Total Pageviews

Friday, November 29, 2013

Pulang Ke Asal


Pemandangan dari lantai delapan Hotel Holiday Inn Beijing




Istana Musim Panas.

Masuk sahaja ke pintu Summer Palace, angin kencang bertiup. Sejuknya sampai ke tulang.

Hanya saya yang memakai baju tebal. Atika Laila dan adiknya hanya memakai baju tebal tanpa lengan.

Tasik di hadapan kami berombak menghantar udara sejuk ke kulit.

Jika udara di Tembok Besar itu sejuk, di istana tersebut berkali-kali sejuknya. Memang tidak se”summer” namanya.

Istana ini merupakan hadiah Maharaja Qianlong iaitu maharaja ke-4 Dinasti Qing untuk hari jadi ibunya. Maharaja ini sangat taat kepada ibu beliau.

Jari tangan terasa kebas. Memang betul kata Anita, ramai yang cepat beredar jika masuk ke Summer Palace. Walaupun pemandangan cantik tetapi tidak sanggup rasanya menahan dingin yang berangin.

Kami kemudian dibawa ke Kedai Bamboo. Barangan daripada buluh memang sangat menakjubkan termasuklah pakaian dalam. Saya tidak membeli apa-apa. Tetapi hati tetap kagum dengan kekreatifan masyarakat di negara itu yang mampu memanfaatkan tanaman tersebut sehingga menjadi produk pelancongan yang menarik.

Menjelang malam (sebenarnya lebih kurang jam empat setengah petang) kami ke Stadium Sarang Burung. Tetapi saya memilih untuk membeli cenderahati di sebuah kedai yang agak tersorok di situ. Ada kawan-kawan yang pergi mengambil foto stadium.

Lawatan ke Tea House telah mendorong saya membeli teh jasmin dan teh buah-buahan sebab kedua-dua jenis teh ini disukai oleh anak-anak.

Kami solat di Masjid Ma Dian dalam kedinginan yang teramat.

Beijing adalah syurga membeli-belah. Pasar Xiushui dan Yashow menjanjikan barangan yang murah jika pandai dan tegar menawar. Saya yang tidak ada kemahiran menawar mengekori wakil agensi dari Malaysia. Penjualnya ganas dan bersuara kuat. Harga yang diletakkan sangat tinggi dan kita boleh menawar sehingga tujuh puluh peratus.

Kami akhirnya pulang setelah beberapa hari di negara empat musim itu.

Di Lapangan Terbang Antarabangsa Beijing Capital, kami mengepung ruang solat dengan troli beg.

“Ratakan air sekali sahaja” pesan saya kepada anak-anak. Air hanya ada di sinki dan automatik pula. Mahu mengambil wuduk memang susah. Apatah lagi pekerja yang mencuci tandas asyik marah-marah. Mukanya masam dan penuh riak jengkel.

Setelah selesai, saya menghulurkan not Yuan. Dia keseganan dan menolak. Tetapi akhirnya diambil juga.

“Ya lah, mestilah dia malu. Tadi dia bising-bising marahkan kita. Ibu bagi duit, tahu pula segan” kata anak saya.

Kami solat bergilir-gilir. Beberapa orang tertarik dengan gerakan solat dan berdiri dekat memerhati.

Ya, di mana-mana pun bumi Allah. Tiada halangan untuk kita bersolat. Semuanya bergantung kepada kemahuan hati.

Setelah beberapa hari mendengar orang Beijing bicara dalam gaya Broken American English dan makan makanan yang kurang sesuai dengan tekak kampungan saya, kami akhirnya terbang pulang dengan pesawat MH0361.

Dalam selesema yang menyerang dan kulit yang gatal menggelupas, saya masih terkenangkan pemandangan dari jendela lantai delapan.

Serombong kilang yang mengeluarkan asap putih, tren enam gerabak yang silih berganti dan taman yang berisi pokok-pokok miskin daun...

No comments: