Total Pageviews

Thursday, July 3, 2014

Lain

Ramadan ini memberikan sesuatu yang di luar jangkaan dan ramalan.

Hujan lebat turun membasahi bumi. Hari kedua Ramadan, bukan sahaja lebatnya hujan tetapi turut disertai dengan guntur yang sabung-menyabung dan kilat yang sambar-menyambar. Kasut yang saya letakkan di muka tangga surau, menjadi sampan bocor. Oleh sebab sudah dua kali kasut itu menjadi sampan, saya menukarkannya kepada selipar. Selamatlah kasut itu daripada kerosakan.

Ramalan Jabatan Metereologi bukan begitu. Khabarnya panas terik berpanjangan khususnya sepanjang bulan ini. Tetapi ramalan manusia tidak sehebat perancangan Allah. Kemudian ada jalan yang mendap ke bawah meninggalkan lubang besar di tengah kota KL. Mujur sahaja ia berlaku bukan pada saat waktu puncak.

Kadang-kadang kita kena belajar mensyukuri musibah. Ada waktunya apa yang kita doakan telah Allah makbulkan dengan cara yang kita pun tidak sangka. Mungkin kaedahnya tidak kita sukai tetapi Allah telah memberikan sesuatu yang sangat baik buat kita.

Duduk diam-diam pada malam sesunyi Ramadan, kita terokai lebuh raya hidup ini yang sentiasa sesak dengan masalah. Namun masalah-masalah itulah yang telah mendewasakan kita, menjadikan kita bertahan dengan apa sahaja yang muncul sama ada secara mendadak atau perlahan-lahan.

Ramadan banyak mendidik hati supaya sabar dan tenang. Begitu banyak perkara yang kita tahu, kita simpan sahaja sebagai suatu peringatan Allah terhadap keakuran kita sebagai hamba-Nya.

Kata kakak saya, "beri peluang kepada diri sendiri untuk gembira dan rehat. Ingat selalu akan orang-orang yang memerlukan dirimu dalam hidup mereka...

Lain atau tidak antara ramalan dan takdir, bumi dan langit masih yang sama. Pemiliknya juga sama.

No comments: