Total Pageviews

Wednesday, June 4, 2014

Mencari Bulan



Ke sebuah pasar raya di Senawang dengan si sulung.

Entah mengapa tiba-tiba terasa mahu cari akhbar Harakah bilangan 1951 (4-7 Syaaban 1453/2-5 Jun 2014). Rupa-rupanya ada cerpen ringkas saya di situ dengan tajuk Mencari Bulan. Sudah lama saya hantar, saya fikir sudah dibakul-sampahkan.

Memang lama, seingat saya sekitar PRU ke-13. Cerpen satira.

Saya mengilhaminya daripada abang sulung dan adik bongsu yang saya ambil nama mereka sebagai watak cerpen (dua watak sahaja) dengan pertentangan prinsip antara golongan tua dan muda.

Abang sulung saya pesara perisikan tentera. Adik yang bongsu pula bekas komando. Setelah menamatkan perkhidmatan lama dahulu, kedua-duanya tidak aktif berpolitik tetapi ikut serta dalam jemaah.

Kisah anak-anak muda Lembah Lenggong yang dibesarkan di bawah sinaran lampu dan sangat kepingin untuk merenung bulan yang asli di langit. Sepanjang hidup mereka tidak pernah melihat bulan. Mereka mencari bulan tetapi dalam masa yang sama masih menyantuni golongan tua yang utuh dengan ideologi yang obses terhadap lampu. Akhirnya sudah pastilah happy ending. Golongan tua yang diwakili watak Penghulu Ghazali merestui keinginan anak-anak muda itu setelah mengenang kekentalan semangatnya ketika dia masih muda.

Itulah kisah Mencari Bulan.

Ada orang beritahu saya, “tidak takut menulis di akhbar seperti itu?”

Rasa mahu tinju sahaja muka orang itu...hahaha.

Saya bukan penulis besar, anak ikan bilis sahaja. Saya menulis tidak kira akhbar mana. Kalau Roket ada ruangan sastera, saya pun mahu menulis cerita tentang roket juga. Mungkin dengan tajuk yang agak lain iaitu Roketku Roketmu Jua atau Pandaku Yang Bernama Roket.

No comments: