Total Pageviews

Thursday, November 7, 2013

Gigi Oh Gigi!

Hari ini jadual ke hospital.

Entah apa kenanya, pergi dan balik macam naik teksi ekspres. Agaknya pemandu teksi bekas pelumba kereta satu ketika dahulu. Laju dan mencelah-celah!

Asalnya, budak yang sulung itu mahu menemani ke hospital. Tapi saya tidak sampai hati sebab ada tugasan yang perlu dia disiapkan. Lagi pun masa menunggu sangat lama. Saya tinggalkan dia dan pergi sendiri.

Allah lapangkan jalan untuk saya. Alhamdulillah.

Doktor menentukan tarikh mamogram tahunan pada Februari tahun hadapan. Sama macam tahun-tahun sebelumnya. Jadi, saya ke Jabatan Radiologi menempah tarikh. Kemudian balik semula ke Klinik Surgeri untuk tarikh temu janji.

Saya selalu suka kalau ada dua temu janji dalam satu hari. Walaupun terpaksa jadi penunggu tetapi saya tidak perlu datang selalu. Penat di perjalanan dan penat menunggu.

Harap semuanya bagus-bagus sahaja.

Semalam saya ke doktor gigi. Sakit gigi sudah tertangguh dua minggu. Gigi saya dicabut. Sudah kurang dua gigi bahagian atas. Satu kanan dan satu kiri.

Saya menelan ubat tahan sakit dan antibiotik yang diberikan Doktor Mazura, doktor gigi yang baru saya kenali. Dia mengingatkan supaya saya datang semula minggu depan sebelum saya ke luar negara. Dia bimbang jika ada jangkitan kuman disebabkan kesan radioterapi. Gusi bernanah juga.

Saya tidak akan pergi lagi ke klinik gigi kerajaan yang berhampiran dengan kediaman saya. Jauh bezanya daripada klinik gigi kerajaan di Kuala Pilah. Tetapi Kuala Pilah sedikit jauh dan suami agak tidak gemar saya ke sana atas sebab-sebab tertentu.

Klinik yang dekat dengan kediaman saya? Layanan doktornya kasar dan suka membebel. Orang sakit gigi kena bebel lagi. Rasa mahu tumbuk je. Adakah patut dikatanya, sakit gigi saya hanyalah khayalan semata-mata!

Untuk masa-masa yang akan datang, kami sekeluarga akan mendapatkan khidmat Doktor Mazura dan pasukannya!

Budak yang sulung itu ketawakan saya, “memang sah ibu adik maklong...” merujuk kepada kakak sulung saya yang sudah pun bergigi palsu. Ya lah, umurnya sudah masuk enam puluh, memang patutlah kalau sudah tidak bergigi.

Tetapi bagus juga Allah berikan saya sakit gigi. Budak itu rajin buat kerja membasuh sebab kasihankan ibu yang sakit gigi. Saya pun mengambil kesempatan. Sakit sikit tetapi auta yang lebih!

Alhamdulillah.

Ini pengalaman pertama sakit gigi. Patutlah orang kata jangan diusik-usik kalau orang tengah sakit gigi. Sakitnya sampai ke kepala.

Mujur juga kena sakit gigi. Kalau tidak, sampai bila-bila pun tidak tahu bagaimana rasanya.

Saya bawa balik gigi saya itu. Beberapa tahun lepas, si bongsu menanam gigi saya yang satu lagi di tepi bunga, siap dengan nisan batu. Kemudian berangan-angan akan tumbuh pokok besar macam cerita Bawang Putih Bawang Merah. Kali ini dia tidak cuti.

Esok sajalah saya tanam. Dan berangan-angan akan tumbuh pokok buah delima. Buah delima di Malaysia sangat mahal.

No comments: