Total Pageviews

Wednesday, September 24, 2014

Kenapa Bidan?

Sebelah pagi, pelajar yang menjadi pengacara Wacana Pemartabatan Bahasa Kebangsaan dalam Sektor Awam dan Swasta menjadi bidan terjun. Pengacara asal wajib menghadiri seminar integriti yang juga dibuat pada masa yang sama.

Sebelah petang, saya pula. Pengacara asal mengalami kesakitan yang luar biasa. Kasihan sungguh melihat dia menahan sakit. Tidak tega melihatnya, saya menawarkan diri untuk membantu walaupun sebenarnya saya mahu terus "diam" seperti ubi dalam tanah. Masa ada empat puluh minit untuk melihat skrip dan membetulkan beberapa perkara.

Sebenarnya saya masih kurang faham apa maksudnya bidan terjun itu. Kenapa bidan? Kenapa bidan itu pula mesti terjun? Terjun ke mana?

Sebetulnya tiada yang tahu bahawa saya memang biasa mengacara majlis termasuk yang melibatkan VVIP politikus dan bini-bini mereka (protokol yang leceh!), kecuali seorang dua yang pernah menjadi rakan sejawat di institusi-institusi terdahulu. Mahu tidak mahu, kena buat juga.

Alhamdulillah, bidan telah berjaya terjun dengan selamatnya!

Jam dua belas, ada panggilan masuk. Saya sudah agak panggilan itu dari ITBM. Ya, saya telah melepasi saringan dan dijemput menghadiri Sidang Kemuncak Penulis Malaysia di Kedah yang akan berlangsung pada hujung Oktober. Pihak penganjur terpaksa menyaring permohonan dari seluruh negara.

Sebelum itu ada rakan yang bertanya sama ada saya ikut atau tidak acara besar itu. Saya katakan bahawa saya belum menerima jawapan. Saya hanya akan terlibat dengan Perkampungan Penulis Zon Selatan di Bangi anjuran GAPENA dan IPGM yang akan berlangsung tiga hari pada pertengahan Oktober. Kemudian PULARA (Festival Puisi dan Lagu Rakyat Antarabangsa) yang akan berlangsung sekitar pertengahan Disember.

Kalau Allah sudah menuliskan rezeki, demikianlah.

Minggu ini sangat dahsyat. Sesekali si Tuti kena hantar pada sebelah pagi. Waktu balik, saya ikut rakan sebaya, si Ila. Kalau suami ada, dia akan hantar. Mahu pergi cari kereta pun, saya tidak pandai melakukannya sendiri-sendiri. Suami pula jam delapan baru tiba ke rumah. Tertekannya saya tetapi mujur ada rakan-rakan sejabatan, seinstitusi dan setaman yang sangat baik budi.

Saya mendoakan selautan kebaikan buat mereka. Moga Allah membalasnya dengan kebahagian dan kesejahteraan, dibukakan pintu rezeki dari segenap arah.

Waktu sukar, kita akan mengenal peribadi. Alhamdulillah, Allah pertemukan saya dengan orang baik-baik. Cuma saya terfikir, Allah mahu menjawab soalan kita. Allah mahu kita melihat kembali apa yang barangkali pernah kita buat dahulu.

Ingat teori lantunan bola ke dinding dalam ilmu fizik?

Hidup sebenarnya bukanlah payah sangat. Diri kita sendiri yang mahu menjadikannya payah. Dalam perkataan lain ialah hidup ini mudah. Kita yang menjadikannya serba payah.

No comments: