Total Pageviews

Monday, August 25, 2014

Selamat Berangkat, Kekasih...Dan Bertemu Maria

“Esok pagi jam 7.30. MH0713...”

Huh...nasib baik air minuman sudah beli, makanan dan pasir si Baby masih mencukupi untuk seminggu lagi, lampu yang bermasalah sempat ditukar, minyak kereta penuh dan...dan...Alhamdulillah.

Saya sempat jumpa dia hanya hujung minggu. Seminggu sebelum itu kena tinggal juga. Ini lagi seminggu. Memang sudah biasa tetapi dia tetap mahu memastikan urusan yang “berat-berat” tidak ditinggalkan untuk saya. Saya pun tidak percaya kepada janji sendiri. Kalau nampak semak sangat, tidak kira berat macam mana pun saya akan buat. Hasilnya, sendiri menahan sakit.

Usianya yang sudah begini, dia agak keberatan mahu bertugas ke negara luar. Harus beri peluang kepada yang lebih muda untuk mengumpul pengalaman, katanya. Tetapi memang dia satu-satunya orang yang sangat pelik. Percaya atau tidak, setiap kali pulang, 99 peratus ceritanya hanya berkisar mengenai kerja. Kalau orang yang tidak faham atau kurang sabar, mungkin akan berkata, “bawa sahaja tikar bantal ke pejabat...”

Sendirian sebenarnya membuka ruang berkarya tetapi entah apa kenanya, sajak yang diminta untuk peristiwa MH17 gagal saya tangani dengan baik. Terjaga jam tiga pagi apabila si Baby berlari ke sana ke mari melompat-lompat atas katil dan sekitar bilik. Aduhai, mentang-mentanglah ruang katil banyak kosong...

Keletihan akibat kantuk tidak berbekas tatkala saya ditemukan semula dengan Maria atau lebih tepat Dr. Maria. Sudah hampir tiga puluh tahun tidak bertemu sahabat saya itu. Kami sama-sama menuntut di UM meskipun dari jabatan berbeza. Kebetulan kami menjadi ahli biro penerbitan PMUM. Maria masih tidak berubah. “Kau pun sama...” katanya.

“Saya doakan di Mekah supaya Allah temukan dengan kawan-kawan yang terpisah. Saya ternampak buku yang Yang tulis. Kebetulan saya kena bagi ceramah di sini, memang rezeki mahu jumpa...”

Banyak yang mahu dibualkan dengan Maria. Terpisah dengan pelbagai cerita, tidak mungkin akan habis dengan pertemuan hanya sejam dua. Ketawa Maria masih sama. Dia masih langgas dan mudah, meskipun sudah kelihatan sangat berwibawa sebagai pemegang ijazah doktor falsafah. Apabila berlaku pertemuan, kenangan persahabatan dengan cepat melupakan perbezaan.

Maria yang saya kenal mempunyai tekad yang tinggi dalam memburu impian.

Dan dia telah membuktikannya...

Selamat berangkat, kekasih...dan pagi ini aku ketemu Maria.

No comments: