Total Pageviews

Wednesday, May 7, 2014

Sedang Menulis Skrip

Sudah sangat lama saya tidak menulis skrip drama pentas. Lama sungguh. rasanya kali terakhir ialah ketika saya masih bergelar guru iaitu pada tahun 1999. Tahun itu adalah tahun terakhir saya menjadi guru di sebuah sekolah menengah.

Ketika beberapa siswa guru memohon bantuan saya untuk menulis skrip pengkisahan mereka, saya agak kabur. Melihat cara lakonan, rasanya mereka sangat bagus. Hafalan, teknik lontaran suara dan penghayatan tiada masalah.

Akhirnya saya bersembunyi di perpustakaan. Saya memang bermasalah dengan telinga dan fokus. Kalau terdengar suara orang berbual, fokus saya terus menjunam ke laut.

Meninjau skrip lama dan menonton rakamannya, saya sedikit kebosanan. Sudah menjadi amalan saya untuk menyuntik elemen kecindan atau sinikal dalam penulisan skrip. Saya mahu mengubah kepada konsep yang agak vice-versa. Tidak mahu lagi terikut dengan konsep biasa. Atau dalam istilah yang saya cipta iaitu konsep “atas itu di bawah dan bawah itu di atas!” Tidaklah kita dihidangkan dengan benda klise!

Dengan beberapa perbincangan, kami akhirnya membuat keputusan untuk menulis skrip baharu dengan fakta yang agak baharu juga. Sukar membuat skrip pengkisahan kerana sandarannya kepada fakta. Tidak boleh ikut suka hati berimaginasi. Kena bayangkan latar tempat dan masa untuk penyesuaian prop. Apabila dimasukkan elemen-elemen seni muzik, kena sesuaikan juga dengan benda-benda yang saya senaraikan tadi.

Saya mungkin kurang bermasalah untuk membayangkan sebab saya anak tahun 1960-an dan asli kampungan. Tetapi bagi siswa guru yang terlibat, saya suruh mereka buat kajian dan lihat gambar.

Untuk duduk menulis skrip dengan fakta itu memang mengambil masa juga. Saya menyuruh mereka mencari fakta dengan membaca buku mengenai tokoh tersebut. Kemudian e-melkan kesemuanya kepada saya untuk saya menyusun plot dan dialog. Kena cepat sebab pertandingan akan berlangsung kurang lebih dalam dua minggu. Saya pula sedang dihambat dengan beberapa kerja yang berada di atas rak “penting dan segera”. Saya juga mahu melihat dan membimbing latihan mereka kerana khabarnya mereka langsung tiada asas teater. Tetapi saya kagum betul, budak-budak itu pernah merangkul gelaran juara peringkat kebangsaan.

Apa pun, saya kena berkhalwat di perpustakaan dalam jangka masa yang agak lama.

Selamat menulis skrip, ucap saya kepada diri sendiri!

No comments: