Total Pageviews

Tuesday, October 28, 2014

Penat

Malam itu acara Baca Puisi Wasatiyyah.

Saya di meja hadapan dengan Kak Rosmiaty Shaary. Tidak lama kemudian, Dato’ Dr Zurinah Hassan, Dr Norhayati Abd Rahman, dan Dr Lim Swee Tin ikut serta.

Ada gerai-gerai yang menghidangkan makanan tradisi dan bukan tradisi.

Acara dimulakan dengan persembahan ghazal. Ada orang-orang bertarbus merah di atas pentas. Kemudian ada penyanyi wanita yang menyanyikan lagu Arab.

Ada pulak dua orang perempuan bergelek-gelek di pentas. Hanya bergelek-gelek mengikut irama lagu padang pasir!

Ada monolog Jual Ubat oleh Wak Khalid. Ada acara baca puisi oleh ramai orang, antaranya Pak AGI, Pyanhabib, Sani Sudin yang menyanyi juga beberapa deklamator yang buat persembahan.

Saya terdengar rungutan, “ini acara baca puisi, bukan sayembara deklamasi puisi...” sebabnya ada tiga deklamator perempuan yang mendeklamasikan puisi seperti sedang menyertai sayembara.

Acara nyanyi-nyanyi itu diteruskan dengan penyanyi lelaki pula yang membawakan lagu hindustan. Masih ada dua perempuan yang bergelek-gelek. Nampaknya ada sesuatu yang kurang kena. Saya dan Kak Ros keluar dewan. Rupa-rupanya di belakang, sudah banyak yang kosong.

Ada juga yang duduk di tepi kolam. Saya tidak tahu mereka protes atau apa.

Saya mendengar rungutan untuk kali yang kedua. Pertama tentang penari perempuan yang tergelek-gelek itu (yang menurut mereka, sedikit mencemarkan tema Wasatiyyah) dan tentang baca puisi ala sayembara!

Saya kata, mungkin ada tersasar pandang di mana-mana. Biasalah, ini acara nasional. Dengan kerjasama tiga penganjur pula. Kalau dua penganjur yang berkaitan dengan penulis itu, saya pasti acaranya bukan begitu.

Apa pun, keesokan harinya padat dengan sidang selari sebelum pembentangan resolusi.

Dalam hujan dan ribut melampau, kami bergerak dan singgah di kampung menjenguk mak yang kelihatan kurang sihat.

Jam dua setengah pagi barulah kami tiba di rumah. Dan Baby menunggu di tepi jendela.

Meskipun kurang tidur, saya gembira. Tanpa mengira status, golongan penulis berkampung seperti keluarga. Saya juga dapat berjumpa kawan lama seperti Pyanhabib, Dr Yati dan lain-lain yang hanya selalu dikenali melalui nama sahaja. Terima kasih kepada ITBM, PENA dan BDB yang menganjurkan Sidang Kemuncak Penulis ini. Mudah-mudahan segala resolusi akan tercapai.

Di pejabat, saya yang dua jam tidur, bekerja tanpa henti dan tanpa makan, menyiapkan teks pengacaraan untuk majlis kunjungan delegasi Universitas Pendidikan Indonesia, menyiapkan bahan untuk memberi ceramah keesokan pagi dan mengemaskini dokumen untuk verifikasi markah pelajar.

Hidup memang selalu penat. Tetapi yang penat itulah menyebabkan kita lebih menghargai masa rehat. Dalam hati, saya terus mengingati mak yang sendirian di rumah. Allah beri mak rehat dengan cara-Nya. Kalaulah saya mampu, mahu sahaja saya pencen awal dan menjaga mak.

Air mata saya gugur. Besar benar jurang kasih sayang dan pengorbanan seorang mak dan anak.

No comments: