Total Pageviews

Tuesday, November 19, 2013

Perjalanan Kereta Api



Lebat hujan selalu menjadikan kita diam di bawah selimut.

Namun kadang-kadang kita punya acara lain.

Sabtu itu dalam lebat hujan, kami menanti di KLIA.

Bergerak pulang ke Perak dengan membawa Tuan Haji Mahalil dalam kantuk menggila. Tetapi Allah pasti membantu sebab kita membawa pulang tetamu-Nya.

Hanya mampu sampai ke Tapah. Saya berdengkut-dengkut berjalan menuju surau untuk meluruskan badan dan kaki yang kesakitan. Selepas itu kami bertukar pemandu. Pun saya tidak boleh tidur. Pemandu mesti diajak berbual supaya kereta tidak terpesong dari laluan.

Musim hujan dan gelap malam sedikit menggetar rasa. Akhirnya kami tiba di Ipoh, bersalin kereta dan berpisah.

Kakak dan suaminya bergerak pulang ke rumah di Sungai Siput. Saya dan dua anak saudara perempuan bergerak ke kampung. Jam 5.15 pagi kami sudah berada di halaman emak.

Rupa-rupanya kepenatan yang terlalu menyebabkan mata enggan lena. Terhuyung-hayang saya sepanjang hari.

Saya menelefon KTMB Kuala Kangsar.

“Isnin Selasa tiket habis. Rabu ada...” kata yang menjawab panggilan.

Petang itu anak saudara membawa saya ke stesen. Nasib baik saya bertanyakan tiket untuk kelas satu.

“Oh, untuk kelas satu masih ada yang kosong, untuk Selasa. Tapi hanya satu. Saya ingatkan cik mahu ambil tiket biasa,” saya mendengar suara menjawab dari kaunter sementara yang tingginya separas leher saya.

Alhamdulillah. Banyak perkara saya kena buat. Tidak sempat menunggu mak buat bubur asyura hari Rabu. Wang pun belum ditukar.

Elok juga tiket hari Selasa. Isnin saya masih belum kuat. Pagi Selasa, anak saudara menghantar ke stesen. Singgap sekejap membeli empat naskah Dewan Sastera di Balai Pustaka KK.

Biasanya Koc R1 berada di ekor. Saya berjalan sendirian ke hujung landasan. Masuk ke dalam koc, kosong di mana-mana. Hanya ada sekumpulan orang berwajah Eropah. Petugas memberikan sebotol mineral dan sepotong kek dengan senyum. Manis sekali. Tetapi rupa-rupanya Cik Awan Dania itu adalah lelaki.

Saya duduk di Kerusi 5A. Kerusi solo. Seorang lelaki Eropah separuh baya duduk di hadapan saya. Memasang fon telinga sambil sesekali suaranya menyanyikan lirik lagu “ The Girl Next Door”.

Saya memang kelaparan tetapi selera mati apabila lelaki Eropah di belakang, betul-betul di belakang saya asyik menghembus hingusnya sepanjang perjalanan sehinggalah sampai ke Stesen Kuala Lumpur.

Imaginasi yang kuat menyebabkan saya membayangkan hingus-hingus itu bertempekan di atas roti yang saya pegang!

Titik-titik air merembes di jendela gerabak. Saya tidur-tidur ayam dari stesen mula sehinggalah saat hujan menyambut gerabak panjang itu di kota KL.

Melalui Stesen Kuala Lumpur, seperti biasa mata saya basah. Sapu tangan lusuh yang bersih berlipat saya gunakan buat menyapu si air mata.

Tren berhenti lama di KL Sentral untuk tujuan servis.

Seremban yang basah dengan hujan awal petang menadah kaki sang pengembara yang singgah sebentar di daerahnya.

Demikianlah kehidupan kita.

Adalah perjalanan menaiki gerabak kereta api.

Kita boleh memilih mahu berada di gerabak mana.

Meskipun kita berada di koc R1 hinggalah ke R7, kita tetap akan tiba ke stesen pada waktu yang ditetapkan.

Kadangkala, gerabak akan berhenti di sebuah stesen dan penumpang akan turun. Kita masih berada di atas kereta api melihat orang yang turun menyeret bagasi sama ada kecil atau besar.

Namun, yang pasti ialah kita juga bakal turun tatkala ulat gongggok gergasi itu berhenti di stesen yang kita mahu turun. Juga dengan bagasi yang kita bawa sepanjang perjalanan itu.

Kita akan turun di situ.

Destinasi penamat kita.

Sebab hidup adalah sebuah perjalanan menaiki kereta api. Dengan bagasi dosa dan pahala.

No comments: