Total Pageviews

Tuesday, June 17, 2014

Kucing Tanpa Rumah

Saya mengepung bersungguh-sungguh. Pembantu-pembantu kedai makan itu pun tolong mengepung juga. Seekor sudah dapat. Seekor lagi, lari ke kedai sebelah.

Sebenarnya waktu tengah minum dan bersembang di sebuah kedai makan di Sungai Siput itu, kami nampak ada dua ekor anak kucing comot.

“Kasihannya,” kata saya. “Cuba tanya tuan kedai, bayi kucing ini siapa punya. Tapi kalau mahu ambil, ambil dua-dua. Jangan ambil hanya satu, kasihan mereka adik beradik...”

Kakak saya bangun dan bertanyakan hal bayi kucing itu. Bukan orang punya. Itu kucing tanpa rumah.

Masalahnya semasa saya sedang mengejar yang seekor lagi di kedai sebelah, kucing yang dipegang kakak mencakar tangannya dan terlepas.

Agaknya memang bukan rezeki kami dan anak kucing itu. Kami tinggalkan sahaja dengan harapan mereka tidak jadi kucing gelandangan selama-lamanya.

Pagi ini waktu menemani emak ke pasar, kami merayau-rayau mencari bayi kucing. Tapi mak mahu yang ekornya “kentoi” (kontot). Hari ini memang tidak nampak anak-anak kucing yang biasanya banyak dibuang orang di pasar.

Antara adik beradik, yang sangat suka kucing ialah adik yang bongsu walaupun dia lelaki. Sebenarnya kakak bukan suka sangat dahulunya atas faktor kebersihan. Tetapi masa telah mengubah persepsi kakak terhadap makhluk berbulu dan “mengada-ngada” itu. Semuanya selepas kemunculan kucing misteri yang sekarang ini sudah besar panjang.

Saya terbaca dalam akhbar, kucing tertua yang tercatat dalam Guiness World of Record telah mati baru-baru ini dalam usia 24 tahun umur kucing dan bersamaan 113 tahun umur manusia. Kucing itu hidup dalam zaman empat orang perdana menteri negaranya iaitu Britain.

Si kucing cerdik itu hari ini “terperangkap” di luar rumah. Dia keluar awal pagi dan pintu rumah dikunci sebab semua orang keluar bekerja dan bersekolah. Dia sekarang duduk dengan anak saudara saya, anak abang yang bongsu yang langsung tidak boleh berpisah dengannya. Budak itu bersekolah di tahun satu. Agaknya dia kelaparan. Masalahnya stok makanan kucing di rumah mak sudah habis. Dia tidak makan biskut, ayam atau ikan seperti kucing-kucing lain. Bukalah tudung saji seluas mana pun atau letaklah dua tiga ekor ikan di depannya; dia tidak akan peduli.

Memang dia seekor kucing yang pelik.

Saya berleter kepadanya sebab keluar pagi-pagi itu sampai menanggung kelaparan. Sanggup dia menahan lapar sehingga anak saudara yang seorang lagi balik dan memberikannya makanan. Makan sahajalah ikan goreng yang enak itu. Bukankah awak seekor kucing yang makanan rujinya ialah ikan?

Saya suka kucing tetapi tidak tahan dengan bau najisnya yang dahsyat itu. Boleh biul otak dibuatnya.

Cuma saya sangat kasihan melihat kucing yang sakit atau bayi-bayi kucing yang dibuang orang.

Saya bayangkan kalau bayi manusia dibuang macam itu. Merangkak-rangkak di tengah jalan tanpa tahu akan bahayanya.

Kasihaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaannyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa...

No comments: