Total Pageviews

Sunday, December 1, 2013

Dia Bukan Anak Penyu

Hari ini si sulung bergerak pulang ke kampus. Keretanya yang kemek sedikit sudah dibaiki. Saya mengira-ngira waktu. Tatkala dia menghantar mesej bahawa dia sudah tiba, saya terkejut. Cepatnya!

“Hari ni kakak tak ikut pak cik lori...” jawabnya.

Dua kali dia sesat sebelum ini. Apabila ditanya bagaimana boleh sesat, katanya kalau sudah kebuntuan jalan, dia ikut saja kalau ada nampak pak cik lori atau pak cik motosikal.

“Habis, kalau mereka itu pergi ke tempat lain bagaimana?”

“Tak apalah, sekurang-kurangnya kakak tak sesat seorang!”

Aduh! Orang macam ini pun ada!

Saya membuat peta baharu siap dengan bangunan sebagai penanda. Dulu waktu membuat peta untuk si adik, petanya lebih mudah walhal kampus adik lebih jauh.

Si bongsu masih berada di pedalaman Segamat. Dia terlibat dalam program baktisiswa. Penat yang belum habis, Rabu tiba di tanah air, Jumaat usai subuh sudah bergerak ke Segamat. Jam hampir pukul satu pagi, dia masih menghantar mesej. Maknanya dia memang benar-benar tidak cukup rehat dan tidur.

Saya beritahu dia, jadi mahasiswa memang begitu. Kalau jadi mahasiswa hanya duduk goyang kaki, pergi kuliah balik kuliah; sekeping ijazah itu tiada makna.

Jadi mahasiswa mesti mengambil tahu hal-hal yang terjadi dalam masyarakat. Kena ikut berfikir, kadang kala kena ikut terlibat.

Jangan jadi mahasiswa ayam daging. Sudah biasa dikurung, kalau dibukakan sangkar pun ayam-ayam itu masih duduk berhimpit-himpit.

Menunggu untuk disembelih!

Bukan mengapi-apikan, tetapi hati kurang puas melihat mahasiswa mahasiswi yang didoktrinkan dengan fahaman yang sedikit backward. Maka jadilah mereka itu satu produk dari kilang. Bentuknya sama dan kaku!

Hari minggu ini meninjau-ninjau cerita Siti Aishah yang kononnya menjadi “hamba” selama empat puluh tahun di UK. Empat puluh tahun itu sangat lama. Siti Aishah sudah melupakan bahasanya. Tetapi dia tidak pernah melupakan gemulah ibunya. Moga akidah beliau masih terpelihara.

Tidak dapat membayangkan perasaan seorang ibu yang kehilangan anak yang dikandungnya selama sembilan bulan itu dan dibesarkan sehingga berusia 20-an. Seorang ibu yang meninggal dunia dalam duka yang siapa pun tidak akan memahami. Jika mati, pasti ada pusaranya. Tetapi anak itu hilang tanpa dikesan. Sang ibu pergi ke ribaan Illahi dengan rindu yang hanya Allah sahaja yang tahu.

Beratnya derita yang kita tanggung, pasti tidak seberat derita ibu kepada Siti Aishah!

Hujung minggu yang murung cuaca tapi tampak indah di mata.

Siti Aishah anak manusia yang berusia 69 tahun, bukan anak penyu.

Maka, dia akan kembali jua sebab...

Dear everybody at home. I am very happy I have met Kak Mah Today. I am well and hope to see you all sometimes in the near future. Love from me, Aisha

No comments: