Total Pageviews

Wednesday, August 20, 2014

Solilokui?

Pagi ini saya melihat mata si Bibiyanalayola. Rasanya waktu rehat nanti saya kena hantar juga dia ke klinik. Pertamanya untuk "grooming" (saya belum berani mandikan dia)dan mahu jumpa doktor kalau-kalau budak itu demam atau sakit mata. Lewat sedikit ke pejabat sebab dia duduk membatu depan pintu. Sudah diajak-ajak bermain jauh sedikit, dia tetap tidak berganjak. Macam tahu-tahu sahaja akan kena tinggal sendirian.

Ada beberapa hal menarik juga sepanjang pagi.

Saya mendengar IKIM sepanjang perjalanan singkat ke tempat kerja. Cerita sekumpulan arnab yang merasakan telinga panjang mereka itu memberikan masalah. Mereka tidak lena tidur sebab telinga yang panjang itu dengan cepat akan menangkap sebarang pergerakan yang boleh membahayakan nyawa. Keadaan yang siap siaga itu menjadikan arnab-arnab ini hidup dalam ketakutan dan merasakan bahawa mereka adalah makhluk yang paling teruk di dunia. Lalu mereka mengambil keputusan untuk membunuh diri secara berjemaah untuk menghilangkan kekecewaaan mereka sebagai makhluk yang paling teruk. Mereka pun bergerak beramai-ramai ke tepi sungai untuk terjun menghabiskan nyawa mereka. Setibanya mereka ke tebing, ada beberapa ekor katak yang sedang berehat di situ tiba-tiba melompat ketakutan dan melarikan diri. Melihatkan keadaan itu, ketua arnab pun berkata, "wahai arnab-arnab sekalian. Nampaknya bukan kita yang paling teruk di dunia ini. Lihat katak-katak itu, mereka juga sebenarnya penakut dan hidup dalam ketakutan. Oleh sebab itu marilah kita batalkan niat kita mahu membunuh diri..."

Saya berjanji mahu menulis kisah arnab ini apabila adik Faiz menggumam, "pagi ini emosi saya sedikit kacau...". Rakan se"kimoterapi"nya beberapa hari lalu menjalani pembedahan di bahagian kepala sebab doktor mengesan kanser di bahagian itu pula.

Memang, sejujurnya kita akan terganggu sedikit dengan kisah rakan-rakan kita yang terpaksa masuk ke OT semula. Tetapi gangguan emosi itu biar seperti hujan yang datang sekejap. Jangan biarkan hujan membataskan pergerakan kita. Hujan pasti berhenti. Musim hujan juga akan berganti. Jika kita rasa kitalah manusia paling menderita di muka bumi ini, masih ada orang lain di sekitar kita yang lebih teruk keadaannya daripada kita. Ertinya jika kita "arnab", sebenarnya ada lagi "katak" yang lebih menderita.

Pagi-pagi saya ke Balai Islam (surau), saya perasan sesuatu. Salam saya kepada seorang pak cik yang menyapu di laman BAIS tidak pernah berjawab. Saya sangat pelik walhal pak cik itu akan membalas senyum saya. Kemudian saya bertanya kepada Pak cik Lazim yang bertugas membersihkan BAIS.

"He's deaf but not dumb..."jawabnya. Sepanjang perbualan itu, kami menggunakan bahasa Inggeris. Pak cik produk pendidikan enam puluhan. Bahasa Inggerisnya sangat fasih. Paling memeranjatkan dia menyebut bahawa dia bersekolah Melayu. "I learned English from my heart".

Pengajarannya, orang hebat selalu tidak menonjol-nonjolkan diri untuk kelihatan hebat. Pak cik tukang sapu yang kelihatan kekampungan itu sebenarnya adalah produk berkualiti sistem pendidikan enam dan tujuh puluhan. Dia bukan sahaja memiliki kefasihan dwi-bahasa, malahan boleh diajak bicara mengenai isu semasa.

Selepas itu di kafe, saya berbual dengan Encik Zainun, bekas mahasiswa dan tutor UM dalam tahun-tahun yang saya masih menjadi siswi di sana. Nampak betul beliau sudah terbiasa dengan budaya keintelektualan universiti tertua itu. Isu-isu yang dibincangkan banyak yang off-record tetapi banyak membuka minda kita supaya selalu ber"hubaya-hubaya".

Apa pun ceritanya yang kita hadapi sepanjang hari, kita tidak pernah sesekali berjalan dengan mengundur ke belakang. Memang sesekali kita akan terjatuh, mengalami luka dan meninggalkan parut. Tetapi perjalanan mesti diteruskan meskipun kita terpaksa melaluinya dengan bantuan tongkat!

No comments: