Total Pageviews

Thursday, November 14, 2013

Putihnya hati Bob

Petang semalam ada seseorang menelefon.

Tertera di skrin “Bob Utusan”. Saya menyahut cepat.

“Ya Bob. Datuk Bob!”

Suara Bob masih macam dua puluh tujuh tahun lalu waktu kami sama-sama berkuliah di UM. Katanya, dia cuba menelefon nombor lama tetapi yang menjawabnya ialah perempuan dari Pengkalan Kubur.

Nasib baik bukan dari kubur!

“Aku dapatkan nombor Yang yang ini daripada Azah” katanya.

Azah Aziz, bekas editor kanan Utusan Publications dan sekarang mengusahakan penerbitan sendiri.

Bob sudah dapat Datuk daripada Sultan Pahang bulan lepas. Dia orang Pahang. Editor kanan di Kosmo.

“Ini mahu dipanggil Datuk atau apa?” gurau saya.

“Eh, panggil Bob sajalah. Aku Datuk wartawan, bukan Datuk bisnes...”

Seingat saya, nama “Bob” itu pun saya yang mulakan. Nama di kad pengenalannya Baharom Mahusin. Saya selalu melihat dia di kaca TV dalam program bual bicara. Dia antara sahabat yang prihatin atas kesukaran hidup saya puluhan tahun lalu sewaktu masih tinggal di Kuala Lumpur.

Dia bertanyakan khabar kesihatan saya. Juga bercerita pertemuannya dengan beberapa sahabat kami yang sudah bertebaran di merata tanah air.

“Kau tahu Yang, kawan kita si S tu nak pencen awal. Cita-cita nak jadi bomoh. Dia dah alim sekarang. Aku datang je dia mesti tanya aku dah solat ke belum...”

Saya ketawa terkekeh-kekeh, berguling-guling seorang di atas lantai. Sudah tentu apabila kita bercerita, ingatan-ingatan kita kepada batang tubuh dan sikap sahabat-sahabat kita itu ialah ingatan semasa kita bersama mereka puluhan tahun yang lalu.

Maklumlah, ada yang sudah dua puluh tujuh tahun terpisah dan tidak bertemu lagi selepas itu.

Si S berkahwin dengan H, teman sekuliah kami juga. Bertugas jauh di Pantai Timur. Dia seorang yang unik dan kadang-kadang arus fikirnya sangat di luar kotak. Setahu saya, sebagaimana yang dimaklumkan sahabat kami, si S memang boleh merawat kanser.

“Yang jumpa Pah di Ipoh. Jumpa Azah di IPRM. Lain-lain jumpa di maya...”

Datin Seri Diraja Saripah Zulkifli itu sudah dua kali jumpa bersemuka. Kali pertama, saya menyorok. Dia berjaya mendapatkan nombor telefon saya daripada si Azah.

Memang kami sekuliah sangat rapat. Hanya lebih kurang dua puluh orang yang berada di Jabatan Penulisan itu. Ada beberapa orang yang sekuliah yang berakhir dengan perkahwinan, termasuk saya. Panjang atau pendek jodoh, kita tetap bersahabat.

Hidup ini sangat singkat. Kalau kita berbaik dengan orang, pergi ke mana-mana pun hati senang.

Bob mencadangkan perjumpaan semula dengan rakan-rakan sejabatan. Cuma saya beritahu dia, kalau boleh biarlah di tempat yang tidak serabut macam di KL.

Saya bangga dengan sahabat saya ini meskipun barangkali ada perbezaan pandangan dalam sesuatu isu. Dia telah menjadi wartawan iaitu kerjaya yang asalnya kami dilatih selama tiga tahun itu.

Kami ingin berjumpa dengan mengetepikan sentimen politik, gelaran di pangkal nama, kekayaan peribadi atau kedudukan.

Kami mahu bertemu dalam iklim dua puluh tujuh tahun lalu meskipun sudah tidak sekurus dan semuda dahulu.

Terima kasih Bob sebab masih mengenang sahabat yang terpencil jauh, yang tidak pernah berhenti diuji, yang masih tersenyum dalam marhaennya hidup.

No comments: