Total Pageviews

Sunday, September 21, 2014

Koreksi Diri

Apabila Allah mahu mengangkat darjat seorang hamba-Nya, Dia akan melakukannya dengan mudah. Demikian janji Allah kepada kita. Oleh itu jangan sesekali kita menjadi hakim yang menjatuhkan hukum ke atas orang yang kita anggap tidak berguna. Itu pesan mak selalu.

Apa pun anggaplah apa yang kita hadapi sebagai ujian yang menjadikan kita lebih merendah diri dan melakukan koreksi akan segala amalan kita selama ini.

Barangkali kita fikir kita telah melakukan yang terbaik untuk diri kita dan orang lain sama ada anak-anak atau keluarga kita. Rupa-rupanya masih ada sedikit ruang kosong yang teralpa untuk kita isi. Jangan lupa bahawa kita pernah menjadi muda dan zaman muda kita bukanlah terisi dengan yang muluk-muluk. Allah yang menutup aib kita. Maka orang banyak melihat kita pada masa kini dengan pandangan bagus dan manis.

Mana tahu akhirnya orang yang kita kata tidak berguna itu adalah calon penghuni syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai. Kita? Di mana kedudukan kita yang suka sangat menghina orang lain?

Ada orang yang nasibnya kurang baik pada penglihatan zahir manusia. Dia barangkali terjebak dengan sesuatu yang sukar untuk dia kembali ke pangkal jalan. Sudah diusahakan berkali-kali tetapi cengkaman kuasa negatif itu begitu kuat. Beberapa kali cubaan gagal. Dia menyedari akan semua itu tetapi selalu di penghujungnya dia tewas.

Di mana peranan kita? Baik sangatkah kita sampai mahu memandang pun berasa jijik. Mulia sangatkah kita sehingga mempertikaikan kuasa Tuhan dengan ungkapan, “mengapa Tuhan tidak ambil sahaja nyawa kau? Kenapa Tuhan ambil nyawa dia?”

Ayuh, lihat cara didikan kita dahulu sebelum kita menyumpah-nyumpah begitu! Singkapkan semula sejarah masa lalu kita yang begitu dahsyat. Bagaimana kita dihina dan kemudian siapa yang dengan pintu dan hati terbuka menerima kita?

Sejarah sangat penting sebagai ketukan-ketukan jika sesekali kita terlupa.

Ingat, kita (termasuk saya, terutamanya) adalah sebahagian daripada penyumbang akan segala perlakuan anak-anak kita sama ada yang baik atau sebaliknya.

No comments: