Total Pageviews

Wednesday, November 13, 2013

Playboy Dan Arrogant...Miskinkah Bahasaku?

Meskipun jarang menonton TV khususnya drama, sesekali saya melihat juga. Kadang-kadang sekali lalu. Kadang-kadang apabila sudah dapat meneka kesudahan cerita, saya menutup TV.

Nampaknya, saya memang sudah tiba ke takah tua.

Di laman maya, beberapa orang mengeluh. Ada yang melontar tanya, apakah yang dilakukan oleh para penulis sehinggakan karya penulis-penulis "palsu" begitu diangkat oleh massa dan mempengaruhi jalur fikir masyarakat khususnya penonton muda! (Saya kurang setuju dengan penggunaan perkataan "palsu" itu).

Maksudnya ialah, telenovela yang diangkat daripada novel pop, dengan plot seakan sama, isu yang mirip, watak dan perwatakan yang persis kembar seiras.

Mereka menyebut beberapa tajuk. Ada antaranya yang mencuri perhatian saya.

Barangkali "Aku Cinta Kamu, Encik Angkuh" tidak komersial berbanding "I Love You, Mr Arrogant".

Saya melihat itu sebagai persoalan yang rumit. Namun ada yang lebih merumitkan. Para penonton Melayu (Islam?) lima (atau empat hari?) seminggu bermaghribkan peti TV. Solatnya berimamkan Mr Arrogant atau Mr Playboy.

Mengapa Maghrib?

Sekarang, Maghrib seawal 6.58 petang dan Isyak jam delapan beberapa minit. Telenovela itu barangkali bermula jam tujuh dan tamat jam delapan.

Mungkin ada yang akan berhujah, pilihan di tangan kita. Kitalah yang pilih mahu masuk disko atau ke masjid. Kita jugalah yang pilih mahu duduk bertonggok depan TV atau pergi ke surau.

Tetapi saya tetap mahu mempersoalkan, mengapa waktu itu yang dipilih?

Soal novel pop yang memenuhi rak toko buku, baguslah sebab anak-anak muda kita sekarang suka membaca, tetapi...

Teringat rayuan saya kepada Pak Baharuddin Buyung Kahar.

“Tolonglah menulis novel lagi Pak Baha. Jangan berhenti. Kami mahu baca novel yang berilmu.”

Saya melihat sekilas di rak.

Novel-novel karya Pak Samad Said, Ustaz Azizi, Hamka, Pak Abdullah Hussein, Faisal Tehrani, Fatimah Busu, Khadijah Hashim, Pramoedya Ananta Toer, Pak Suratman Markasan; antara harta saya yang tidak ternilai.

Khabarnya yang arrogant sudah tamat, diganti pula dengan yang playboy...

No comments: