Total Pageviews

Saturday, August 9, 2014

Si Oren Sudah Mati

Sekembalinya daripada menghadiri majlis perkahwinan puteri Kak Hajah Zaharilah, saya membuka laman muka buku.

Pagi ini si bayi monyet mengakhiri hayatnya. Saya menatap gambar-gambar yang dimuatnaik oleh kakak termasuk gambar si Pusi sedang bertafakur di sisi mayat kawannya. Pusi selalu mengacau merebut botol susu yang diminum bayi monyet berwarna oren itu. Bayi monyet itu sangat baik. Mak membuat buaian bakul yang digantung supaya bayi itu tidak diganggu Pusi yang sangat nakal.

Tangisan saya bertali-temali. Baby melihat saya teresak-esak, kemudian menggesel-gesel mukanya seakan memujuk saya. Kasihan sungguh. Bayi itu sangat cergas, comel dan manja sebelum dia jatuh sakit. Malam sebelum dia jatuh sakit, cucu saudara saya mendukung dengan cara mengepit lehernya untuk bergambar. Jenuh ibu bapanya cuba mengambil bayi itu tetapi tidak dibenarkan.

Keesokan harinya, si Oren enggan minum susu. Dia tidur lama seperti pengsan. Mak fikir si Oren diam sebab terlalu “baik”, tidak memanggil mak macam selalu. Rupa-rupanya dia sakit. Saya berdoa supaya hayatnya panjang dan dia sempat membesar. Mak mengawasinya hampir 24 jam, tidur di sisinya dan menitikkan air susu di mulut.

Hampir dua minggu Allah mendengar doa kami. Tetapi dia tidak sempat menjadi monyet dewasa seperti Beckham.

Alangkah sedihnya. Air mata saya masih belum berhenti mengalir.

Saya teringat matanya yang comel dan cerdik itu...

No comments: