Total Pageviews

Monday, August 11, 2014

Fikir

Senanglah kamu bercakap, sebab bukan kamu yang kena.

Gebang saja yang lebih, hakikatnya?

...Ya, itu antara dialog-dialog yang kita selalu dengar tatkala berhadapan dengan seseorang yang dilanda musibah.

Atau...kadangkala itulah dialog kita ketika kita sendiri berhadapan dengan musibah dan ada seseorang yang cuba menasihati kita.

Jangan marah orang yang bercakap begitu. Jangan juga marah jika ada orang yang mahu menasihati kita.

Relakslah...hidup memang begitu.

Dalam membuat keputusan pun akan selalu ada faktor tolakan dan tarikan. Kalau kita suka yang ini, belum tentu semua orang pun suka yang itu juga meskipun kita lahir dari perut yang sama, membesar dan dididik oleh orang yang sama.

Baru-baru ini saya berhadapan dengan sesuatu yang sukar juga. Bukan mengenai diri saya tetapi berkaitan dengan orang yang hampir dengan saya. Bukan juga berkait dengan politik vandalisme atau vandalisme politik yang sekarang sedang hangat dibicarakan.

Oleh sebab otak dicipta untuk berfikir, saya asyiklah memperalatkan otak saya itu untuk berfikir sehingga ke dalam mimpi pun masih berfikir-fikir.

Bagaimana kalau betul-betul berlaku seperti yang dirancang? Bagaimana kalau kehidupan berubah selepas kejadian? Apa akan berlaku terhadap perubahan yang sedang dalam proses penambahbaikan? Terbantutkah atau bagaimana?

Terlalu banyak “bagaimana” dan “apa” boleh menjurus kepada bayangan-bayangan negatif juga kalau tidak dikawal.

Maka saya pun sedang berfikir bagaimana untuk berhenti berfikir!

No comments: