Total Pageviews

Saturday, May 3, 2014

Segugus Pasrah?



2 Mei dan Jumaat. Jam 2-3 petang di pentas utama PWTC.

Jumaat hari kerja tetapi saya hubungi ketua jabatan memohon kebenaran.

“Isi buku keluar,” katanya. Terima kasih bos!

Cadangan asal si kakak pun mahu ikut. Tetapi pagi itu dia mengubah niat. Macam biasa juga, si adik akan menemani. Kalau sendirian, saya mungkin tidak pergi.

Kami naik komuter hingga ke KL Sentral. Ambil LRT dan turun di Masjid Jamek. Bertukar tren ke PWTC. Kaki agak sakit. Panas dan letih.

Dalam terpinga-pinga mencari arah tuju, tiba-tiba ternampak Ijamala MN. Dia bekas Cliffordian KK juga. Muda setahun dua begitu. Kami bertiga segera menuju ke bangunan PWTC.

Memang masyarakat Malaysia sudah mempunyai minat membaca yang sangat besar. Dari segi kuantiti, kualitinya belum tentu. Orang berpusu-pusu mengunjungi PBAKL.

Sementara menunggu acara, saya, si adik dan penyair Rosmiaty Shaari ke surau. Sempit dan panas seperti mahu pitam. Jam 2 acara bermula. Saya antara yang dijemput membaca sajak pada awal acara. Saya memilih Menunggu Pulang.

Dr Awang Sariyan dan Prof A. Latiff sampai. Antologi Segugus Pasrah Buatmu MH370 dilancarkan. Antologi itu diterbitkan oleh Yayasan Buku Negara. Ada dua sajak saya di dalamnya. Menunggu Pulang dan Jawapan Kepada Diam.

Ada kurang lebih 78 penulis sajak yang terdiri daripada orang Malaysia, Indonesia dan Rusia. Sajaknya pula berjumlah 101 buah.

Sempat menjenguk ke acara Sofa Putih ITBM. Sebenarnya saya sudah berasa sangat letih. Kalau tidak memikirkan saya kena kerja Sabtu esoknya, memang saya cari sahaja hotel dan menginap satu malam. Saya mendengar sahaja perbincangan editor DS, MM dan seorang lagi saya kurang pasti.

Waktu balik paling terasa siksanya. Petang Jumaat dan waktu orang tamat kerja. Tren penuh sesak dan kami terpaksa berdiri hingga ke UKM. Saya tidak pernah sepenat itu. Kepenatan berlarutan hingga keesokan hari. Saya ke institut dengan kelelahan melampau. Tetapi selepas Zuhur saya kena hantar si adik balik ke Puncak Alam. Dia tidak bawa kereta.

Hujan sangat lebat sehingga tidak nampak jalan pulang. Seperti mahu pusing balik ke apartmen adik. Tetapi saya cekalkan hati.

“Saya seorang ibu dan saya mesti tempuhi semua ini. Allah akan jaga saya...” sepanjang jalan saya berzikir. Mudah-mudahan Allah memelihara perjalanan saya. Dalam kesesakan dan lebat hujan, saya terkenangkan akan mangsa tragedi pesawat terbang itu. Ada sesuatu yang bermain dalam minda. Rasa sedih, seriau dan entah apa.

Alhamdulillah. Saya sampai ke bumi Seremban dalam cuaca basah.

No comments: