Total Pageviews

Saturday, January 25, 2014

Menulis Diri



Januari ini dua karya sudah tersiar. Satu cerpen dan satu sajak. Alhamdulillah.

Sekarang mahu menambah bab manuskrip. Bab akhir sebab penerbit mahu penamat cerita yang bermotivasi. Ideanya ada tetapi saya tidak boleh menulis dalam persekitaran yang hingar.

Waktu belajar dulu pun, saya memang jenis yang kena fokus. Tidak boleh ada muzik. Atau suara orang bising-bising. Ada orang yang memang kena dengar muzik atau lagu kalau mahu menelaah. Itulah perbezaan manusia dalam menangani masalah.

Ada orang kata, yang jenis fokus ini berkait dengan kesetiaan dalam hidup juga. Entah betul atau tidak, kurang pasti pula saya.

Menulis sajak pun ada gaya macam-macam. Ada orang mencatat dalam kepala. Ada orang menconteng kata kunci ikut mana yang boleh dicapai. Kalau di resit pun resitlah. Catat sahaja. Kemudian barulah diterjemahkan dalam wacana yang sempurna. Sekarang sudah ada peralatan teknologi, boleh menaip di telefon bimbit atau tablet.

Beberapa waktu ini saya gagal memuatnaik tulisan di blog. Anak-anak sedang bercuti.Saya menjadi ibu yang sibuk walaupun tahap kesihatan agak merudum. Ini waktu sesuai untuk membaiki kereta dan beberapa urusan lain yang bersangkutan sebelum semester pengajian bermula. Kena aturkan bajet untuk yuran pengajian, wang sewa apartmen, yuran kolej kediaman dan sebagainya. Ada kalanya mereka mahu makan sesuatu, saya kena usahakan. Ada kalanya pula mereka rajin di dapur, belajar memasak perlahan-lahan. Si kakak meminta ibu menulis beberapa resepi kegemarannya di buku. Boleh sahaja cari di internet tetapi dia mahu resepi ibu.

Makanlah sepuas hatimu, nak. Ini air tangan ibumu. Ada orang yang kasihan kerana kehilangan ibu. Semalam saya menghubungi anak bongsu Ustazah Mukarramah. Katanya dia bagus-bagus sahaja dan mendoakan yang sama buat saya. Kasihan anak itu, anak manja yang kematian ibu pada saat dia sangat memerlukan. Itulah catatan dan nota takdirnya.

Mahu menulis pun berasa penat. Tidur sangat lena dan jam empat setengah pagi biasanya akan terjaga. Idea banyak. Menjalar-jalar di minda tetapi masih belum ada waktu sesuai untuk mencatat. Ingatan-ingatan yang berbaur dengan rindu berombak di hati. Pengorbanan atas nama kasih sayang ini amat mahal atur duduknya.

Untuk yang mahu menjenguk usia lima puluh, memang akan sukar mahu tidur atau kerap terjaga dan gagal lena semula. Ada sebab mengapa jadi begitu. Tetapi dalam masa yang sama itu adalah ajakan Allah untuk kita melangsungkan ibadah. Semakin tua bermakna semakin dekat dengan kematian. Kita kena awas selalu. Tetapi itulah, saya sukar untuk menjadi seperti mereka yang rajin bangun malam. Ada keinginan tetapi akhirnya syaitan juga yang menang!

Malam ini saya mahu tidur dan rehat. Enam hari bekerja dan pagi hari keenam saya keletihan. Balik ke rumah tidak boleh duduk-duduk. Saya ke pasar raya mencari ikan, ayam kampung dan ketam. Si sulung sudah menyebut-nyebut mahu makan sesuatu. Dan malamnya ada keinginan lagi mahu makan makaroni goreng!

Begitulah, keletihan akan hilang sebentar kerana anak. Ini mengingatkan saya akan kasih sayang mak dan ayah. Sekarang saya sedang mengalami apa yang telah mereka alami. Ibu bapa kita tidak pernah berkira dengan apa yang telah mereka lakukan buat kita.

Dan seharusnya kita sebagai anak juga jangan berkira dengan ibu bapa.

Mudah-mudahan esok saya sudah boleh mula menulis diri...dengan aman dan tenteram!

No comments: