Total Pageviews

Tuesday, October 29, 2013

Dunia Itu Tidak Suci



Dunia sastera bukan sesuci namanya.

Demikian kesimpulan yang dibuat beberapa teman penulis dalam perbincangan santai tatkala hujan berehat. Sama ada semasa di kota Ipoh atau di tengah pulau.

Mungkin dahulu, gayanya seperti gadis yang terpelihara. Tetapi sekarang sudah sedikit berbeza.

Nampaknya kekotoran itu sudah ada meskipun tidak sekotor pelaku-pelaku politik dalam menghalalkan segala cara.

Saya selamanya berfikiran bahawa dunia itu masih suci meskipun bukan seputih kapas. Namun saya ketinggalan kereta api rupa-rupanya. Berita yang disebut teman benar-benar mengejutkan.

Ada dalam kalangan penulis besar yang punya wang banyak, mengupah orang untuk membicarakan karyanya.

“Ada begitu?” tanya saya terasa begitu jauh tertinggal di stesen.

Melobi-lobi untuk anugerah itu saya pernah dengar daripada penulis senior. Tetapi mengupah-upah itu baru itulah pertama kali saya tahu.

Saya pun tidak pasti kebenarannya.

Kemudian ada juga sekelompok yang asyik memperlekeh kerja orang lain. Nada seperti cemburu dengan keupayaan individu atau sekumpulan individu yang berjaya mengendalikan acara internasional.

Seperti kata Pak Malim Ghozali Pk, penerima SEA Write Awards yang terbaharu dan orang kuat WCP ke-33, “biasalah kalau kenduri, ada pecah piring dan cawan...”. Demikian orang seni apabila berkata-kata. Halus dan penuh makna. Secara peribadi saya kagum dengan penggiat-penggiat seni seperti beliau. Dia baru disahkan menghidap kanser tahap empat tetapi upayanya melebihi kudrat. Seperti saya juga, dia baru usai rawatan dan bakal menjalani pembedahan dalam beberapa waktu ini.

Waktu-waktu begitulah saya terkenangkan penyair dan penulis tulen. Gemulah Usman Awang, gemulah Pak Sako, Pak Samad Said, Pyanhabib Rahman dan seangkatan dengannya. Mereka memang hebat! Mereka bukan palsu. Bukan penipu. Bukan juga pengampu.

Sepanjang WCP itu, ada teman-teman dari negara jiran yang kehilangan bagasi yang dilarikan bas dari terminal lapangan terbang. Ada juga teman dari Malaysia yang kena begitu, tetapi barangkali disilap-ambil. Semua bagasi ada nama dan negara. Kasihan betul. Ada juga yang mengadu-adu dipeluk penyair wanita negara Latin. Tetapi mengadu-ngadu dengan nada yang gembira sebab yang kena peluk itu pun bukannya wanita!

No comments: