Total Pageviews

Saturday, October 25, 2014

Sidang Kemuncak Penulis Malaysia 2014



Khamis itu sebaik sahaja suami sampai dari pejabat, jam tujuh kami bergerak ke Puncak Alam. Suami cuba memeriksa Thumbelina, tetapi kelihatannya kereta kecil itu memang gagal dihidupkan. Kemudian kami beralih pula ke Nyanko Sensei. Suami melakukan beberapa percubaan dan akhirnya berjaya dihidupkan enjinnya. Si adik menarik nafas lega. Satu gagal dan satu berjaya.

Jam satu setengah pagi baru kami sampai semula ke rumah. Sangat penat. Saya mengemas bagasi untuk kali akhir, memasukkan kain kotor dalam mesin cucian, menyiapkan keperluan Baby. Kami tidak tidur sehinggalah anak angkat datang. Dia yang akan membawa saya ke Jitra.

Tanpa tidur, jam empat kami bergerak ke Jitra. Kaki saya kesakitan. Saya terjatuh sebenarnya sehari sebelum itu.

Kami tiba di Jitra dalam jam sepuluh setengah setelah berhenti beberapa kali. Anak itu bertemu rakan-rakannya dari ITBM yang terkejut sungguh sebab tidak tahu rupa-rupanya penulis yang memiliki nama unik ini adalah “ibu”nya.

Saya ditempatkan di aras tujuh dengan tiga rakan lain. Seorang tidak datang dan seorang tidak bermalam di situ sebab rumahnya dekat, lagi pun esoknya dia kena bertolak ke Singapura untuk acara baca puisi. Tinggal berdua, jadi teman sebilik saya mengundang kawan penulisnya dan saya mengundang penyair Rosmiaty Shaary untuk duduk bersama.

Sebelah petang dimulai dengan sidang yang bertajuk Puisi Membentuk Pemikiran Masyarakat: Suatu Utopia? Dengan pemakalah yang terdiri daripada Mohamad Puzi Hadi, AGI dan Wak Khalid Salleh. Malamnya ada acara makan malam dengan dihadiri MB Kedah yang turut melancarkan buku Mek Mulung.

Esoknya ada tiga sidang selari. Saya memilih untuk masuk ke sidang yang membawa tajuk Wajah Sastera Malaysia: Seharusnya Bagaimana? Dengan pemakalah Dr Yati Rahman, Nazmi Yaakub (Editor Sastera BH) dan Lutfi Ishak. Sudah begitu lama, rupa-rupanya sastera kita masih mencari wajah...

Selepas kudapan, ada ucaptama oleh Profesor Ulung Prof Mohd Kamal Hassan dengan kupasan isu yang sangat menarik. Sebelah petang pula, ada dua sidang selari dengan menampilkan pemakalah empat orang Sasterawan Negara.

Malam pula ada acara baca puisi Wasatiyyah. Saya pun kurang faham apa yang dimaksudkan dengan acara yang namanya begitu. Kena tunggu malam ini. Esok sebelum pulang ada beberapa sesi lagi sebelum pembentangan resolusi.

Jadual padat tetapi kesempatan bertemu rakan-rakan sangat mengujakan. Beberapa orang siap memanggil saya dan meminta supaya segera menghantar kumpulan puisi saya untuk diantologikan.

“Kamu tengok budak-budak baru berjinak pun, sudah mahu terbit buku perseorangan. Kamu yang sudah lama, jangan puas hati dengan eceran sahaja. Kumpulkan dan hantar cepat! Bukan kita kata mereka tidak bagus tapi kamu sudah ada indentiti...”

Seorang lagi menyahut, “kita sangat kurang penyair wanita selepas nama-nama besar yang sekarang ini kurang berkarya. Saya melihat ada beberapa orang pelapis yang prolifik dan antaranya ialah kamu!” (Hmm...itu tak berapa betul rasanya. Saya bukannya bagus sangat pun).

Ya lah, ya lah...balik nanti saya kumpulkanlah mana-mana sajak saya itu untuk dihantar kepada penerbit.

Hujan merengek di Jitra. Dalam dua ratus penulis seluruh Malaysia yang berjaya melepasi saringan, saya masih mengenang sesuatu. Saya kembali semula ke laut sastera setelah berkabung lama. Kembali dalam usia yang sudah...

No comments: