Total Pageviews

Tuesday, August 12, 2014

Tentang Baby


Lukisan si bongsu saya, Adik Atira Laila tentang Bibiyanalayola @ Baby

Hari ini dalam hujan dan sudah lewat petang, saya berpayung membawa beg yang berisi si Bibiyanalayola. Sesekali saya menyebut nama Allah apabila kilat tiba-tiba memancar di hadapan.

Tiada parkir yang berdekatan klinik, jadi saya terpaksa memarkir jauh.

Walaupun sangat penat, kehujanan pula, saya kena bawa juga si Baby ke klinik sebab temu janji sepatutnya semalam.

Ada doktor perempuan tetapi bukan Dr Iza. Baby diberikan vaksin dan ubat dengan pesanan "jangan mandikan dia seminggu, takut demam. Macam bayi, kalau lepas suntikan memang kadang-kadang demam".

Jadi, pekerjanya beritahu saya supaya menghantar untuk "grooming" selepas seminggu.

Dalam waktu menunggu-nunggu itu, ada sepasang suami isteri muda membawa seekor kucing tempatan yang nampak baik sangat. Rupa-rupanya kucing itu sudah berstatus moyang. Umurnya tujuh belas tahun. Betina. Kucing tua itu menyaksikan kematian anak cucunya tetapi dia masih panjang umur. Tujuh belas tahun maknanya jika dikira dengan umur manusia, sudah menghampiri satu ratus tahun juga.

"Nyanyuk tak?" tanya saya.

"Tidak. Tapi dia ada masalah kelenjar liur. Air liurnya kadang-kadang meleleh..." dan saya nampak tuannya menampung lelehan liur si kucing tua itu. Mudah-mudahan Allah membalas kebaikan pemilik haiwan tersebut.

Memang betullah dia sudah tua sebab baik sangat duduk di atas sofa. Kalau si Baby dilepaskan, jawabnya macam Usain Bolt dari Jamaica. Dia sangat aktif kalau menjelang subuh ke pagi, menjenguk-jenguk minta dikejar. Masa itulah kita sibuk membuang najis, menukar air dan makanan serta membersihkan sekitar kandang.

Baby demam sedikit. Dia diam sahaja walaupun disuakan mainan kesukaannya. Tetapi tidak lama kemudian, dia aktif semula. Mengerjakan tikar yang dibeli si adik. Sudah koyak-koyak dibuatnya. Bagi pencinta kucing, rumah tidak akan kemas dan setiap awal bulan kita akan sibuk membeli makanan, pasir, juga rawatan berbanding the cat haters yang boleh melakukan segalanya untuk diri sendiri.

Tetapi hati kita tidak kosong. Kasih sayang yang kita beri seperti lantunan bola yang akan datang semula kepada kita lambat atau cepat. Kita perlukan doa bukan sahaja daripada manusia bahkan juga daripada binatang yang kita pelihara.

Walaupun begitu, ada juga rungutan...

"Sejak ada kamu, Daddy pun ibu kamu kurang peduli!"

Oh oh, rupa-rupanya saya begitu obses dengan hadiah tetapi mengabaikan si pemberi hadiah!

Maafkan saya.

No comments: