Total Pageviews

Thursday, January 9, 2014

Bravo Kuhan And The Gang!

Minggu ini minggu kedua. Tetapi tiada interaksi pada minggu pertama. Bermakna interaksi pertama berlaku dalam minggu yang kedua.

Tiada pelajar Melayu dalam kelas itu. Sama ada pelajar berketurunan India, Cina atau separuh cina sahaja berada di hadapan saya.

Saya dan dua pensyarah membantu jabatan lain untuk delapan jam kuliah dengan empat kali interaksi (dua jam setiap kali) bagi membincangkan tajuk wacana penulisan. Saya memperoleh pelajar yang mengambil disiplin kaunseling.

Sudah begitu lama saya tidak masuk ke kelas. Bagi seorang guru, kelas adalah medan juangnya. Saya sangat teruja untuk kembali berhadapan dengan para guru pelatih.

Guru-guru ini lebih muda daripada anak bongsu saya, sekitar usia sembilan belas tahun. Sedang menghabiskan satu tahun setengah program persediaan sebelum menjadi pelajar ijazah sepenuhnya.

Resamnya remaja, mereka sangat berenergi meskipun waktu petang adalah waktu kritikal. Lucu dan meriangkan. Saya seakan lupa akan kesakitan yang menyengat di sekitar bahu. Dua jam itu saya berdiri dan mendengar cerita mereka untuk menghilangkan kantuk berkuliah.

Baru saya tahu rupa-rupanya titik hitam yang biasanya menghiasi dahi gadis India itu melambangkan bahawa mereka belum berkahwin. Menurut Kuhan, ketua unit kumpulan itu, tujuannya juga ialah supaya unsur-unsur yang jahat akan diserap oleh titik hitam yang dipakai di antara dua alis di dahi.

Saya cuba menghafal nama mereka. Ada yang saya ingat dengan jelas, ada yang samar-samar. Ada yang saya panggil Taiping sahaja sebab dia berasal dari daerah itu. Tapi wajah-wajah mereka saya ingat.

Hari ini dan semalam saya masuk ke kelas mereka. Mereka sangat pantas memberikan pendapat. Saya tidak kisah jika pendapat yang diberikan itu salah atau tidak. Saya suka melatih pelajar untuk bercakap. Sebab apabila kita berada dalam situasi sebenar di sekolah, kemahiran ini sangat penting. Saya juga membetulkan kebiasaan menyebut "unit" sebagai "unit" dan bukan "yunit" dengan memberikan contoh serta alasan yang mudah difahami.

Ada lagi empat jam dengan dua interaksi saya akan bertemu mereka. Saya tidak sabar menunggu waktu itu.

Terima kasih pelajar-pelajar unit kaunseling PIPK.

Meskipun hanya sebentar dan merupakan pensyarah yang dipinjam, saya seronok sekali ditakdirkan bertemu dengan kumpulan pelajar ini.


No comments: