Total Pageviews

Thursday, October 30, 2014

Kunjungan Dosen2 Departmen Pendidikan Bahasa Daerah, FPBS, UPI

Kami menjalani rehearsal petang Rabu. Malam itu meskipun sangat kelelahan, saya pergi juga untuk rehearsal kali kedua. Kak Amanah mengambil saya di rumah, memahami bahawa saya sangat keletihan untuk memandu. Meskipun Dr K meminta saya rehat sahaja di rumah, tetapi memikirkan kesempurnaan acara itu lebih penting, saya datang juga.

Awal pagi kami menunggu ketibaan delegasi dosen Jurusan Pendidikan Bahasa Daerah, Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni, Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung. Ini kunjungan balas mereka setelah delegasi IPGKRM mendatangi pihak UPI pada bulan Januari lalu.

Selaku pengacara majlis acara kunjungan yang merupakan juga Seminar Antarabangsa Bahasa dan Sastera Nusantara 2014, saya ada tanggungjawab penting. Walaupun sudah biasa mengacara majlis bertahun-tahun, kali ini acaranya melibatkan imej institusi, imej negara juga.

Majlis berlangsung dengan baik. Alhamdulillah. Awal pagi saya sudah menelefon meminta restu mak dan kebetulan mak baru usai solat dhuha.

Ada tiga pembentang makalah dari Indonesia dan seorang dari Malaysia. Tiga yang dari UPI itu membicarakan soal bahasa Sunda dan yang terakhir, Dr Retty Isnendes membentang makalah bertajuk Perempuan Dalam Sastra Sunda.

Dr Retty menyebut, “rupa-rupanya yang jadi emcee itu juga penyair...Ibu Ratna...”

Penyair kecil sahaja, itu pun saya selalu keseganan kalau orang menyebut begitu. Masa yang diperuntukkan sangat sedikit berbanding begitu ramai yang mengangkat tangan mahu bertanya dan memberi pandangan. Saya ikut bertanya mengenai “ aliran feminisme yang melebar dalam hasil karya penulis perempuan...”

Sebenarnya ada sesuatu yang sensitif juga yang mahu saya utarakan, tetapi waktu tidak mencukupi. Saya kira, dunia sastera, sebagaimana dunia lain juga; meletakkan perempuan sebagai warga kelas kedua.

Apa pun, kerana keserumpunannya kita; selalu kita berbagi rasa. Ambil yang elok-elok dan bawa ke hati. Tinggalkan yang buruk-buruk, tanamkan jauh ke dalam bumi.

Bagus rasanya duduk dalam jabatan yang saling membantu, memahami kekurangan-kekurangan, mengenal pasti kelebihan. Terima kasih JPM. JPM terbaik!

No comments: