Total Pageviews

Monday, August 18, 2014

Pelangi Pagi

Melihat ke langit, saya nampak pelangi. Belum pun jam delapan pagi, tetapi pelangi itu melengkung seperti gerbang yang cantik dalam dongeng klasik, menyambut kami dalam perjalanan ke daerah peranginan itu.

Pelangi pagi! Suatu petanda baik untuk kami.

Saya memberikan ceramah mengikut apa yang saya rasa boleh memberi manfaat kepada peserta sejumlah tiga puluh enam orang. Saya pernah menjadi guru dan saya fikir itulah perkara-perkara yang seorang guru mesti tahu. Kita mesti mengenali sastera sebelum mengajar sastera.

Waktu rehat makan tengah hari, kami berbual dengan puan pengetua serta pegawai-pegawai JPN. Banyak isu yang kami bicarakan menyentuh hal-hal pendidikan dan masalah yang melingkarinya.

Dalam perjalanan pulang, adik pensyarah bertanyakan saya mengenai sesuatu yang berlaku sepanjang hari itu. Rupa-rupanya dia perasan teknik “pujuk jiwa” yang saya praktikkan. Kadang-kadang apabila kita telah lama bekerja, menempuh pengalaman dengan pelbagai orang, mengenali sikap orang dengan sensitiviti kita; proses “pemujukan” itu sebenarnya tidak akan mengambil masa yang lama.

Turun naik tangga dan akhirnya waktu mahu pulang, saya sedikit sakit. Tetapi tidak mengapa sebab saya boleh rehat untuk mengembalikan kecergasan. Baby menyambut saya di sebalik jendela kaca. Menyondol-nyondol mukanya seakan tidak sabar menunggu saya masuk.

Sepanjang minggu sendirian sebab suami mesyuarat di satu lokasi yang jauh. Mujur ada Baby yang menjadi peneman. Sepanjang hari dia bermain sendirian dan kemudian duduk di sisi balang ikan emas yang memang saya buka tutupnya. Dia tidak mengganggu ikan-ikan itu, hanya merenung tajam.

Meskipun penat tetapi ingatan saya terhadap gerbang pelangi pagi seakan meriangkan hati. Saya terbayangkan warnanya yang cantik dan bijaksananya Allah mencipta pemandangan semanis itu. Dalam suasana perkabungan negara, Allah masih memberi kita peluang menikmati kegembiraan.

Dia sentiasa memberikan pelangi kepada kita.

Tidak kira pagi atau petang, pelangi akan selalu mengembalikan cinta!

No comments: