Total Pageviews

Saturday, September 20, 2014

Selebat Hujan


Baby sedang menatap hujan

Hujan sepanjang hari, selebat hujan di hati.

Pagi ini mahu mencuci lantai. Saya mengemas mainan Baby dalam dua bakul kecil dan diletakkan atas kerusi supaya mudah saya mengelap lantai dengan kain, khususnya di tempat-tempat yang dia selalu baring.

Belum sampai beberapa lama, dia asyik menggonggong mainan satu persatu dibawa turun ke lantai. Berlari ke sana ke mari menggelecek bola. Orang sibuk mengelap, dia pun sama naik sibuknya.

Akhirnya saya teringat sesuatu. Saya mencuci bekas ikan emas dan membuka penutupnya. Barulah dia baring di sisi bekas ikan emas. Itu saja caranya mahu buat dia diam sekejap.

Oleh sebab jenis baka Baby ini suaranya tidak pernah kedengaran, saya membeli kalung loceng dengan reben berwarna merah jambu supaya mudah mengesan kedudukannya. Jangan harap dia mahu pakai. Sedaya upaya dia cuba membuka kalung itu. Akhirnya memang jadi mainan dia sahaja.

Baby suka melihat hujan. Dia juga suka melihat kipas siling yang berpusing ligat. Saya bawa dia melihat hujan. Macam satu keajaiban, diam sahaja dalam dukungan.

Rabu lepas dia dapat suntikan vaksin. Sepanjang Khamis saya risau betul sebab dia hanya tidur sepanjang hari. Badannya sedikit dedar.Menjelang Maghrib, sudah boleh bangun dan menunggu Daddy balik pejabat.

Sepanjang hujung minggu saya rehat betul-betul sebelum masuk bekerja. Berasa sedikit tegang di bahagian bahu dan leher. Sangat tidak selesa.

Ada satu perkhabaran yang mendukakan juga dari desa. Ujian Allah buat kita.

Seperti lebatnya hujan, lebat juga kesedihan yang meluru jatuh ke lantai hati.

Mak mengajar anak-anak untuk tabah. Demikianlah saya mahu meneruskan legasi.

No comments: