Total Pageviews

Monday, November 3, 2014

Ahad dan Isnin Yang Sibuk


Baby yang kurang sihat sempat selfie

Isnin yang letih. Hanya Ahad cuti dan cuti hujung minggu itu dengan kepala yang berdenyut, berkejar ke Bangi untuk menemui budak yang sulung itu.

“Mana nasi lemak sayaaaaaaaaaaaaaaa. Nasi lemak ibu masak. Sedapnya. Saya lapar hoho...” Whassap saya berbunyi tanpa henti. Tidak sempat menjawab sebab bertalu-talu. Sebenarnya sudah lama budak itu mahukan nasi lemak yang ibu masak. Nasi lemak tradisional, katanya. Tetapi saya agak sibuk beberapa waktu itu.

“Bagi ibu masa dua jam. Tunggu ibu...” kata saya, bersegera menanak nasi, merebus dan menggoreng telor, membuat sambal dan ikan bilis rangup. Saya siapkan semuanya termasuk keperluan Baby yang akan menemani saya ke Bangi.

Jam hampir Maghrib saya tiba. Baby yang ikut naik, menikus saat masuk ke kamar si sulung. Entah apa kenanya dia. Mungkin...

Selepas melihat dia makan dengan lahapnya, saya bergerak balik dalam gelap malam. Untuk anak, segalanya...suatu hari nanti mereka akan tahu nilai kasih seorang ibu.

Isnin ulang tahun kelahiran suami. Tidak seperti selalu, tiada kek, tiada belon, tiada hadiah juga. Banyak kerja yang perlu diselesaikan. Si bongsu yang rajin meraikan juga sibuk di kampus. Hanya ucapan dan doa agar kesihatan terus bagus untuk bertugas dan melaksanakan ibadat. Malamnya kami makan di restoran kegemaran. Itu sahaja yang mampu saya lakukan.

Awal pagi Isnin ketika di surau, saya melhat beberapa ibu sujud lama. Solat hajat barangkali. Oh, SPM bermula hari ini agaknya. Saya terkenang lima tahun lalu, saat si bongsu saya menghadapi peperiksaan itu. Begitulah saya. Setiap kali kertasnya bermula, saya akan berusaha untuk solat hajat dan membaca Yassin, membantu anak itu dari jauh.

Isnin juga saya mengesan ada sesuatu yang kurang kena di telinga kiri Baby. Saya memujuknya, “tunggu ibu bawa ke klinik...” menelefon doktor dan membuat temu janji. Mujur doktornya ada sebab hari ini ada pembedahan. Saya bergegas menghantar Baby. Satu suntikan, dibubuh ubat dan diberi minum ubat. Bekalan antibiotik juga dibekalkan. Kasihan budak itu. “Kalau dia garu, kak kena beli kolar...”

Sepanjang malam, dia menjadi anak baik. Oleh sebab berkelakuan di luar kebiasaan, saya sedikit susah hati. Saya hamparkan tuala di beberapa tempat dan menyebut, “tidur di sini, jangan tidur atas simen...” Dia mengikut pula kata-kata saya. Ketika bangun subuh, dia terbaring di hujung kaki suami. Sesuatu yang sangat jarang berlaku sebab subuh adalah waktu dia paling aktif!

Mengingatkan rajuk dan gurau si bongsu, “nampaknya adik sudah jatuh nombor tiga dalam senarai keutamaan ibu. Baby, kakak, kemudian baru adik. Daddy yang paling akhir...”

Tidaklah begitu. Hanya kebetulan, anak itu yang ada di rumah. Mak di kampung merupakan keutamaan yang utama. Menelefon mak awal pagi masih menjadi rutin. Doa saya agar Allah mengembalikan kudrat dan selera makan mak, juga menyembuhkan kesakitan mak. Mudah-mudahan saya dan kita semua diberi kesempatan untuk membahagiakan hati perempuan yang telah bersabung nyawa untuk menjadikan kita manusia berjaya pada hari ini.

Tanya orang yang sudah tiada mak, jawapan yang akan kita dapat adalah sama. Pastinya mereka akan berkata, “hargai ibu bapa selagi mereka masih ada...”

Sungguh!

Suatu saat kita akan merindui bebelan seorang perempuan bernama mak!

No comments: