiga dari kategori sajak eceran. Anugerah ini untuk mak, gemulah ayah, untuk warga Lembah Lenggong.

Ketika acara Secangkir Kopi esoknya, Pak Malim Ghozali Pk, Sasterawan Perak yang ketiga memanggil saya dan menyatakan, “ kome kena aktif menulis. Usaha sungguh-sungguh. Kome tahu tak, HSDR ini kita yang paling tinggi hadiahnya dari anugerah sastera yang lain. Kome tahu berapa? RMxxx...”.

Insya-Allah, kata saya walaupun memang tiada dalam kamus hidup bahawa saya akan meraih anugerah berprestij itu. Setakat hadiah-hadiah kategori lain, barangkali saya mampulah. Kepada panel hakim, SN Anwar Ridhwan, Dr Mana Sikana dan Dr Abdul Rahim Abdullah; saya mengucapkan terima kasih atas pemilihan ATR dalam ratusan sajak yang dinilai.

Saya membawa balik dua lagi antologi puisi untuk Cabaran Melewar 2014.

Saya pulang ke ibu negeri tempat saya menumpang, dalam lebat hujan dan kesesakan di lebuh raya. Raja Rajeshwari menumpang sehingga ke Rawang. Seperti katanya, “ada hikmahnya...” kami berdua balik bersama-sama. Dia penulis bukan Melayu, pensyarah IPGBM. Sepanjang-panjang pertemuan di acara-acara lain, kami jarang berbual. Saya mengenali peribadi wanita hebat itu dari dekat.

Jam delapan setengah malam saya tiba. Mengunci pagar dan meninggalkan bagasi dalam kereta. Saya berlarian masuk ke rumah. Kasihan Baby dan Comel. Meskipun si Era dan adik-adiknya sentiasa memastikan kebajikan si bulus-bulus, saya tidak sabar mahu menemui mereka.

Esoknya badan saya sudah tidak mampu bertahan. Seluruh badan sakit. Seakan mahu demam. Betul-betul tidak berdaya mahu berjalan pun. Tetapi saya gagahkan juga mop lantai dan mencuci kain perlahan-lahan.

Hadiah Sastera Darul Ridzuan Ke-4 ini sangat manis sebab ia berlaku di negeri saya. Berada di pentas, saya selalu ingat kepada mak dan ayah. HSKU dahulu pun begitu. Kalau mereka tidak rajin bercerita waktu mahu tidur, tentu saya pun tidak pandai berkisahan seperti sekarang.

Saya berdoa agar Allah memelihara hati-hati saya dan kita. Hilangkan rasa riak dan sombong, sikap berasa diri sangat bagus.

Allah boleh tarik ilham kita bila-bila masa.

No comments: