Total Pageviews

Monday, December 2, 2013

Telenovela Hujan

Hujan dari malam ke pagi kemudian bersambungan pula hingga ke malam. Seperti telenovela yang bersambungan sirinya.

Tiada masalah sebab saya sukakan hujan dan musimnya.

Cuma yang menjadi masalah sedikit ialah selesema dan batuk. Cuaca dingin menyebabkan batuk menjadi-jadi.

Pesakit seperti saya kena awas dengan gejala influenza. Jika ada tetamu atau orang lain dalam rumah, saya akan memakai mask biar pun tatkala tidur. Kadang-kadang seluruh muka bertutup dengan eye mask dan face mask. Sudah biasa.

Itu sebab sedaya mungkin cuba mengelak berdekatan dengan orang yang mengalami batuk selesema. Kalau sudah berjangkit, sukar mahu sembuh.

Saya sedang berkira-kira mampu pergi atau tidak ke acara di Ipoh 5 Disember ini. Acara Bicara Karya dan Pemikiran Malim Ghozali Pk, penerima SEA Write Awards terkini yang juga karyawan kebanggaan negeri Perak. Kemudian khabarnya akan ada usul penubuhan PENYAIR yakni satu kelab yang akan menguruskan rombongan penyair ke Kongres Penyair Sedunia di Peru dan hal-hal lain berkaitan dunia kepenyairan.

Kalau ikutkan tidak larat, memang saya tidak berdaya. Rasanya mahu sahaja saya berkubang di bawah selimut melayan rasa tidak larat itu. Saya kembali tidak berselera. Lesu sekali. Minggu hadapan ada dua temu janji di hospital. Ertinya sepanjang hari saya akan berada di rumah kedua saya itu.

Anehnya juga ialah saya kematian idea. Banyak yang sedang berlegar di minda tetapi barangkali kondisi kesihatan yang menyebabkannya beku.

Banyak orang yang badannya terkurung tetapi mindanya berada di luar sel penjara.

Dengan sebab itu jika kita perhatikan, banyak sekali karya hebat yang terhasil ketika penulisnya sedang berada di penjara. Termasuklah novel Keluarga Gerilya karya allahyarham Pak Pram.

Masalahnya, saya sedang terkurung bersekali dengan tubuh dan minda.

Hujan bukan penyebabnya. Bukan. Hari ini matahari sedang berusaha untuk keluar daripada kamarnya setelah semalam dia gagal.

Biar pun membenci ubat batuk, tetapi saya terpaksa menutup hidung untuk menghirup benda manis melekit itu.

Ishh...tidak sanggup memikirkannya!

No comments: