Total Pageviews

Sunday, October 27, 2013

Perjalanan Panjang 33rd WCP 2013




Bersama Delegasi Negara India


Membaca sajak Lembah Lenggongku


Diskusi puisi dengan SN Muhammad Haji Salleh


Concubine Lane Ipoh Old Town


Antara bot yang membawa bendera negara-negara terlibat



Sudah mahu berangkat, tiba-tiba sakit gigi.

Mahu membatalkan rasa macam tidak kena. Jadi, si bunga-bunga matahari saya menghantar ke KLIA. Bukan mahu menaiki pesawat tetapi akan diangkut bersama delegasi luar negara yang tiba di lapangan terbang itu.

Sudah ada ramai di situ. Kami ditempatkan dalam van bersama peserta dari Columbia yang asyik tidur, barangkali kesan jetlag. Juga delegasi dari negara jiran, Singapura dan Indonesia.

Kami tiba ke Hotel Syuen agak awal. Mendaftar, diberikan tag nama, terus diberikan kamar dan sedikit taklimat oleh Tia, gadis muda yang bertugas sebagai pegawai pengiring.

Malamnya kami ada acara Baca Puisi di Gerbang Malam iaitu sebuah pasar malam di Ipoh. Waktu mahu ke sana, ada peserta dari negara Latin yang teruja tatkala mengetahui saya memahami sepatah dua bahasa Sepanyol.

Hujan lebat sudah menunggu kami di Gerbang Malam. Pengunjung tidak ramai sebab gementarkan hujan. Kami diberikan baju hujan WCP yang berwarna kuning. Pasar malam itu dipenuhi orang-orang berpakaian baju hujan kuning. Acara baca puisi tetap diteruskan dalam hujan. Kopitiam yang biasanya menutup awal kedai mereka, melanjutkan tempoh berniaga.

“Sediakan baju hujan sebelum hujan” dan itulah yang bagusnya penganjur. Musim ini musim langit murah air mata. Mereka sudah siap siaga dengan keperluan baju hujan itu.

Esoknya hari kedua ada acara di PORT (People of Remarkable Talents) yakni sebuah tempat yang disediakan bagi penggiat-penggiat seni. Hujan masih turun. Kami makan tengah hari dalam kuah yang sudah sedikit bercampur dengan air dari langit.

Saat itulah saya gelisah. Bunga matahari yang sulung kemalangan. Mujur dia tidak ada apa-apa, hanya kereta yang ditabraknya yang mengalami sedikit kerosakan. Keretanya juga OK.

Si bunga matahari yang bongsu ditahan di wad kampus sebab demam. Dua botol air dimasukkan. Saya benar-benar gelisah. Saya sudah mahu pulang tetapi mesej-mesej yang mereka kirim menggambarkan bahawa mereka kuat untuk menghadapi masalah tanpa ibu di sisi. “Jangan risau...” ayat itu diulang-ulang. Dan akhirnya saya tahu, saya mesti belajar untuk mempercayai bahawa mereka sudah boleh berdikari.

Malamnya ada acara di SUK dengan MB dan isteri. Anak saudara saya (anak kakak) turut membuat persembahan melalui grup Selendang Perak. Ada juga acara baca puisi dan penyampaian anugerah. Juga peluncuran antologi yang memuatkan sajak-sajak berbahasa Inggeris para penyair sedunia. Sajak saya Homeless Child turut termuat dalam antologi tersebut.

Hari ketiga kami bergerak ke Lenggong. Di Muzium Arkeologi Lenggong saya mendeklamasikan sajak yang saya tulis sepanjang perjalanan ke daerah kelahiran saya itu. My Lenggong Valley atau Lembah Lenggongku saya baca dengan cinta.

Usai membaca, Novelis Baharuddin Kahar (Novel Senjakala) mendekat. Saya antara pengkagum Pak Baha yang kelihatan seperti orang tua yang biasa dan begitu merendah diri, tetapi Allah memberikannya bakat menulis yang sangat luar biasa.

“Boleh menyanyi? Suara Ratna sedap”

Saya ketawa besar. Teringat bagaimana gelagat anak-anak dan anak saudara yang kepengsanan kalau mendengar saya menyanyi.

“Saya tak pandai menyanyi Pak Baha, hanya biasa mengacara majlis. Itu pun bukan pandai sangat...”

“Daripada pengalaman saya, you boleh menyanyi. Saya pernah melatih orang menyanyi. Memang boleh. Mereka ada suara macam you...”

Eh, biar betul Pak Baha! Memang saya suka menyanyi tetapi suara saya memang tidak sedap...hahahaha...

Selesai membaca sajak, saya juga didekati pegawai muzium yang meminta sajak tersebut diberikan kepadanya. Juga video bacaan sajak.

Dari Lenggong, kami dibawa ke Kuala Sepetang. Ramai yang turun untuk membantu menanam pokok bakau. Menarik sekali.

Malamnya ada acara di Lost World of Tambun. Stesen makanan begitu banyak. Tetapi sekali lagi hujan lebat turun. Kami dibekalkan sekali lagi dengan baju hujan WCP berwarna kuning. Saya berdiri di stesen buah-buahan. Makan buah sambil melihat hujan. Juga sempat melihat Marie peserta dari Perancis mempersembahkan monolog tari.

Hari keempat ialah Ipoh Heritage Trail. Malamnya saya kesakitan dan Penyair Rosmiaty Shaary, teman sekamar mencadangkan supaya saya berehat di kamar. Alhamdulillah, pagi esoknya saya sudah kembali sihat. Kami dibawa ke Concubine Lane, sebuah lorong yang berusia lebih 100 tahun. Lorong dosa, lorong yang menyimpan duka perempuan, kata saya. Lorong yang menempatkan 27 rumah perempuan simpanan tokeh lombong berketurunan Cina yang kaya raya. Sekarang hanya tiga buah rumah sahaja yang masih dihuni oleh generasi concubine ini.

Meskipun barangkali tiada makna bagi orang biasa, para penyair menanggapi lorong ini dengan imaginasi luar biasa. Di dalam bas, saya mencatat sajak berjudul Menuju Lorong.

Kami dibawa ke Stesen KTM Ipoh. Juga menikmati Ipoh White Coffee.

Berderet kami ke “kamar kecil”, kata Dr. Free Hearty, penyair dari Jakarta.

No hay aqua...” kata seorang penyair dari negara Sepanyol.

Hay aqua pero un poco...” kata saya membetulkan. Airnya ada tetapi oleh sebab terlalu ramai menggunakan tandas, tangki kehabisan air untuk dipam.

Petang kami dibawa ke Pasar raya Mydin Meru Raya. Ada acara baca puisi juga di situ. Cuma ramai agak terkilan sebab acara baca puisi itu tenggelam dengan acara tarian yang tidak ada kena-mengena dengan seni berpuisi!

Malam ada makan-makan Chinese Cuisine dengan datuk bandar Ipoh. Saya gelisah. Akhirnya saya naik ke bilik lebih awal.

Hari kelima kami bergerak ke Gua Tempurung. Perjalanan selama seminggu itu sentiasa lancar sebab sentiasa ada kereta polis dan dua orang rider yang mengiringi lima buah bas para delegasi. Kami disambut dengan paluan kompang oleh penduduk Kampung Jahang, dijamu dengan buah-buahan tempatan termasuk durian.

Memasuki Gua Tempurung, saya mengucap Subhanallah berkali-kali. Cantik sungguh.

Delegasi kemudiannya menuju ke Jeti Lumut. Kami dibawa dengan feri yang ditempah khas. Dua buah bot yang membawa bendera negara-negara terlibat meluncur di muka air mengiringi feri. Sampai di Pulau Pangkor, sudah hampir Maghrib. Kami belum solat dan masalahnya bagasi masih belum sampai. Akhirnya saya membuat keputusan melabuhkan seluar yang saya pakai sehingga menutupi tapak kaki, melabuhkan tudung dan solat!

Kami makan malam dan baca puisi di Coral Bay.

Hari keenam, delegasi dibawa ke Teluk Kecil untuk acara baca puisi di sana. Hujan pagi menyambut kami. Menjelang petang saya keletihan. Saya hanya sempat mengikuti Bicara Karya di pertengahan acara.

Malamnya ada makan malam bersama DO Manjung dan pegawai-pegawai lain. Jam sembilan kami menuju ke Arena Pangkor menunggu keberangkatan DYMM pemangku Sultan Perak dan isteri. Kami menunggu hampir satu jam. Akhirnya baginda tiba dan melakukan perasmian penutup 33rd World Congress of Poets 2013 dan membuka rasmi PULARA 4 (Festival Puisi dan Lagu Rakyat Pangkor). Penyerahan watikah untuk 34th WCP 2014 di Peru juga dilakukan baginda.

Acara berakhir lewat. Ada perbincangan-perbincangan kelompok melahirkan rasa hati masing-masing sehingga awal pagi. Saya dirakam bual oleh petugas dokumentasi. Kata saya, “dengan puisi kita mengenal dunia dan dengan puisi dunia mengenal kita”.

Hari ketujuh. Kami dibawa ke Dewan Bahasa dan Pustaka. Malangnya bas yang membawa delegasi Nusantara mengalami masalah di Hentian Rehat Behrang. Dua jam kami tersadai. Tiga bas yang lain telah bergerak pergi sekali dengan pengiring polis.

Sudah agak lewat kami tiba di DBP dengan lapar yang menggigit. Masih ada acara baca puisi juga. Kemudian saya ikut ke KLIA sebab anak sudah menunggu di sana.

Singgah di UKM untuk melihat si sulung. Sudah lewat malam tiba ke rumah. Esok paginya, baru terasa badan sakit-sakit.

Banyak yang saya belajar daripada pengalaman bersama penyair sedunia. Ada dalam kalangan delegasi yang langsung tidak boleh berbahasa Inggeris menjadikan bahasa isyarat sangat perlu dalam beberapa situasi.

Lain yang ditanya lain pula yang dijawab. Tetapi meskipun begitu, mereka adalah golongan penyair dan ahli akademik yang sangat dihormati di negara mereka. Malahan ramai daripada mereka yang bergelar doktor falsafah.

Saya teringat waktu melihat delegasi dari Beijing yang memborong sampai penuh dua buah troli dari Mydin Mall.

Cheap?” saya menyoal ringkas.

Dia tidak faham. Dan dia mula membuka satu demi satu plastik dan menunjukkan kepada saya barang-barang yang dibeli.

Aduh! Agaknya mereka fikir saya bertanya apakah jenis barangan yang dibeli!

Letih sekali.

Tetapi tatkala bunga-bunga matahari saya kembali ke rumah, saya kembali cergas.

2 comments:

ngasobahseliman said...

Salam. Seronok membaca entry. Pasti lagi seronok kalau mendengari puisi2.
Akak menuggu foto-foto seperti ingin bersama. Kalau tidak keberatan turunkanlah puisi dan share dengan kami.

IBU BUNGA MATAHARI said...

Terima kasih kak. Sebenarnya komen kak selalu memberikan saya semangat untuk menulis. Cuma maaflah, kadang2 cerita saya merapu2...hehehe